ads

Monday, December 16, 2013

'A truly unique collection'




Kisah seorang jutawan yang sakit tenat menunggu panggilan ajal telah menyuruh dikumpulkan anak-anaknya. ‬

‪Beliau ‬berpesan‪ kepadanya, "Anak-anak ayah, bila ayah sudah tiada lagi, ada permintaan kepada kamu semua. Tolong pakaikan stokin kesayangan ayah, walaupun stokin tu koyak dan lusuh, ayah ingin pakai stokin kesayangan kerana banyak kenangan bersama stokin itu, minta stokin itu dipakaikan bila ayah hendak dikafankan nanti."‬. Pesan ayah berkali-kali hingga mampan telinga anak-anaknya.

J‪utawan itu pun meninggal dunia, seperti disurahkan. Saat mengurus jenazah dan saat mengkafankan, anak-anaknya minta tuan imam memakaikan stokin yang koyak itu sesuai dengan permintaan terakhir ayahnya. Akan tetapi Tuan Imam menolaknya, "Maaf, secara syariat hanya dua lembar kain putih saja yang dibenarkan dipakai kepada mayat."‬

‪Terjadi perbalahan antara anak-anak jutawan yang ingin memakaikan stokin koyak dan tuan imam serta beberapa orang ustaz lagi yang berada di sisi jenazah yang melarangnya. Kejadian ini menjadi 'viral' dan bualan hangat. Kerana tiada titik noktah, dipanggilah penasihat keluarga yang juga seorang peguam. 'Jangan lengah, jangan berbalah nanti terbelah'. Beliau berkata, "Sebelum wafat, arwah ada memberikan saya surat wasiat, kita bacalah bersama"‬.






‪Diriwayatkan, dibukalah surat wasiat jutawan itu buat anak-anaknya yang dipesankan kepada peguam tersebut.‬

‪Suratnya bertulis,‬
"Anak-anakku pasti sekarang kamu semua sedang berbalah kerana dilarang memakaikan stokin koyak kepada jenazah ayah. Lihatlah, padahal harta ayah menimbun, wang berlimpah dengan kereta mewah, tanah, rumah dan ladang yang banyak tapi tidak ada ertinya. Ketika ayah sudah meninggal. Stokin koyak itu pun tidak boleh dibawa mati. Begitu tidak berertinya dunia buat ayah ketika ini, kecuali amal ibadah, sedekah dan doa-doa daripada kamu semua. Anak-anak ayah, inilah yang ingin ayah sampaikan agar kamu semua tidak tertipu lagi dengan dunia.‬






Salam sayang dari ayah yang ingin melihat kamu semua menjadikan dunia sebagai jalan menuju Allah.‬

Wednesday, November 6, 2013

Bersara dan menikmatinya...



Buat teman-teman yang sudah dan akan bersara...


Saya duduk di sini pada pagi musim luruh yang indah, melihat ke luar tingkap. Orang bertali arus di jalanan, kepala tunduk ke bawah, pergi ke tempat-tempat yang penting dalam kehidupan perniagaan dan mengendong tugas-tugas yang terletak di pundak mereka.




Saya tidak ke mana-mana. Beberapa minit lagi akan pergi mendapatkan secawan kopi. Kemudian saya akan berfikir tentang makan tengah hari, Seperti yang anda tahu, makanan paling penting hari ini, dengan pengecualian mungkin sarapan pagi dan makan malam. Selepas itu saya akan mula mengingati apa yang perlu dilakukan pada malam nanti antara makan malam dan sebelum tidur. Kemudian esoknya rutin yang sama.

Jika ini seperti persaraan impian anda (tak termasuk golf), anda salah. Saya dibayar untuk melakukan itu: Bekerja di antara minum kopi dan makan, dan merancang untuk minum kopi dan makan lagi. Sifat kerja saya tidak penting. Mungkin kerjanya sama seperti anda. Saya menikmatinya, tetapi itu bukan halnya. Saya telah berada di sini, di semua tempat di alam semesta ini dari hujung kaki sehingga ke bintang.



Kita berfikir tentang persaraan seperti relaks bermain golf setelah lama bekerja. Tetapi selepas lima atau sepuluh tahun pertama permulaan bekerja seakan menakutkan dan bila mana terdapat peluang perkembangan kerjaya, saya berasa satu perkara yang amat benar: bekerja adalah untuk mereka yang muda dan tua. Persaraan perlu dikhaskan kepada mereka yang boleh menikmatinya - cukup lama bekerja mencapai kebijaksanaan dan perspektif.

Ia adalah idea yang mudah untuk melaksanakan. Selepas tempoh minimum pekerjaan - katakan, sepuluh hingga 12 tahun, dengan keupayaan dan kapasiti puncak adalah dikehendaki mengambil pakej persaraan yang termasuk pampasan yang bagus, jaminan wang saku, dan kesinambungan insuran kesihatan yang mencukupi. Setelah menikmati persaraan, mungkin sesetangah pesara ingin bekerja semula sehingga habis hayatnya atau sehingga tidak mampu melakukannya lagi.


 
Fikirkan manfaatnya terhadap setiap generasi. Golongan muda yang bersemangat akan mempunyai pelbagai pekerjaan yang ada untuk mereka dan tiada pekerja senior yang menyekat kenaikan kerjaya mereka. Golongan bakal pesara ini sudah boleh ke mana-mana yang disukai. Kepada golongan pesara yang ingin bekerja semula ini, mereka memiliki tenaga kerja yang hebat, pengalaman seumur hidup dan pemahaman penuh tentang bagaimana kehidupan membosankan tanpa kerja. Mereka akan bekerja dengan sepenuh hati, kurang mengambil masa minum petang dan lakukan apa saja untuk dapatkan kerja.


Ianya satu tawaran bagus untuk organisasi kita. Tempat kerja haruslah seimbang dengan dua jenis pekerja - mereka yang masih muda, bersemangat untuk berkhidmat dan dibayar gaji murah. Satu lagi ialah golongan tua, terdesak untuk bekerja, dan dibayar gaji jauh lebih murah. Di antara peralihan sistem itu, untuk seketika, akan menghasilkan pekerja yang kaki minum, neurotik, kuat berangan, dan dibayar gaji mahal. Benar, pakej persaraan mereka mungkin mahal. Saya tahu pakej saya akan mahal sebegitu. Tetapi pekerjaan amat ekonomikal - kerana mereka mahu dan perlu bekerja - mungkin kekal begitu.


Kawan-kawan, apa yang terjadi kepada dunia ... semua kanak-kanak dan warga tua dikurung dalam pekerjaan yang mengekalkan fungsi ekonomi... dan yang lain bebas bermain, untuk mencari makna kehidupan sehingga kita sanggup lakukan apa saja kerja yang diberikan syarikat-syarikat sehingga akhir hayat.

Terdapat satu dunia yang besar di luar sana yang bebas menanti mereka yang memiliki jiwa muda dan imaginasi untuk menikmatinya. Ayuh, mari kita dapatkannya! Tempus fugit!

A Modest Proposal
(Majalah FORTUNE)
By Stanley Bing
6 Okt 2003

Tuesday, October 29, 2013

Baru kini engkau menangkap rahsia kematian...



 Hiasan

Disurahkan, malaikat maut (Izrail) bersahabat dengan Nabi Ya’kub AS. Suatu ketika Nabi Ya’kub berkata , "Aku menginginkan sesuatu yang harus kamu penuhi".

Jika ajalku telah mampir, beritahu. Malaikat maut memenuhi permintaannya, kemudian mereka berpisah.

Setelah beberapa lama, malaikat maut kembali. "Aku datang untuk mencabut nyawamu". "Lalu, mana ketiga utusanmu? tanya Nabi Ya’kub. "Sudah ku kirim.

Jawab malaikat, Putihnya rambutmu setelah hitamnya, lemahnya tubuhmu setelah kekarnya, dan bungkuknya badanmu setelah tegapnya.

Wahai Ya’kub, itulah utusanku untuk setiap Bani Adam…


Mati sebelum Mati...


Mengenai Kematian, sabda Rasulullah SAW, ‘Matilah sebelum engkau mati:’ “Wahai sahabat, matilah sebelum engkau mati, jika yang paling engkau kehendaki adalah hidup; karena dengan mati seperti itu Idris a.s. menjadi seorang penghuni al-Jannah terlebih dahulu daripada kita semua".

Maulana Jalaluddin Rumi bermadah, Engkau telah banyak menderita, tetapi engkau masih tetap terhijab, karena kematian itu suatu pokok yang mendasar, dan engkau belum mencapainya. Deritamu tidak akan berakhir sampai engkau mati: Engkau tidak dapat menjangkau atap tanpa menyelesaikan tangga panjatan. Walau hanya tersisa dua buah dari seratus anak tangga, Sang pemanjat yang telah keras berjuang tetap saja terhalang dari menjejakkan kaki di atas atap.
Walau jarak hanya kurang satu dari seratus hasta, bagaimanakah caranya air sumur masuk ke dalam timba. Wahai perjalan, tidak akan pernah engkau mengalami kehancuran kapal keberadaan - diri ini, sampai engkau meletakkan pemberat terakhir.

Ketahuilah pemberat terakhir itu sangatlah pokok, ia bagaikan bintang yang menembus, yang muncul pada malam hari: Ia menghancurkan kapal yang penuh ide - jahat dan kesalahan ini.

Kapal bangga diri ini, ketika ia sepenuhnya hancur, menjadi matahari di tengah lengkung biru Al-Jannah. Selama engkau belum mati, deritamu akan terus berkepanjangan: engkau akan dipadamkan manakala fajar merekah, wahai lilin dari Thiraz! Ketahuilah, Matahari dari alam ini tetap tersembunyi sampai bintang-bintang kita tertutup.

Gunakanlah tongkat itu kepada dirimu sendiri: Hancurkanlah cinta-dirimu, karena mata jasmaniah ini bagaikan tersumbat pada pendengaranmu. Engkau tengah menggunakan tongkat itu kepada dirimu sendiri, wahai manusia rendah: Cinta diri ini adalah bayangan dari dirimu sendiri dalam cermin dari tindakan-tindakan Ku.

Engkau telah melihat bayangan dari dirimu sendiri dalam cermin dari bentuk-Ku, dan telah meradang, ingin menempur dirimu sendiri, - Bagaikan singa yang terjun ke dalam sumur; karena menyangka bayangan dirinya sendiri adalah musuhnya.

Tidak diragukan lagi, ketiadaan (adam) adalah lawan dari keberadaan (wujud), maksudnya adalah agar dari lawannya ini, engkau memperoleh sedikit pengetahuan tentang yang sebaliknya.

Pada saat ini tidak ada sarana yang menyebabkan diketahuinya Tuhan, kecuali dengan penyangkalan kebalikan: Dalam kehidupan kini tiada saat yang tanpa jebakan.


Wahai pemilik kesejatian, jika engkau menginginkan ketersingkapan hijab al-Haqq, pilihlah kematian dan robeklah hijab. Bukanlah ini kematian yang kemudian membawamu ke dalam kubur, melainkan suatu kematian berupa transformasi jiwa, sehingga ia akan membawamu ke dalam suatu Cahaya.

Ketika seseorang beranjak dewasa, masa kanak- kanaknya mati; ketika dia tumbuh putih seperti orang Yunani, ia menanggalkan celupan hitamnya yang bagaikan orang Afrika.

Ketika bumi menjadi emas, tiada tertinggal unsur kebumiannya; Ketika sedih menjadi gembira, duri kesedihan tiada tersisa. Karenanya, Sang Mustafa bersabda: “Wahai pencari rahasia-rahasia, jika engkau hendak melihat orang mati yang hidup, Yang berjalan-jalan di atas bumi, seperti orang yang masih hidup, namun dia telah mati dan jiwanya telah pergi ke al-Jannah; Orang yang jiwanya memiliki tempat-tinggal yang tinggi saat ini, ketika ajalnya tiba, tidaklah jiwanya dipindahkan. Karena dia telah dipindahkan sebelum mati: rahasia ini hanya dimengerti dengan mengalami kematian, bukannya dengan menggunakan nalar seseorang; Tetaplah itu sebuah pemindahan, tetapi tidak sama dengan pemindahan jiwa-jiwa dari mereka yang rendah: itu mirip dengan suatu perpindahan dalam hidup ini, dari suatu tempat ke tempat lain.

Jika ada yang ingin melihat seseorang yang telah mati, tapi masih tampak berjalan di bumi, Biarkanlah dia memperhatikan Abu Bakar, sang shalih, yang dengan menjadi seorang saksi yang shiddiq, menjadi Pangeran Kebangkitan. Dalam hidup kebumian kini, tataplah sang shiddiq, sehingga lebih yakin lagi engkau percaya kepada Kebangkitan.

Karena itulah, Muhammad merupakan seratus kebangkitan jiwa, di sini dan kini; sebab terlarutkan dia dalam kematian, dari kehilangan dan keterikatan sementara. Ahmad itu lahir dua-kali di alam ini: dia memanifestasi dalam seratus kebangkitan.

Mereka bertanya kepadanya mengenai Kebangkitan: “Wahai (engkau yang adalah) Sang Kebangkitan, berapa jauhkah jalan menuju Kebangkitan?" Dan sering dia akan berkata, dengan kefasihan bisu: “ Adakah seseorang menanyakan (kepadaku, yang adalah) Sang Kebangkitan, mengenai Kebangkitan?”


Matilah sebelum engkau mati...

Oleh karenanya, Sang Rasul yang membawa kabar-kabar gembira berkata, dengan penuh-makna: “Matilah sebelum engkau mati, wahai jiwa-jiwa mulia, Seperti aku telah mati sebelum mati, dan membawa dari Sana kemasyhuran dan keterkenalan ini. "Sebab itu, jadilah kebangkitan dan, dengan demikian, lihatlah kebangkitan: menjadi kebangkitan adalah syarat yang diperlukan agar dapat melihat segala sesuatu sebagaimana adanya.

Sampai engkau menjadi hal itu, tidaklah akan engkau ketahui dengan sempurna, apakah hal itu terang atau gelap. Jika engkau menjadi ‘ Aql, engkau akan mengetahui ‘ Aql dengan sempurna; jika engkau menjadi Cinta, akan engkau ketahui nyala sumbu Cinta. Akan aku nyatakan dengan jelas bukti dari pernyataan ini, jika ada pengertian yang tepat untuk menerimanya.

Buah ara mudah diperoleh di sekitar sini, jika ada burung pemakan buah ara yang mau bertamu. Semuanya saja, lelaki ataupun perempuan, di seluruh alam, tiada hentinya dalam sekarat, dan tengah mati.

Anggaplah kata-kata mereka sebagai wasiat kepada anaknya, yang disampaikan seorang ayah pada saat seperti itu. Sehingga dengan demikian, semoga tumbuh di hatimu pertimbangan dan belas-kasih, supaya akar kebencian dan kecemburuan dan permusuhan dapat tercabut.


Pandanglah sesamamu dengan cara demikian, sehingga terbakarlah hatimu dengan belas-kasih, bagi sekaratnya. “Semua yang mesti datang, akan datang:” anggaplah dia sudah datang di sini dan kini, anggaplah sahabatmu sedang sekarat dan tengah mati.
Dan jika kehendak-kehendak yang mementingkan diri sendiri menghalangimu dari pandangan seperti ini, buanglah kehendak seperti ini dari dadamu;

Dan jika engkau tidak mampu, janganlah terus berdiam-diri dalam keadaan tidak mampu itu: Ketahuilah bersama dengan setiap ketidak-mampuan terdapat Yang Membuat tidak mampu.

Ketidak-mampuan itu adalah sebuah belenggu: Dia mengikatmu dengannya, engkau harus membuka matamu untuk menatap Dia yang mengikatkan belenggu. Karenanya, bermohonlah dengan rendah hati, katakanlah: “ Wahai Sang Pemandu kehidupan, sebelumnya aku merdeka, dan kini aku terjatuh dalam keterikatan; Gerangan apakah sebabnya? Telah lebih keras dari sebelumnya ku injak-injakan kakiku pada kejahatan, karena Engkaulah Sang Maha Kuasa, dan aku senantiasa berada dalam kerugian.

Selama ini aku tuli kepada seruan-Mu: Seraya mengaku, aku diri seorang penghancur berhala, padahal sesungguhnya aku adalah seorang pembuat berhala. Apakah lebih pantas bagiku merenungkan tentang karya-karya Mu atau tentang kematian? (Tentang kematian): Kematian itu bagaikan musim-gugur, dan Engkau adalah (akar yang merupakan) sumber dari dedaunan.

Telah bertahun lamanya, kematian ini memukul-mukul genderangnya, (tetapi hanya ketika) telah terlambat telingamu tergerak mendengarkan. Dalam kesakitannya (manusia yang lalai) menjerit dari kedalaman jiwanya: “Wahai, aku tengah sekarat!”.

Apakah baru sekarang ini Kematian membuatmu sadar akan kehadirannya?. Tenggorokan kematian serak karena teriakan-teriakannya; Genderangnya robek karena kerasnya pukulan-pukulan yang diterimanya. Tetapi engkau menghancurkan dirimu  sendiri dalam remeh-temeh: Baru kini engkau menangkap rahsia kematian.


Ayat - Ayat Kematian Dalam Al Qur'an

Beberapa ayat dalam Al Quran tentang kematian. Sungguh berulang kali Allah mengingatkan kita akan satu kepastian ini.
 
1. Al Baqarah:

019. atau seperti (orang-orang yang ditimpa) hujan lebat dari langit disertai gelap gulita, guruh dan kilat; mereka menyumbat telinganya dengan anak jarinya, karena (mendengar suara) petir, sebab takut akan mati. Dan Allah meliputi orang-orang yang kafir.

028. Mengapa kamu kafir kepada Allah, padahal kamu tadinya mati, lalu Allah menghidupkan kamu, kemudian kamu dimatikan dan dihidupkan-Nya kembali, kemudian kepada-Nya-lah kamu dikembalikan?

094. Katakanlah: "Jika kamu (menganggap bahwa) kampung akhirat (surga) itu khusus untukmu di sisi Allah, bukan untuk orang lain, maka inginilah kematian (mu), jika kamu memang benar.
 
095. Dan sekali-kali mereka tidak akan mengingini kematian itu selama-lamanya, karena kesalahan-kesalahan yang telah diperbuat oleh tangan mereka (sendiri). Dan Allah Maha Mengetahui siapa orang-orang yang aniaya.

132. Dan Ibrahim telah mewasiatkan ucapan itu kepada anak-anaknya, demikian pula Ya`qub. (Ibrahim berkata): "Hai anak-anakku! Sesungguhnya Allah telah memilih agama ini bagimu, maka janganlah kamu mati kecuali dalam memeluk agama Islam".
161. Sesungguhnya orang-orang kafir dan mereka mati dalam keadaan kafir, mereka itu mendapat la`nat Allah, para malaikat dan manusia seluruhnya.

180. Diwajibkan atas kamu, apabila seorang di antara kamu kedatangan (tanda-tanda) maut, jika ia meninggalkan harta yang banyak, berwasiat untuk ibu-bapa dan karib kerabatnya secara ma`ruf, (ini adalah) kewajiban atas orang-orang yang bertakwa.

243. Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang keluar dari kampung halaman mereka, sedang mereka beribu-ribu (jumlahnya) karena takut mati; maka Allah berfirman kepada mereka: "Matilah kamu", kemudian Allah menghidupkan mereka. Sesungguhnya Allah mempunyai karunia terhadap manusia tetapi kebanyakan manusia tidak bersyukur.
 
2. Ali Imran:

102. Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam.

145. Sesuatu yang bernyawa tidak akan mati melainkan dengan izin Allah, sebagai ketetapan yang telah ditentukan waktunya. Barangsiapa menghendaki pahala dunia, niscaya Kami berikan kepadanya pahala dunia itu, dan barangsiapa menghendaki pahala akhirat, Kami berikan (pula) kepadanya pahala akhirat. Dan Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur.

168. Orang-orang yang mengatakan kepada saudara-saudaranya dan mereka tidak turut pergi berperang: "Sekiranya mereka mengikuti kita, tentulah mereka tidak terbunuh". Katakanlah: "Tolaklah kematian itu dari dirimu, jika kamu orang-orang yang benar."

185. Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.


3. An Nisaa:

078. Di mana saja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu, kendatipun kamu di dalam benteng yang tinggi lagi kokoh, dan jika mereka memperoleh kebaikan, mereka mengatakan: "Ini adalah dari sisi Allah", dan kalau mereka ditimpa sesuatu bencana mereka mengatakan: "Ini (datangnya) dari sisi kamu (Muhammad)". Katakanlah: "Semuanya (datang) dari sisi Allah". Maka mengapa orang-orang itu (orang munafik) hampir-hampir tidak memahami pembicaraan sedikitpun?
 
4. Al An’aam:

002. Dialah Yang menciptakan kamu dari tanah, sesudah itu ditentukannya ajal (kematianmu), dan ada lagi suatu ajal yang ditentukan (untuk berbangkit) yang ada pada sisi-Nya (yang Dia sendirilah mengetahuinya), kemudian kamu masih ragu-ragu (tentang berbangkit itu).

122. Dan apakah orang yang sudah mati kemudian dia Kami hidupkan dan Kami berikan kepadanya cahaya yang terang, yang dengan cahaya itu dia dapat berjalan di tengah-tengah masyarakat manusia, serupa dengan orang yang keadaannya berada dalam gelap gulita yang sekali-kali tidak dapat keluar daripadanya? Demikianlah Kami jadikan orang yang kafir itu memandang baik apa yang telah mereka kerjakan.

061. Dan Dialah yang mempunyai kekuasaan tertinggi di atas semua hamba-Nya, dan diutus-Nya kepadamu malaikat-malaikat penjaga, sehingga apabila datang kematian kepada salah seorang di antara kamu, ia diwafatkan oleh malaikat-malaikat Kami, dan malaikat-malaikat Kami itu tidak melalaikan kewajibannya.

093. Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang membuat kedustaan terhadap Allah atau yang berkata: "Telah diwahyukan kepada saya", padahal tidak ada diwahyukan sesuatupun kepadanya, dan orang yang berkata: "Saya akan menurunkan seperti apa yang diturunkan Allah". Alangkah dahsyatnya sekiranya kamu melihat di waktu orang-orang yang zalim (berada) dalam tekanan-tekanan sakratul maut, sedang para malaikat memukul dengan tangannya, (sambil berkata): "Keluarkanlah nyawamu". Di hari ini kamu dibalas dengan siksaan yang sangat menghinakan, karena kamu selalu mengatakan terhadap Allah (perkataan) yang tidak benar dan (karena) kamu selalu menyombongkan diri terhadap ayat-ayat-Nya.
 
5. Al Mu’minuun:

099. (Demikianlah keadaan orang-orang kafir itu), hingga apabila datang kematian kepada seseorang dari mereka, dia berkata: "Ya Tuhanku kembalikanlah aku (ke dunia),

100. agar aku berbuat amal yang saleh terhadap yang telah aku tinggalkan. Sekali-kali tidak. Sesungguhnya itu adalah perkataan yang diucapkannya saja. Dan di hadapan mereka ada dinding sampai hari mereka dibangkitkan.
 
6. Al Ahzaab:

016. Katakanlah: "Lari itu sekali-kali tidaklah berguna bagimu, jika kamu melarikan diri dari kematian atau pembunuhan, dan jika (kamu terhindar dari kematian) kamu tidak juga akan mengecap kesenangan kecuali sebentar saja".
 
7. Ad Dukhaan:

034. Sesungguhnya mereka (kaum musyrik) itu benar-benar berkata,

035. "tidak ada kematian selain kematian di dunia ini. Dan kami sekali-kali tidak akan dibangkitkan,
 
8. Al Waaqi’ah:

060. Kami telah menentukan kematian di antara kamu dan Kami sekali-kali, tidak dapat dikalahkan,
 
9. Al Jumu’ah:

007. Mereka tiada akan mengharapkan kematian itu selama-lamanya disebabkan kejahatan yang telah mereka perbuat dengan tangan mereka sendiri. Dan Allah Maha Mengetahui akan orang-orang yang zalim.

008. Katakanlah: "Sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang ghaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan".
 
10. Al Munaafiquun:

010. Dan belanjakanlah sebagian dari apa yang telah Kami berikan kepadamu sebelum datang kematian kepada salah seorang di antara kamu; lalu ia berkata: "Ya Tuhanku, mengapa Engkau tidak menangguhkan (kematian) ku sampai waktu yang dekat, yang menyebabkan aku dapat bersedekah dan aku termasuk orang-orang yang saleh?"

011. Dan Allah sekali-kali tidak akan menangguhkan (kematian) seseorang apabila datang waktu kematiannya. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.
 
11. Al Haaqqah:

027. Wahai kiranya kematian itulah yang menyelesaikan segala sesuatu.
 
12. Yunus:

049. Katakanlah: "Aku tidak berkuasa mendatangkan kemudharatan dan tidak (pula) kemanfa`atan kepada diriku, melainkan apa yang dikehendaki Allah." Tiap-tiap umat mempunyai ajal. Apabila telah datang ajal mereka, maka mereka tidak dapat mengundurkannya barang sesaatpun dan tidak (pula) mendahulukan (nya).
 
13. Al Hijr:

099. dan sembahlah Tuhanmu sampai datang kepadamu yang diyakini (ajal).
 
14. As Sajdah:

011. Katakanlah: "Malaikat maut yang diserahi untuk (mencabut nyawa) mu akan mematikan kamu; kemudian hanya kepada Tuhanmulah kamu akan dikembalikan.
 
15. Muhammad:

020. Dan orang-orang yang beriman berkata: "Mengapa tiada diturunkan suatu surat?" Maka apabila diturunkan suatu surat yang jelas maksudnya dan disebutkan di dalamnya (perintah) perang, kamu lihat orang-orang yang ada penyakit di dalam hatinya memandang kepadamu seperti pandangan orang yang pingsan karena takut mati, dan kecelakaanlah bagi mereka.

027. Bagaimanakah (keadaan mereka) apabila malaikat (maut) mencabut nyawa mereka seraya memukul muka mereka dan punggung mereka?

16. Al Anbiyaa’:

034. Kami tidak menjadikan hidup abadi bagi seorang manusiapun sebelum kamu (Muhammad), maka jikalau kamu mati, apakah mereka akan kekal?

035. Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya). Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan.
 
17. Al Mu’minuun:

015. Kemudian, sesudah itu, sesungguhnya kamu sekalian benar-benar akan mati.
 
18. Al Ankabuut:

057. Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kemudian hanyalah kepada Kami kamu dikembalikan.
 
19. Luqman:

034. Sesungguhnya Allah, hanya pada sisi-Nya sajalah pengetahuan tentang Hari Kiamat; dan Dia-lah Yang menurunkan hujan, dan mengetahui apa yang ada dalam rahim. Dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan diusahakannya besok. Dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.
 
20. Az Zumar:

030. Sesungguhnya kamu akan mati dan sesungguhnya mereka akan mati (pula).

042. Allah memegang jiwa (orang) ketika matinya dan (memegang) jiwa (orang) yang belum mati di waktu tidurnya; maka Dia tahanlah jiwa (orang) yang telah Dia tetapkan kematiannya dan Dia melepaskan jiwa yang lain sampai waktu yang ditentukan. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi kaum yang berfikir.



WhatsApp dari John Alaziz Oktober 2013

...................................

Sila rujuk:
http://sheikhmustafakamal.blogspot.com/2013/03/a-okay-hj-baks.html
http://www.angelfire.com/journal/suluk/index.html
http://www.spiritualresearchfoundation.org/indonesian/spiritualresearch/spiritualscience/afterdeath
http://majalah-assunnah.com/index.php/kajian/tazkiyatun-nufus/337-kematian-lebih-baik-bagi-orang-mukmin
https://sites.google.com/site/nabirosul/sejarah-hidup-nabi-idris-as-rosul-alloh

Monday, October 28, 2013

KERANA SEHELAI BULU MATA




Disurahkan di hari pembalasan kelak, ada seorang hamba Allah sedang diadili. Dia dituduh bersalah kerana mensia-siakan masa hidupnya di dunia dengan berbuat maksiat.

Namun begitu dia berkeras membantah, "Tidak demi langit dan bumi, sungguh tidak benar. Saya tak pernah malakukan perkara terkutuk itu..." "Tetapi saksi-saksi mengatakan engkau betul-betul telah menjerumuskan dirimu sendiri ke dalam lembah dosa yg besar".

Orang itu menoleh ke kiri dan ke kanan, lalu merenung segenap penjuru ruang yang ada kemudian dia pun menyanggah, "Mana saksi-saksi yang engkau maksudkan?.

Disini tiada sesiapa melainkan aku dan suaramu sahaja. "Jawab malaikat, "Inilah saksi-saksimu..." Tiba-tiba mata berbicara, "Saya yang memandang,". Disusuli dengan telinga, "Saya yg mendengar perkara itu "Hidung pun tidak ketinggalan, "Saya yang mencium, "Bibir pun mengaku,, "Saya yang merayu "Lidah menambah dengan berani, "Saya yang menjilat dan menghisap

"Tangan tanpa malu meneruskan, "Saya yang meraba dan meramas "Kaki pula menyusul, "Saya yang berjalan dan berlari ketika itu." "Nah kalau dibiarkan kesemua anggota tubuhmu akan memberikan kesaksian tentang perbuatan aibmu, "ujar malaikat..

Orang tersebut tidak dapat membuka sanggahnya lagi. Ia berputus asa dan amat berduka cita kerana sebentar lagi ia akan dihumban ke dalam api neraka Jahannam.. Padahal ia amat berharap agar segala perbuatan jahatnya dapat diselindungi.


Tatkala dia sedang dilanda kesedihan, tiba-tiba terdengar satu suara yg amat lembut dari sehelai bulu mata berbunyi, "Saya pun ingin mengangkat sumpah untuk menjadi saksi dalam perkara ini. "Malaikat menjawab dengan tenang, "Silakan wahai bulu mata" "Terus terang sahaja, menjelang ajalnya pada satu malam yang hening, aku pernah dibasahi dengan juraian air mata penyesalan mengenangkan segala perbuatan keji yang telah dilakukan. Bukankah rasulnya telah berjanji, apabila ada seorang hamba yang ingin bertaubat, walaupun sehelai bulu mata sahaja yang dibasahi dengan air mata, demikian itu diharamkan dirinya dari ancaman api neraka?. Maka, saya sehelai bulu mata berani tampil sebagai saksi bahawa dia telah bertaubat sampai membasahi saya dengan air mata penyesalan.

"Dengan kesaksian bulu mata itu, orang tersebut dibebaskan dari neraka dan segera dihantar ke syurga: "Lihatlah hamba Allah ini masuk syurga kerana pertolongan bulu mata..". Maa ashobaka min hasanatin faminallah... Wamaa ashobaka min sayyiatin famin nafsi.. (segala yang baik itu dari Allah dan yang buruk itu dari diriku).

WatApp dari Hj Najman Al Aziz

Tuesday, September 24, 2013

LIFE IS LIKE A CUP OF COFFIE





Life Simply,
Speak kindly,
Care deeply,
Love generously.



Suatu hari yang nyaman barangkali sekitar Universitii Yale, USA, Prof  telah mengadakan satu majlis alumni. Sekumpulan bekas pelajar yang sudah berjaya dan berkejaya bereunion, melepas rindu bertukar pandangan dan melawat profesor universiti tersohor itu.

Dipendekkan cerita Prof telah merancang sesuatu yang insianiah. Sementara menunggu bekas pelajarnya sampai, prof telah menyiapkan berjug besar kopi pekat. Kopi dapat memanaskan badan dalam cuaca yang mengigit, fikirnya.

Begitu sampai bekas pelajar, ruang tamu di apartment 3 biliknya sudah agak sesak. Masing-masing sibuk bercerita tentang kerjaya dalam pertemuan itu.

Perbualan semakin menyonsang dan bertukar menjadi aduan tekanan dalam kerja dan kehidupan.

Menawarkan kopi kepada bekas pelajarnya, profesor ke dapur keluar masuk dengan jug besar kopi. Pelbagai jenis cawan - porselin, plastik, kaca, kristal, copper dan pelbagai lagi, ada yang mahal ada yang indah, ada yang murah dan ada yang usang.


Prof tetap prof, daya fikir dan daya uji tetap berjalan walaupun pelajar itu bukan di bawah kendaliannya lagi. Selamba Prof menuangkan air kopi ke semua cawan baru atau lama dan cawan usang.

"Prof sudah gila…", jerkah pelajar dan ada yang nampak tidak seronok dengan tindakan Prof itu. Kerenah pelajarnya jelas dan sudah menampakkan ke tidak intelektualnya. Suasan menjadi hingar binggar dan Prof melihatnya dari arah tersembunyi.

Kebanyakkan pelajar memilih cawan yang cantik sedangkan semuanya bersih dan berisi air kopi yang sama. Dan Prof telah membuat penilian yang menyonsang.

Apabila semua pelajar mempunyai secawan kopi di tangan, profesor itu berkata: "Jika anda perasan, semua cawan mahal telah di cari dan diambil, meninggalkan cawan  biasa dan murah".

Walaupun ia adalah normal bagi anda kerana mahukan hanya yang terbaik untuk diri sendiri, yang merupakan punca masalah dan tekanan. Yakinlah bahawa cawan itu sendiri menambah tidak berkualiti kepada kopi. Dalam kebanyakan kes ia adalah hanya lebih mahal dan dalam beberapa kes walaupun menyembunyikan apa yang kita minum.

"Kita mahu adalah kopi, bukan cawan itu, tetapi anda pergi untuk cawan yang terbaik, dan kemudian anda mula mengintai cawan masing-masing untuk melihat siapa yang mempunyai salah satu yang terbaik".


Sekarang fikirkan perkara ini, "Hidup adalah seperti secawan kopi", dan kehidupan adalah kopi, pekerjaan, wang dan kedudukan dalam masyarakat adalah cawan. Mereka hanya alat untuk memegang dan mengandungi kehidupan. Jenis cawan kita tidak menentukan dan tidak mengubah kualiti hidup kita. Itu hanyalah kosmetic penghidupan. Orang memilih kecantikan luaran berbanding dalamannya. Ramai terlupa dan terpedaya dek kecantikan luaran, Prof membuat kesimpulan

"Kadang-kadang, dengan menumpukan hanya kepada kecantikan cawan, kita gagal untuk menikmati kopi sebenar. Nikmatilah real kopi bukan cawan yang cantik. Orang-orang yang paling gembira tidak mempunyai yang terbaik daripada segala-galanya".



"Mereka hanya membuat yang terbaik daripada segala-galanya. Live Simply, Speak kindly, Care deeply, Love generously.


Hidup adalah seperti secawan kopi adalah cerita bermotivasi. Seseorang pernah memberitahu bahawa mereka cuba dan mengingatkan diri dari mesej itu. Setiap kali mereka memimum cawan kopi setiap hari mereka boleh memotavasikan diri berulang kali untuk hidup yang aman dan makmur.


Saya tinggalkan anda dengan quote dari William Wallace "Setiap manusia mati. Tidak setiap orang benar-benar hidup ". ”Every man dies. Not every man really lives”.
.........................

Tazkirah: Prof Dr. Yusoff Mohamad, UIA.

Nota: Hidup adalah seperti secawan kopi adalah kisah yang indah yang di dalamnya mempunyai pelajaran yang menakjubkan tentang kehidupan. Hidup adalah seperti secawan kopi adalah kisah yang telah ditonton di You Tube hampir 3 juta kali.


Saturday, September 21, 2013

MANA MAK..... ?


Kisah pahit maung sepasang marhean menyara 5 orang anak membekas dihati. Keresahan seorang ayah dan kegelisahan seorang ibu bercanda dalam satu ruang besar. Proses hitam dan putih akhirnya menemui titik noktah... Anak-anak semakin menerabas dan melupai jasa pengorbanan ibu bapa. Sehinggakah satu ketika hajat si ibu untuk menaiki kereta besar anaknya ... Toyota Alphard 350 VVTi, berharga RM 405,000... barangkali? tidak kesampaian apabila si ibu meninggal dunia.

Anaknya tidak pernah mempelawa ibunya menaiki keretanya. Hati Si Ayah hancur teringat hajat Si Mak untuk menikmati pengalaman menaiki kereta anaknya tidak kesampaian. Seperti kudis yang digaruk setiap kali bernanah dan berdarah.





MANA MAK..... ?


Jam 6.30 petang. Mak berdiri di depan pintu. Wajah Mak kelihatan resah. Mak tunggu adik bungsu balik dari sekolah agama. Ayah baru balik dari sawah. Ayah tanya Mak, “Along mana?’ Mak jawab, “Ada di dapur tolong siapkan makan.”


Ayah tanya Mak lagi,” Angah mana?” Mak jawab, “Angah mandi, baru balik main bola.”
Ayah tanya Mak, “Ateh mana?” Mak jawab, “Ateh, Kak Cik tengok tv dengan Alang di dalam?”


Ayah tanya lagi, “Adik dah balik?” Mak jawab, “Belum. Patutnya dah balik. Basikal adik rosak kot. Kejap lagi kalau tak balik juga jom kita pergi cari Adik.” Mak jawab soalan ayah penuh yakin. Tiap-tiap hari ayah tanya soalan yang sama. Mak jawab penuh perhatian.

Mak ambil berat di mana anak-anak Mak dan bagaimana keadaan anak-anak Mak setiap masa dan setiap ketika.


20 tahun kemudian

Jam 6.30 petang Ayah balik ke rumah. Baju ayah basah. Hujan turun sejak tengahari. Ayah tanya Along, “Mana Mak?”
Along sedang membelek-belek baju barunya. Along jawab, “Tak tahu.”
Ayah tanya Angah, “Mana Mak?”
Angah menonton tv. Angah jawab, “Mana Angah tahu.”
Ayah tanya Ateh, “Mana Mak?”
Ayah menunggu lama jawapan dari Ateh yang asyik membaca majalah.
Ayah tanya Ateh lagi, "Mana Mak?"
Ateh menjawab, “Entah.”
Ateh terus membaca majalah tanpa menoleh kepada Ayah.
Ayah tanya Alang, “Mana Mak?”
Alang tidak jawab. Alang hanya mengoncang bahu tanda tidak tahu.


Ayah tidak mahu tanya Kak Cik dan Adik yang sedang melayan facebook. Ayah tahu yang Ayah tidak akan dapat jawapan yang ayah mahu. Tidak ada siapa tahu di mana Mak. Tidak ada siapa merasa ingin tahu di mana Mak. Mata dan hati anak-anak Mak tidak pada Mak. Hanya mata dan hati Ayah yang mencari-cari di mana Mak.


Tidak ada anak-anak Mak yang tahu setiap kali ayah bertanya, "Mana Mak?" Tiba-tiba adik bungsu bersuara, “Mak ni dah senja-senja pun merayap lagi. Tak reti nak balik!!” Tersentap hati Ayah mendengar kata-kata Adik.


Dulu anak-anak Mak akan berlari mendakap Mak apabila balik dari sekolah. Mereka akan tanya "Mana Mak?" apabila Mak tidak menunggu mereka di depan pintu. Mereka akan tanya, "Mana Mak." Apabila dapat nombor 1 atau kaki melecet main bola di padang sekolah. Mak resah apabila anak-anak Mak lambat balik. Mak mahu tahu di mana semua anak-anaknya berada setiap waktu dan setiap ketika.


Sekarang anak-anak sudah besar. Sudah lama anak-anak Mak tidak bertanya 'Mana Mak?" Semakin anak-anak Mak besar, soalan "Mana Mak?" semakin hilang dari bibir anak-anak Mak . Ayah berdiri di depan pintu menunggu Mak. Ayah resah menunggu Mak kerana sudah senja sebegini Mak masih belum balik. Ayah risau kerana sejak akhir-akhir ini Mak selalu mengadu sakit lutut.


Dari jauh kelihatan sosok Mak berjalan memakai payung yang sudah uzur. Besi-besi payung tercacak keluar dari kainnya. Hujan masih belum berhenti. Mak menjinjit dua bungkusan plastik.

Sudah kebiasaan bagi Mak, Mak akan bawa sesuatu untuk anak-anak Mak apabila pulang dari berjalan.

Sampai di halaman rumah Mak berhenti di depan deretan kereta anak-anak Mak. Mak buangkan daun-daun yang mengotori kereta anak-anak Mak. Mak usap bahagian depan kereta teh perlahan-lahan. Mak rasakan seperti mengusap kepala Ateh waktu Ateh kecil. Mak senyum. Kedua bibir Mak diketap repat. Senyum tertahan, hanya Ayah yang faham.


Mengusap kepala

Sekarang Mak tidak dapat lagi merasa mengusap kepala anak-anak seperti masa anak-anak Mak kecil dulu. Mereka sudah besar. Mak takut anak Mak akan menepis tangan Mak kalau Mak lakukannya.

Lima buah kereta milik anak-anak Mak berdiri megah. Kereta Ateh paling gah. Mak tidak tahu pun apa kehebatan kereta Ateh itu. Mak cuma suka warnanya. Kereta warna merah bata, warna kesukaan Mak. Mak belum merasa naik kereta anak Mak yang ini.


Baju mak basah kena hujan. Ayah tutupkan payung mak. Mak bagi salam. Salam Mak tidak berjawab. Terketar-ketar lutut Mak melangkah anak tangga. Ayah pimpin Mak masuk ke rumah.
Lutut Mak sakit lagi. Mak letakkan bungkusan di atas meja. Sebungkus rebung dan sebungkus kueh koci pemberian Mak Uda untuk anak-anak Mak. Mak Uda tahu anak-anak Mak suka makan kueh koci dan Mak malu untuk meminta untuk bawa balik.

Namun raut wajah Mak sudah cukup membuat Mak Uda faham. Semasa menerima bungkusan kueh koci dari Mak Uda tadi, Mak sempat berkata kepada Mak Uda, "Wah berebutlah budak-budak tu nanti nampak kueh koci kamu ni."


Sekurang-kurangnya itulah bayangan Mak. Mak bayangkan anak-anak Mak sedang gembira menikmati kueh koci sebagimana masa anak-anak Mak kecil dulu. Mereka berebut dan Mak jadi hakim pembuat keputusan muktamat. Sering kali Mak akan beri bahagian Mak supaya anak-anak Mak puas makan. Bayangan itu sering singgah di kepala Mak.



Mak makan kueh koci

Ayah suruh Mak tukar baju yang basah itu. Mak akur. Selepas Mak tukar baju, Ayah iring Mak ke dapur. Mak ajak anak-anak Mak makan kueh koci. Tidak seorang pun yang menoleh kepada Mak. Mata dan hati anak-anak Mak sudah bukan pada Mak lagi.


Mak hanya tunduk, akur dengan keadaan. Ayah tahu Mak sudah tidak boleh mengharapkan anak-anak melompat-lompat gembira dan berlari mendakapnya seperti dulu.


Ayah temankan Mak makan. Mak menyuap nasi perlahan-lahan, masih mengharapkan anak-anak Mak akan makan bersama. Setiap hari Mak berharap begitu.

Hanya Ayah yang duduk bersama Mak di meja makan setiap malam. Ayah tahu Mak penat sebab berjalan jauh. Siang tadi Mak pergi ke rumah Mak Uda di kampung seberang untuk mencari rebung.

Mak hendak masak rebung masak lemak cili api dengan ikan masin kesukaan anak-anak Mak. Ayah tanya Mak kenapa Mak tidak telepon suruh anak-anak jemput.

Mak jawab, "Saya dah suruh Uda telepon budak-budak ni tadi. Tapi Uda kata semua tak berangkat." Mak minta Mak Uda telepon anak-anak yang Mak tidak boleh berjalan balik sebab hujan. Lutut Mak akan sakit kalau sejuk.

Ada sedikit harapan di hati Mak agar salah seorang anak Mak akan menjemput Mak dengan kereta. Mak teringin kalau Ateh yang datang menjemput Mak dengan kereta barunya.


Tidak ada siapa yang datang jemput Mak. Mak tahu anak-anak mak tidak sedar telepon berbunyi. Mak ingat kata-kata ayah, “Kita tak usah susahkan anak-anak. Selagi kita mampu kita buat saja sendiri apa-apa pun.



Mereka ada kehidupan masing-masing

Tak payah sedih-sedih. Maafkan sajalah anak-anak kita. Tak apalah kalau tak merasa menaiki kereta mereka sekarang. Nanti kalau kita mati kita masih ada peluang merasa anak-anak mengangkat kita kat bahu mereka.”


Mak faham buah hati Mak semua sudah besar. Along dan Angah sudah beristeri. Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik masing-masing sudah punya buah hati.


Pada suapan terakhir, setitik air mata Mak jatuh ke pinggan. Kueh koci masih belum diusik oleh anak-anak Mak.


Beberapa tahun kemudian Mak Uda tanya Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik, “Mana mak?”. Hanya Adik yang jawab, “Mak dah tak ada.”


Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik tidak sempat melihat Mak waktu Mak sakit. Kini Mak sudah berada di sisi Tuhannya bukan di sisi anak-anak Mak lagi.


Dalam isakan tangis, Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik menerpa kubur Mak. Hanya batu nisan yang berdiri terpacak. Batu nisan Mak tidak boleh bersuara. Batu nisan tidaka ada tangan macam tangan Mak yang selalu memeluk erat anak-anaknya apabila anak-anak datang menerpa Mak semasa anak-anak Mak kecil dulu.


Mak pergi semasa Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik berada jauh di bandar. Kata Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik mereka tidak dengar handphone berbunyi semasa ayah telepon untuk beritahu mak sakit tenat.


Mak faham, mata dan telinga anak-anak Mak adalah untuk orang lain bukan untuk Mak. Hati anak-anak Mak bukan milik Mak lagi. Hanya hati Mak yang tidak pernah diberikan kepada sesiapa, hanya untuk anak-anak Mak..


Mak tidak sempat merasa diangkat di atas bahu anak-anak Mak. Hanya bahu ayah yang sempat mengangkat jenazah Mak dalam hujan renyai.


Ayah sedih sebab tiada lagi suara Mak yang akan menjawab soalan Ayah, "Mana Along?" , "Mana Angah?", "Mana Ateh?", "Mana Alang?", "Mana Kak Cik?" atau "Mana Adik?". Hanya Mak saja yang rajin menjawab soalan ayah itu dan jawapan Mak memang tidak pernah silap. Mak sentiasa yakin dengan jawapannya sebab mak ambil tahu di mana anak-anaknya berada pada setiap waktu dan setiap ketika.

Anak-anak Mak sentiasa di hati Mak tetapi hati anak-anak Mak ada orang lain yang mengisinya.

Ayah sedih. Ditepi kubur Mak, Ayah bermonolog sendiri, "Mulai hari ini tidak perlu bertanya lagi kepada Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik , "Mana mak?" 

Kereta merah Ateh bergerak perlahan membawa Ayah pulang. Along, Angah, Alang dan Adik mengikut dari belakang. Hati ayah hancur teringat hajat Mak untuk naik kereta merah Ateh tidak kesampaian.


Ayah terbayang kata-kata Mak malam itu, "Cantiknya kereta Ateh, kan Bang? Besok-besok Ateh bawalah kita jalan-jalan kat Kuala Lumpur tu.


Saya akan buat kueh koci buat bekal." "Ayah, ayah....bangun." Suara Ateh memanggil ayah. Ayah pengsan sewaktu turun dari kereta Ateh..


Terketar-ketar ayah bersuara, "Mana Mak?" Ayah tidak mampu berhenti menanya soalan itu. Sudah 10 tahun Mak pergi namun soalan "Mana Mak?" masih sering keluar dari mulut Ayah sehingga ke akhir usia.


Sebuah cerita yang tidak diedit dan diubah-suai. Sebuah cerita yang menepuk hati dan bergelut dengan pertanyaan-pertanyaan, bak anjing diberi tulang besar untuk dikerjakan berhari-hari lamanya...



Dari WhatsApp kiriman Jamie '79.


Tuesday, August 27, 2013

Kenangan berhari raya...

 




 Dari 71.09kg - 69.6kg kira ok selepas raya.... ada orang tu bertekad nak ge Gym... doakanlah berjaya...


Meraikan tetamu...


SYAWAL tiba lagi. Hampir suku abad, setiap menjelma Syawal, saya dan keluarga akan pulang beraya di kampung isteri di Temerloh. Dan melawat ke rumah ibu tiri di Kuantan seterusnya melawat emak saudara di kampung begitu juga abang sulung di Jerantut. Perjalanan satu arah ke Pantai Timur memudahkan berbanding kenalan yang terpaksa beraya di Sabah kemudian ke Penang dan seterusnya ke Kelantan. Ini kerana kenalan ini mempunyai 3 orang isteri…

Malam sebelum raya kami berkumpul adik-beradik di rumah adik perempuan di Klang. Kami berpakat mengadakan majlis bersama-sama dan saya sekeluarga cukup teruja kerana tidak pernah menyambut Edul Fitri di Kuala Lumpur. "Mentang-mentanglah awak masih ada Pak Mentua…" kata mereka terkilan. Sedangkan mereka dikatageorikan anak yatim piatu. Kali ini saya me'nyah'kan perasaan nak balik kampung dan merasai pengalaman baru. Sesekali isteri membebal… 'Abah nak membakar lemang, takut tiada orang nak menolong…, menantunya yang tinggal di Penang lambat tiba…".


Sebahagian hadiah 'lucky-drow'.

 

Haikal menceritakan semasa di China.
 


Sab memenangi Grand Prize.

 

Aneka makanan pemecah selera.

Di Klang, perancangan diatur rapi.  Rumah corner-lot sudah kerusi melimpah hingga ke birai pagar. Masing-masing kami adik-beradik seramai 7 keluarga membawa 'pok lak'. Makanan ala buffet tersedia di meja besar. Selesai berbuka puasa dan solat maghrib kami memulakan agenda. Saya dilantik sebagai MC terus mengucapkan kesyukuran kerana keukwahkan adik-beradik seramai 7 keluarga. Majlis diselang-selikan dengan persembahan anak-anak bagi mengalakkan mereka 'berani' di depan khlayak dan lucky-drow @ ex-change gift. Peruntukan RM50 setiap seorang untuk membeli hadiah seadanya. Ini pada peringkat permulaan. Tahun depan lebih 'grand' lagi. Majlis usai sekitar 12 malam dan tiba di rumah sekitar 2 pagi. Perjumpaan Edul Fitri mendapat reaksi positif. Dan sebulat suara mencadangkan majlis lebih besar harus diadakan di tahun mendatang…

Tahun ini, sempena menyambut Edul Fitri di Kuala Lumpur. Saya bercadang untuk bersembahyang raya di Masjid Negara tetapi terlewat bangun kerana teramat penat. Rancangan musnah habis… Kami berniat untuk bertemu (orang kampung) di Mesjid Negara iaitu PM kita…

Pukul 8.25, saya sudah berada di surau bersama jemaah menunaikan sembahyang raya. Duduk dan bertakbir sambil memanjat kesukuran kehadrat Illahi, dipanjangkan umur dan segala limpah kurniaNya. Mungkin menajak usia setengah abad beraneka fikiran menjelma ketika itu. Syahdu mengenangkan untung-nasib. Ibu dan ayah sudah lama pergi meninggalkan kami. Perasaan berbelah bagi, sukar nak diterjemahkan terasa juga asing bersembayang raya jauh dari kampung halaman. Sepatutnya saya sudah membiasakan diri. Mungkin raya kali ini mengajar diri.

Khutubah mengajak umat Islam merenung dan mengambil ikhtibar dari pergolakkan umat Islam di Mesir. Seterusnya memikirkan keadaan ummat Islam masa kini akibat kelemahan sendiri dan tidak bermaufakat.

Usai sembahyang raya, kebetulan surau juga mengadakan sedikit jamuan 'pok lak'. Di kesempatan ini saya beramah-mesra dengan jiran-jiran yang rata-rata sebaya. Mana pergi genarasi tua?.

Di rumah, saya juga menjemput adik-beradik datang bertandang. Ini merupakan kemuncak kemeriahan… Masing-masing cukup ceria dengan baju baru berwarna-warni. Saya sekeluarga menggunakan tema warna ungu. Majlis usai sekitar jam 5 petang.



Villa Hotel di Segamat.


Masih terngiang-ngiang di telinga aluan kompang yang dipalu serta pertunjukan bunga api yang menerangi Felda Madoi. Kebetulan rumah pengantin di atas bukit…..

 Ke Felda Madoi, Segamat


Tol Sungai Besi, pekena Tea dulu...

Ahad sekitar jam 9.30 pagi, saya sekeluarga sudah berada di Tol Sungai Besi, menegok tea di kiost sambil menunggu adik sekeluarga untuk pergi bersama-sama ke Segamat. Kami berkonvoi ke sana untuk menghadiri majlis perkahwinan adik kami, Pian. Kami disediakan penginapan di Villa Hotel Segamat dan Homestay. 4 keluarga menginap di Villa Hotel manaka  2 keluarga di Homestay. Masih terngiang-ngiang di telinga aluan kompang yang dipalu serta pertunjukan bunga api yang menerangi Felda Madoi. Kebetulan rumah pengantin di atas bukit….. maka cahaya terang-benderang menerangi seluruh benua Felda Madoi… Lalu orang bertanya… api apakah yang menerangi Felda Madoi? Pasangan manakah yang berkahwin itu …?. Gegak-gempitanya sungguh dahsyat….? ….Itulah penangan adik lelaki kami yang pendiam ini yang berminat dengan Motor Vespa ini…


Pekena Ikan Bakar di salut petai di Peramu. Rupanya resepi ini sangat popular hinggakan sekitar jam 11 malam masih lagi orang mencari tempat parking… Inilah penangan resepi petai…. Ada orang berpesan menyuruh menjamu selera di sebuah restoren yang membakar Ikan Patin bertempoyak bersalut daun pisang. 
 

Beraya di Peramu

"BALIK kampung...oh oh oh balik kampung...oh oh oh balik kampung, hati girang."  Hari Raya ke 6 barulah kami pulang berhari-raya di kampung. Kami melalui Jalan Segamat melencung terus ke Jalan Muazam Shah.  Jalanraya agak lengang kelihatan penjaja menjual buah durian… Murah… Murah… Kami terus saja ke Kuantan dan menginap di Hotel M.S. Garden Hotel. Bagusnya hotel ini ditenggah-tengah bandar maka mudahlah kami hilir mudik. Di sebelah malamnya, pekena Ikan Bakar di salut petai di Peramu.  Rupanya resepi ini sangat popular hinggakan sekitar jam 11 malam masih lagi orang mencari tempat parking… Inilah penangan resepi petai…. Ada orang berpesan menyuruh menjamu selera di sebuah restoren yang membakar Ikan Patin bertempoyak bersalut daun pisang. Khabarnya mendapat sambutan hangat, mungkin di lain ketikanya.

Besok paginya barulah kami melawat  Mak Tiri di Peramu. Beliau telah berpindah ke rumah yang baru dibeli oleh anaknya yang tinggal di Kuala Lumpur.



Kampung tempat saya di besarkan kelihatan sunyi. Sesekali kedengaran mercun dan kereta membelah laluan dekat padang sekolah.



Kenangan berhari raya bersama Mak Tih Yah tahun 2010.

Beraya di Kampung Benom rumah Mak Saudara

Hampir tengah hari kami memulakan perjalanan pulang dan terus saja melawat Mak Saudara di Kampung Benom. Beliau tinggal bersama anak angkatnya ketika raya saja. Selepas raya beliau akan 'memondok' semula di Buntut Pulau bersama kenalannya seusia manakala anaknya menginap di hostel. 'Seronok tinggal di sana', katanya. Dapat mengulang-kali semula fardu ain dan membaca Al Quran bersama ustaz yang peramah dan berpengalaman. Di samping itu Mak Saudara meneruskan bidang bisnesnya iaitu berniaga kain Telekong, jubah dan sebagainya. Kain berkenaan di datangkan dari Bandung oleh anak angkatnya di Kuala Lumpur.

Kampung tempat saya di besarkan kelihatan sunyi. Sesekali kedengaran mercun dan kereta membelah laluan berdekatan padang sekolah. Sekolah kebangsaan semakin banyak bangunannya seakan membayangkan pelajarnya ramai... Rumah Mak Saudara akan ditinggalkan tanpa berpenghuni. 'Kera sudah pandai membuka periok nasi', kata Mak Saudara bagi menceritakan perihal kesunyian dan kelaparan kera di hutan akibat tanah sudah diterokai..

 Berhutang budi kepada mu, Pak Saudara...

Beraya di Kampung Carok Mat Tahir
di rumah Pak Saudara
 

Seterusnya melawat Pak Saudara di rumah yang sudah diextant. Beliau kelihatan bertenaga walau dimakan usia. Penyakit lelahnya kian mencemburui menyebabkan beliau menghadkan pergerakkan dan perjalaan jauh. Rumahnya agak tersuruk di celak kampung...


Banglow Sh. Nordin, tersegam dicemburui oleh pokok durian dan rambutan. Masing-masing bersaing menunjukkan muncungnya.

Beraya di Batu Gading

Selepas melawat Mak Saudara, kami bergerak pula ke Kampung Batu Gading untuk melawat sepupu dan saudara mara yang tersisa. Kebetulan Sh Ali sekeluarga balik ke rumah pesakanya.

Batu Gading kelihatan cukup sunyi dan yang tersisa tiga atau empat buah rumah saja. Banglo Sheikh Nordin tersegam dicemburui oleh pokok durian dan rambutan. Masing-masing bersaing menunjukkan muncungnya.


 

Melalui jambatan merentasi Sungai Pahang, di hadapan sebelah kiri dan kanan kehujauan.


Menziarahi teman lama di Gunung Senyum

Selepas menikmati ketupat dan lemang, kami meneruskan perjalanan ke rumaah Zaaba. Perjalanan melalui jambatan baru dari Kampung Masjid melintasi Sungai Pahang cukup mengasyikkan. Sungainya Pahang mengalir lesu dan menceritakan seribu peristiwa semasa saya kecil. Hutan di kiri dan kanan cukup mengasyikkan.


Zaaba, pendiam masih bermain bola 'veteren' kelihatan kurus mungkin didera oleh minat sukannya.


Di rumah Zaaba kami dihidangkan ketupat palas dan segala kueh mueh. Berjumpa kawan lama yang tinggal di lereng bukit terjemah kenangan semasa bersekolah. Zaaba, seorang pendiam masih bermain bola 'veteren' kelihatan kurus mungkin didera oleh minat sukannya. Maka terlerailah episod semasa sekolah bersama Mustafa Sintol. Jamaludin Sarip. Azmi dan Ruslan Alkasah… Perjumpaan bersama keluarga seakan 'mengunci' perbualan silam kami, mungkin di masa lain terlerai semula episod ceritara silam ini…




 

 
 
 
 
 
 Pelbagai cara menarik perhatian Juri, Burung kakak Tua juga jadi taruhan...

Beraya di Pejabat
 

Ahad 11 Ogos balik Ke KL. Saya bersiap sedia pada hari Isnin lagi di pejabat kerana pertandingan 'deco' di jabatan. Deco department terbaik akan dihadiahkan RM1500. Dipendekkan cerita department kami memenangi RM500 saja kerana kesuntukkan masa. Lepaslah untuk jamuan yang akan diadakan pada November ini dicampurkan collection sekitar RM1000. Saya sudah mencadangkan setiap seorang di beri 'door-gift' merupakan t'shirt 'TEAMWORK IS OUR GAME'. Dan makan tengah hari ditukarkan kepada makan sebelah petang bagi mengurangkan budget.


  
Sh. Nick dan pasangan pekena bubur pulut durian.


Kambing panggang pemecah 'selero'..

Beraya di rumah John dan meraikan Pengantin...

Shawal 25, Jemputan ke rumah John dan telah diuar-uarkan melalui WhatApp, Jemputan Raya dan meraikan Pengantin. Kami juga membawa 'Pot-Lak'.

Kerana teruja saya telah pergi ke Pasar Selayang dan membeli sebiji nangka madu seberat 11 kilogram. Dan membeli lima biji durian dan pulut untuk di buat Pulut Durian. Masing-masing antara kami menyediakan serba adanya juadah. Sab membeli jam dinding dan diubah suai dengan gambar pengantin menaiki vespa semasa di Segamat. Pengantin cukup teruja!.

Tuan rumah telah menyediakan masakan kambing bakar dan pelbagai juadah 'Pembuka Selera'. Aturcara telah dirancang rapi oleh adik bongsu. Kenangan berhari raya adik-beradik di rumah John cukup memberi kenangan manis… Sempena perhimpunan ini kami sebulat suara telah mengistyiarkan AA foundation.

Jamuan MatLeong47

Seterusnya pada 7 September ini, melalui WhatApp, Dr. Mahayuddin menjemput ke Jamuan Hari Raya dan Doa Selamat sempena anak keduanya akan menyambung pelajaran. Semua rodong-rodong dijemput hadir, melalui Chatsnya… Sebelumnya Cyma Hani menjemput ke rumahnya di Klang sempena Hari Raya tetapi saya tidak dapat menghadirinya.

Dan selepas itu pula mendapat khabar gembira dan terkejut… Rodong lama Ismail Yusuf yang tinggal di Sungai Long sudah mendapat 'Datok'. Cucu lelaki...

Antara anetdot 'Datok'

- Semoga dia membesar menjadi anak soleh penyejuk mata dan hati ibubapa dan atuk neneknya ---- aaminn Cyma Hani.

- Anak koi kecik lg pastu bayang calunnya koi xnmpak jalan punnn... koi tahu sape patut menang dln oooo sum tu, wan zaimah leeee pullokk - Jamie

Ha ha ha ko org ooo sum. Koi tgk sapa dulu. Skrg calon2 dh x de bayang lg dh... Mail

Selepas ini giliran siapa pula?


Inilah antara agenda-agenda selepas Edul Fitri tahun 2013. Sekian...

Antara agenda semasa Bulan Ramadan


Pelbagai masaalah Orang Asli...

 

Berbuka Puasa bersama Orang Asli di Kampung Parit, Bentung tajaan Pelajar Luar Negara oleh Pengerusinya.


Ramadhan tahun ini istimewa, surau dikunjungi Iman dari Mekah dan berkesempatan belajar membaca Al Fatihah.
.......................................................


Al Fatihah untuk Sahabat yang pergi di bulan Ramadan buat selama-lamanya.

Ayat-ayat terakhir arwah, Dr. Marzuki...



Dr Marzuki Ibrahim
February 27 via iOS

BRO: Pagi hening, jauh di sana awan di sulam sinar mentari, Fajar punya Tuhan sudah hilang, tirai rezeki akan mula ditebarkan. Sebatang tiang neon samakin menghilang, sedang malam dialah halaman mataku mencari jalan pulang, pagi ini pintu dhuka dibuka maka aku menadah pada Rabb: “Ya Allah sesungguhnyanya
waktu dhuha itu waktu dhuhaMu, kecantikan itu ialah kecantikanMu, keindahan itu keindahanMu, kekuatan itu kekuatanMu, kekuasaan itu kekuasaanMu dan perlindungan itu perlindunganMu.”

“Ya Allah jika rezekiku ada di langit, turunkanlah dan jika ada di bumi, keluarkanlah, jika sukar mudahkanlah, jika sedikit banyakkanlah, jika haram sucikanlah, Jika masih jauh dekatkanlah. Berkat waktu dhuha,, keindahan, kekuatan dan kekuasaanmu, limpahkanlah kepada kami segala yang telah engkau limpahkan kepada hamba-hambamu yang soleh" - lokasi Sungai Lalang Sungai Petani 7.45 pagi. Daerah yang masih indah, masih ada kabus di puncak gunung Jerai yang kisahnya Islam mula bertapak di sana.......dari FBnya.

...............................

Agenda 31 Ogos 2013 




Selepas Raya, Sambutan 31 Ogos pula....