ads

Saturday, January 19, 2013

Rona-rona kehidupan



Gambar hiasan

Nuar: Kahwin 2 ada sebab…

Demi anak-anak yang sedang membesar, Anuar memberi pengorbanan total. Dikesampingankan niat menggantikan isteri yang meninggal dunia akibat canser 4 tahun dahulu.

Anuar 50an, mempunyai 7 orang anak. 2 lelaki sudah menghabiskan pengajian dan sudahpun bekerja dan tinggal di Kuala Lumpur. Tiga orang anak lelaki masih di sekolah menengah dan tinggal di asrama penuh dan 2 orang perempuan di sekoah rendah. Anuar yang bertugas di Telekom sentiasa kelam kelibut antara pekerjaan dan menguruskan anak-anak.

Baru baru ini pecah berita mengatakan Anuar berkahwin 2 sekaligus menolak 'bosan maksima' untuk 'Impak Maksima'. Bagi mendapatkan berita pembloger merisik khabar konon. Soheh!, dan pembloger mengucapkan tahniah dan patut pun Anuar mendapatkan reward itu kerana kesabarannya membesarkan anak-anak bagi mengantikan tugas isteri yang sudah meninggal dunia.


Gambar hiasan. Wichai, yang hidup dengan pendapatan daripada berniaga barangan lama, telah berkahwin dalam satu majlis dengan pasangan gadis kembar berusia 22 tahun, Sirintara dan Thipawan, dalam masa yang sama di Thailand baru-baru ini.

.................................

Disurahkan isteri keduanya mempunyai sebuah kedai makan di Temerloh. Berusia hampir 4 deked dan tidak tinggal serumah dengan Anuar di Mentakab. Ini kerana dia agak kekok dengan atmosfera kerenah anak-anak Anuar. Anuar dengan anak-anaknya sangat rapat dan isterinya khuatir tidak dapat menumpahkan kasih sayang pendua suaminya, Anuar. Isterinya yang berkejaya itu tinggal di rumah sendiri. Anuar 'open concept' membahagikan masa isteri kedua dan isteri ketiganya secara transperent.

Manakala isteri ketiganya bersikap terbuka dan tinggal sebumbung berkongsi 'kepingan lebih besar pai ekonomi'. Anak-anak Anuar lebih rapat dengan emak tiri isteri ketiga Anuar. Ini membahagiakan Anuar, terlerailah beban yang dipikul selama isteri pertamanya meninggal dunia.


Gambar hiasan. Seorang petani berusia 22 tahun, Abdul Rahman Nayef al-Obeidi jatuh cinta dengan dua wanita. Namun, daripada memilih salah seorang gadis itu untuk dijadikan isteri, dia melangsungkan perkahwinan dengan mereka pada hari yang sama di sebuah kampung di tengah Iraq. 

.....................................
 
Kisah Anuar terdahulu...

Semasa saya melawatnya di HUKM, beliau di teman suaminya Anuar dan dua anak lelakinya yang sudah berkerja sabar menemaninya di samping. Ketika itu matanya sudah kabur akibat rawatan chemotherapy tetapi mesra menyambut saya sekeluarga. Rawatan ini teruk sekali katanya. Seluruh badan kena cucuk jarum dan dia tidak tahan lagi. Kakinya kejang dan sukar digerakkan. Suami dan anak-anaknya kuat memberi semangat.

Selepas hari raya baru-baru ini saya melawatnya lagi. Kali ini rambutnya semakin jarang. Badannya yang lesu dan tidak berdaya untuk bergerak. "Siapa datang?', tanyanya. Matanya sudah kabur tapi memampakkan riak keseronokan. Entahlah sampai bila kawan di sini, doktor tidak memberi jaminan katanya... Anuar dan anak-anak yang taat kepada ibu bapa ada di sisi kata saya memberi jaminan. Haji Anuar, suaminya yang bertugas di Telekom cukup tabah menghadapi musibah yang menimpa. 'Berserah kepada Allah, itu ketentuanNya, menenangkan perasaan hibanya.


(Layari: http://sheikhmustafakamal.blogspot.com/2009/11/belasungkawa-buat-sepupu.html)

.................................................

Ayu dengan Kucing Persianya

Bertandang ke Kuantan ke rumah Ayu, sepupu, cukup menyamankan. Kami sekeluarga disambut 2 ekor kucing parsia jantan berbulu tebal. Kucing manja berlari di celah kaki mengeselkan badan cuba mengenali tetamu.

Bercerita tentang kucing, Ayu cukup bersemangat. Belanja makan berbrand Erueka sebulan sekitar RM200 katanya. Dan jika kucing sakit akan dihantar ke klinik. Kos agak mahal tetapi kerana minat memelihara binatang tidak nampak kejulingan itu. Bagi mengelakkan kucing ini menjalang, Ayu telah pergi ke doktor veterinar untuk memandulkannya.


Datuk Najib Bersama Kucing-kucingnya. Alahai siapa sangka minat Perdana Menteri kita ni rupanya Kucing. Siap berbakul pula anak-anak kucing tu. Sape nak seekor?.


Suatu yang pelik terbau… rumahnya sentiasa tertutup rapat. Dan kucing jantannya sentiasa mencari peluang untuk keluar. Mungkin nak melepaskan 'ngap'. Memanjat tingkap dan terkadang merenung pintu. Nafsu kebinatangan sukar di sekat. Tidak keruan kelihatan oleh kami tetapi bagi Ayu sekeluarga 'dek' saja…

Ayu tinggal bersama 3 orang anaknya. 2 masih bersekolah manakala anak sulung perempuannya sudah menamatkan pengajiana di UITM. Suaminya bertugas di Dubai dan kemungkinan Ayu berpindah ke sana.

Bercerita tentang emaknya, yang datang bertandang ke rumahnya hanya dapat bertahan satu atau dua hari saja. Emaknya berkata 'macam tinggal dalam gua' tidak boleh bukak tingkap…. lemas tetapi bagi Ayu dah lali… Sesiapa yang 'allergic' terbersinlah... nak buat gona?...

.....................................................

Rumah rakit yang  terdapat di Temerloh suatu ketika lewat 80an.


Hj Hussin nampak carlsberg

Masih terkenang, kawan sekampung Hsan Basri, bersurah tentang jatidiri Pak Haji Hussin berusia 60an yang 'cool'.

Ketika itu kampung kami sekitar 70an masih mendapatkan sumber air dari Sungai Pahang. Di tepian sungai berderetan jamban terapung bagi memudahkan penduduk mandi, membasuh kain dan sebagainya. Kebanyakkan jamban ini didirikan dinding empat persergi bagi memudahkan pengguna melepaskan hajat dan untuk mengelakkan pengguna lain terlepas pandang. Jamban ini diperbuat dari kayu besar yang boleh terapung dan diikat kemas. Bagi mengelakkan jamban hanyut diikat tali ke batang besar di pinggir sungai.

Hsan bersurah, setiap kali Pak Haji Hussin turun ke sungai untuk mandi dia akan mengenakan kain pelikat dan kain basahan dililitkan ke tengkok dan melindungi seluruh badannya. Setiap pagi dan petang dia akan turun ke sungai melintasi jalan besar membawa baldi dan cebok air.


Cuba bayangkan yang dingin... di sinilah membasuh, mandi dan melepaskan hajat...

Secara kebetulan, Hasan menaiki basikal dan bertembung dengan Haji Hussin yang mundur mandir di tepi jalan sedang mencebet baldi. Mengapa dia tidak turun mandi?. Hsan hanya melihat gelagatnya tetapi segan untuk menyapa. Suatu hari kelapangan Hsan turun dan melihat jamban yang menjadi tanda-tanyanya. Sedarlah Hsan mengapa Haji Hussin enggan menggunakan jamban itu lagi. Ini kerana di atas jamban itu didirikan dinding menggunakan zing iklan minuman carlberg.

Sejak dari itu tidak kelihatan lagi Haji Hussin melintasi jalan membawa baldi. Barangkali juga timbul was-was dari segi hukum menggunakan zink iklan carlsberg terbuang… barangkali juga membuat jamban baru atau membuat perigi di pinggir bukit rumahnya…

Al Fatihan Pak Haji Husin


No comments: