ads

Tuesday, December 21, 2010

Jalan Sufi, Jangan memandang bentuk luarku...

 

Sufi adalah orang yang melakukan apa yang dilakukan oleh orang lain - kalau ini perlu. Ia juga orang yang melakukan apa yang tidak dapat dilakukan orang lain - kalau ini ditunjukan.  - Nuri Majudi.

Seorang Sufi adalah ia yang pembicaraannya sesuai dengan tingkah-lakunya dan diamnya menunjukkan keadaannya, dan yang mengesampingkan hubungan-hubungan keduniawian.  - Dzun-Nun.

Jangan memandang bentuk luarku,
tetapi ambillah apa yang ada ditanganku.
- Jalaluddin Rumi


Dosa
Dosa terhadap Pencipta adalah satu hal; tetapi dosa terhadap manusia adalah hal yang lebih buruk lagi.  - Sufyan Tsauri


Pengabdian
Aku tidak akan mengabdi kepada Pencipta seperti seorang pekerja, dengan mengharapkan upah saya.  - Rabi'ah Al-Adawiah

Pintu
Salih dan Qarwin mengajar pengikut-pengikutnya, "Siapa saja yang mengetuk pintu tiada putus-putusnya, pintu itu akan dibukakan baginya".
Rabiah yang mendengarnya pada suatu hari berkata, "Berapa lama engkau akan berkata Pintu itu akan dibukakan?. Pintu itu tidak pernah tertutup".

Buah dan Semak Berduri

Bagi seekor keledai, semak berduri adalah buah yang lazat. Keledai makan semak itu. Tinggallah ia seekor keledai. - Habib Al-Ajami



Segi Pandangan
Bagi yang berdosa dan busuk aku jahat; Tetapi bagi yang baik - baiklah aku. 
- Mirza Khan, Ansari.


Cerita ini di adaptasi daripada kisah Lukman Al-hakim bersama anaknya dengan seekor keldai. Bertindaklah seadanyanya dengan fikiran waras, jangan memperdulikan orang kata...

Kebaikan Yang Sebenarnya
Berada dengan mereka yang sungguh-sungguh baik lebih baik daripada menjadi apa yang engkau bayangkan sebagai baik.
Berada dengan mereka yang buruk lebih buruk dripada berbuat sesuatu yang buruk.  
- Bayazid

Kematian
Tidurlah dengan ingatan akan kematian dan bangunlah dengan pikiran itu sehingga engkau tidak akan hidup lama. - Uwais Al-Qarni


Buku Jalan Sufi oleh Idries Shah/1985
Terbitan PT Dunia Pustaka Jaya, Jakarta

Gambar/ilustrasi sekadar hiasan.
Photo/illustration for display purposes.

Monday, November 1, 2010

La Tahzan


Penyakit PHD ni memang satu penyakit hati yang sukar diubati. Hanya dengan ketaqwaan dan rasanya esok lusa kita akan mati sahaja boleh mengubati penyakit ini. Di kalangan kita, penyakit ni memang membarah...

Sepotong hadis dari Rasulullah SAW bersabda, “Jagalah dirimu dari hasad dengki, sesungguhnya hasad dengki itu akan memakan kebajikan seperti api memakan kayu yang kering".

Allah s.w.t telah berfirman, yang bermaksud: 
“Jika kamu memperoleh kebaikan, nescaya mereka bersedih hati, tetapi jika kamu mendapat bencana, mereka bergembira kerananya. Jika kamu bersabar dan bertakwa, nescaya tipu daya mereka sedikit pun tidak mendatangkan kemudaratan kepadamu. Sesungguhnya Allah s.w.t mengetahui segala apa yang mereka kerjakan.” (Ali-Imran: 120) 

Oleh kerana kesombongan merupakan sesuatu yang sangat buruk, maka sewajarnyalah Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud: “Tidak masuk syurga orang yang di dalam hatinya terdapat sifat sombong meskipun hanya sebesar biji sawi.”

Penyakit Hati Yang Menghanguskan Segala Kebaikan

Tetapi sayang hingga saat ini belum ada Rumah Sakit Spesialis Penyakit Hasad Dengki: Berarti, kita mesti cari doktor ruhani aka Mursyid yang dapat mengobati penyakit hati hati insani ini.

Orang yang di dalam hatinya terdapat penyakit hasad dengki ini, hidupnya tidak akan pernah bahagia, jiwanya sentiasa menderita dan tersiksa. Hatinya selalu tersiksa jika melihat orang lain lebih dari dirinya atau mendapat nikmat serta kejayaan. Dan sebaliknya dia akan bergembira bila orang lain susah dan gagal.

Seseorang yang melayani sifat hasad dengkinya, maka pada hakikatnya dia adalah orang yang paling biadab dengan Allah, sebab secara tidak langsung dia benci kepada Allah, dia tidak redha pada apa yang Allah telah berikan kepada orang lain serta kepada dirinya. Sekalipun ibadahnya banyak, tahajudnya banyak dan shalatnya banyak.

Orang yang ibadahnya banyak pun masuk neraka karena hasad dengki, apalagi yang tidak pernah tahajud, tidak pernah puasa sunat dan masih bergelimang dengan hasad dengki. Kalau benar kita beriman kepada Allah, marilah kita insaf akan penyakit-penyakit hati dan memperbaiki dengan cara MUJAHADATUNNAFSI atau bersungguh-sungguh melawan hawa nafsu yang jahat.

Memang berat dan terasa pahit tetapi itulah ubat, sebab selama ini ego kita sudah mendarah daging. Tapi ubat ini mesti kita makan dan dilakukan dengan sungguh-sungguh dan ingat selalu firman Allah dalam QS Al Ankabu: 69 yang artinya: “Dan mereka yang bermujahadah pada jalan Kami, niscaya Kami tunjuki jalan-jalan Kami itu“.

Timbulnya hasad dengki pada orang lain adalah karena orang lain mempunyai keistimewaan dan kelebihan lebih dari yang kita miliki. Atau bila seseorang mendapat nikmat lebih dari kita atau bila kita terasa seseorang telah mengalahkan kita dalam perjuangan, persaingan dalam pekerjaan atau kompetisi maka datanglah hasad dengki itu.

Sepatutnya tidak begitu. Kalau kita beriman dengan Allah, yakin akan keadilanNya mengatur pemberian kepada hamba-hambaNya maka kita tidak akan hasad dengki dengan orang lain.

Firman Allah dalam QS An Nisa: 32, yang artinya : “Janganlah kamu iri hati terhadap apa yang dikurniakan Allah kepada sebagian kamu lebih banyak dari sebagian yang lain”.

Allah yang melebihkan dan mengurangkan pemberianNya kepada seseorang. Dan Allah adalah adil atas pemberian lebih dan kurang itu. Dia bermaksud menguji kita. Siapa yang sadar dirinya sebagai hambaNya, lalu akan sentiasa bersyukur pada nikmat yang diperolehi, redha dengan taqdir dan sabar menunggu ujian.

Dalam hadis Qudsi, Allah berfirman yang artinya: "Barangsiapa tidak redha terhadap takdir yang telah berlaku dan tidak sabar terhadap cubaan dariKu, maka carilah Tuhan selain Aku".

Kalau Allah melebihkan seseorang itu dari kita, artinya Allah mau menguji kita apakah sabar dan redhakah kita dengan kekurangan yang Allah takdirkan. Dan kalau Allah lebihkan kita dari seseorang, artinya Allah mau menguji kita, bersyukurkah kita terhadap nikmat itu atau sebaliknya sombong, bongkak, dan lupa diri sebagai hamba Allah.

Kalau begitu kenapa mesti hasad dengki?... Kalau masih hasad dengki juga, artinya kita tidak redha dengan Allah. Kita tidak senang dengan peraturanNya dan kita tidak menerima kehendakNya. Sebab itu orang yang hasad bukan saja bermusuhan dengan orang yang didengki itu tetapi juga bermusuhan dengan Allah. Biadab dengan manusia dan biadab dengan Allah, maka layaklah menjadi ahli Neraka.

Hasad atau dengki diertikan sebagai sifat seseorang yang tidak suka orang lain lebih daripadanya atau tidak suka orang lain mendapatkan kenikmatan Allah. Ia ingin nikmat itu hilang daripada orang lain. Perasaan ini menghancurkan hasad tingkat tinggi dan paling jahat, seperti hasadnya iblis kepada Adam.


Bersihkan hati daripada hasad dengki   
LAZIMNYA apabila badan rasa panas meninggi, kita cepat-cepat mencari ubat untuk menurunkan suhu panas itu. Jika tidak berkurangan selepas memakan ubat, jalan terakhir ialah ke klinik kesihatan berdekatan atau pun hospital..

Akan tetapi ada di kalangan kita tidak ambil peduli jika rohaninya sakit. Dibiarkan saja rohaninya sakit sekian lama tanpa berusaha mengubatinya. Ramai kurang memberi perhatian terhadap kesihatan rohani walaupun penyakit rohani lebih bahaya daripada penyakit moden.

Salah satu unsur rohani ialah hati. Hati memainkan peranan penting dalam tubuh badan manusia kerana elok hati maka eloklah manusia itu. Kotor hati, buruk akhlak manusia itu. Justeru, hati perlu dibersihkan selalu. Rohani sihat kerana hati sihat.

Sabda Rasulullah SAW daripada Abu Hurairah yang bermaksud: "Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada badanmu, rupamu, tetapi langsung melihat kepada hati dan perbuatanmu."(Hadis riwayat Muslim).

Oleh itu Allah sangat membenci orang yang membutakan hatinya. Allah berfirman yang bermaksud: "Sesungguhnya kami jadikan sebagai isi neraka jahanam kebanyakan di antara jin dan manusia. Mereka mempunyai hati tapi tidak dipergunakan untuk memahami ayat Allah. Dan mereka mempunyai mata tetapi tidak dipergunakan untuk melihat tanda kekuasaan Allah. Dan mereka mempunyai telinga tetapi tidak dipergunakan untuk mendengar ayat Allah. Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan lebih sesat lagi. Mereka itulah orang yang lalai." (Surah al-Araf, ayat 179)

Orang yang disebut Allah dalam firman-Nya itu ternyata rohaninya (hatinya) tidak sihat dan tentunya berpenyakit. Apabila rohani berpenyakit maka berlakulah sifat bertentangan tuntutan agama dan lebih buruk lagi boleh mengakibatkan manusia itu ingkar kepada Allah.

Firman Allah yang bermaksud: "Di dalam hati mereka ada beberapa penyakit, lalu Allah menambah penyakit itu, dan untuk mereka itu azab yang pedih kerana mereka telah berdusta." (Surah al-Bazarah, ayat 10).

Antara penyakit rohani yang cukup akrab menghinggapi orang Islam ialah hasad dengki, sombong, takbur, angkuh, buruk sangka, riak, bakhil, pendendam, kufur nikmat, cinta dunia, bangga diri dan sebagainya.

Sifat hasad dengki misalnya adalah sifat yang banyak membawa keburukan dan kemusnahan. Orang berpenyakit hasad dengki ini tidak suka melihat orang lain berjaya daripada dirinya, tidak kira dalam apa juga bidang. Dia akan berusaha sedaya upaya menjatuhkan atau menggagalkan orang yang lebih daripadanya itu. Dia akan melakukannya sehingga berjaya, iaitu sehingga musuhnya jatuh gagal dan tewas.

Allah sangat benci kepada orang yang ada penyakit hasad dengki dalam hatinya. Firman Allah yang bermaksud: "Mereka itu orang yang dikutuk Allah. Barang siapa yang dikutuk Allah maka tidak akan engkau peroleh baginya penolong. Bahkan adalah bahagian dari kerajaan?. Jika ada, mereka tiada mendatangkan kebajikan kepada manusia sedikit pun. Bahkan adalah mereka berhati hasad (iri dengki) kepada manusia, kerana Allah memberikan kurnia kepadanya?. Sesungguhnya telah Kami berikan kepada keluarga Ibrahim Kitab dan hikmah dan Kami berikan kepada mereka kerajaan yang besar. Maka di antara mereka ada yang beriman kepadanya (Muhammad) dan di antara ada yang berpaling daripadanya. Cukuplah neraka jahanam yang menyala sebagai azab bagi mereka." – (Surah an-Nisa', ayat 52-55)

Rasulullah SAW juga memperingatkan dalam hadis Baginda yang bermaksud: "Hati-hatilah kamu daripada hasad dengki kerana hasad dengki itu akan memakan semua amal kebaikan sebagaimana api memakan kayu kering atau rumput kering." – (Hadis diriwayatkan Imam Abu Dawud).

Bersihkan hati kita daripada sifat hasad dengki dan sifat lain yang dinyatakan. Sesungguhnya hidup akan lebih ceria, selesa dan sejahtera jika diri sihat dan rohani (hati) juga tidak berpenyakit. Kitalah yang menentukan berubah atau tidaknya diri kita.
Kesan buruk hasad dengki:

    * Sifat orang Yahudi yang dilaknat Allah, siapa yang memilikinya bererti menyerupai mereka.
    * Orang yang memiliki sifat hasad tidak dapat menyempurnakan imannya, sebab ia tidak akan dapat mencintai saudaranya seperti mencintai dirinya sendiri.
    * Ada dalam sifat hasad ini rasa tidak suka terhadap takdir yang Allah berikan kepadanya. Bukankah yang memberikan nikmat hanya Allah.
    * Apabila orang lain mendapat kenikmatan, semakin besar dan kuat api hasad dalam dirinya, sehingga ia selalu kecewa dan duka serta hatinya terbakar akibat api hasad itu.
    * Menimbulkan sikap egois yang tinggi dan tidak menyukai kebaikan orang lain.
    * Hasad memakan kebaikan yang dimilikinya sebagaimana api membakar kayu yang kering.
    * Menyusahkan diri sendiri, sebab ia tidak mampu mengubah takdir Allah sedikitpun.
    * Hasad mencegah pemiliknya daripada berbuat kebaikan dan manfaat.
    * Hasad dapat memecahkan persatuan, kesatuan, dan persaudaraan kaum muslimin.
    * Hidupnya tidak pernah tenang dan tenteram. Orang yang hasad selalu dalam keadaan gundah gulana dan resah melihat orang lain lebih darinya.

Ambillah pengajaran dari firman Allah (mafhumnya):
"Katakanlah (wahai Muhammad): "Wahai Tuhan yang mempunyai kuasa pemerintahan!. Engkaulah yang memberi kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang mencabut kuasa pemerintahan dari sesiapa yang Engkau kehendaki. Engkaulah juga yang memuliakan sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang menghina sesiapa yang Engkau kehendaki. Dalam kekuasaan Engkaulah sahaja adanya segala kebaikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu." (Surah Ali Imran, ayat 26).


Ali bin  Abi Talib mengatakan,
Semoga jalan keluar terbuka, semoga
kita bisa mengobati jiwa kita dengan doa
Janganlah engkau berputus asa manakala
kecemasan yang menggenggam jiwa menimpa
Saat paling dekat dengan jalan keluar adalah
ketika telah terbentur pada putus asa


Seorang penyair mengatakan,
Janganlah merasa mampu mengatur dirimu
sebab orang yang pandai mengatur pun dapat binasa
Terimalah kami jika Kami memutuskan
sebab Kami lebih berhak dari dirimu.



La Tahzan - Jangan bersedih, kerana anda masih memiliki doa.  Apa yang telah dilakukan oleh manusia, mengadulah kepadaNya. 

- Setiap kali raga menikmati kemewahan, roh sebenarnya merasa tertekan. Dan dalam situasi yang serba kekurangan itu sebenarnya tersimpan keselamatan.

Tuesday, October 5, 2010

EAT PRAY LOVE



Email dari seorang sahabat yang dikenang sepanjang zaman,

Setitik kasih membuat kita sayang, se ucap kata membuat kita percaya, sekecil luka membuat kita kecewa tapi sepatah kata 'maaf' akan selamanya bermakna dihati...
Selamat Hari raya  Aidil Fitri dari Jamie dan Keluarga.
SJSA

Lagi Email yang syahdu diterima...

Gema takbir membelah maya, menggamit jiwa di dalam diri, sms dihantar pengganti kad raya, tanda ingatan di Aidil Fitri. Mata kekadang salah melihat, Mulut kekadang salah berucap. Hati kekadang salah menduga. Maafkan kesilapan yang ada. Salam Aidil Fitri Maaf Zahir dan Batin. YB Sharif.

Eid Mubarak ! Moga kita kembali kepada fitrah dan mendapat keampunan Allah
. SAJSAA


Pojam colok pojam colik
dak abis poso
pojam colik pojam colik’
dah nak rayo

pojam colik pojam colik
dah banyak doso
sebolom pojam tak colik colik
selamat ari rayo




Ayat-ayat di Facebook, layan...
.....
Roosfa
Eksyen gambar rumah terbuka pada kawan kawan yang tak diundang
Budaya baru menyambut raya supaya kawan2 yg tak diundang cuma boleh telan air liur

3:05pm

3:05pm
Me
banyak kan selawat...

3:06pm
Roosfa
asyik telan air liur jer.. macam mana nak selawat...
3:06pm
Me
selawat qulbi... dalam hati

x guna mulut hanya tarik napas turun nafas

3:07pm
Roosfa
hati frust sangat... kawan lama melupakan pada hari mulia... hari open house
tak ada ruang nak selawat frust sangat2

3:07pm

Me
x lupa, cuma budget air asia...

klau boleh nak tidur sebantal

3:08pm
Roosfa
bajet pun pajet lah asalkan tak dilupakan
3:09pm

Me
dlm hati sentiasa ingat, rasa nak tidur sebantal
3:09pm
Roosfa
sweet and nice talks
juadah dalam gambar macam bajet British Air
semua orang kekenyangan... banyak makanan lebih

3:10pm

Me
talks likes bz lah... depan dia menikus nak mintak duit lenyap

3:10pm
Roosfa
jangan ubah topik mungkin kawan yg sorang ni hanya layak ajak makan di warung nasi beringin habis makan bayar sendiri
3:11pm

Me
raya sebulan... insak Allah ana jemput TAPI hang mesti datang

3:12pm
Roosfa
nampaknya masuk juga dalam waiting list

3:14pm
Me
hang mesti janji,,, hang ana dah cop janji ahmad param stail...
3:14pm
Roosfa
good excuse


Melabun di Fb dengan girlsfrind lama...

at History
4:07pm

Me
salam, khabor apa hri ni?
4:08pm
Hamidah
allhamdulillah. ok !
4:09pm
Me
kebun langsat tu kat mana? (tersiar gambar di kebun duku langsat)
4:10pm
Hamidah
kat Paya Bongor Kuantan, kebun abg sepupu..
4:12pm
Me
ngapa jauh bebenor... kat paya kecik x kebun ke?
4:14pm
Hamidah
xde...namanye dah paya kecik! semuanye kecik dan comel2 termasuk orang2 nye sekali ...
4:16pm
Me
u memang comel masa sekolah dulu skrg menurun kat anak pulak
4:19pm
Hamidah
dah lumrah...inilah kehidupan..
4:20pm
Me
hubby u tu kenal masa kat Bandung (semasa u belajar) ke?
4:21pm
Hamidah
yea..ngape? kalau nak tanya silakan..
4:23pm
Me
orang bandung ke orang sini?
4:25pm
Hamidah
orang Kulai Johor.
4:28pm
Me
saya kenal wife masa sekolah dulu... form 5 tinggal kat mentakab , berulang naik bas, wife sekali, sekolah agama t'loh tu... cinta 7 tahun be...
4:30pm
Hamidah
oh..senyap kt belakang kelas tu pandai gak bercinta yek!..Midah sek dulu banyak main2..
4:32pm
Me
x bercinta... x pernah jumpa klau jumpa kat bas aja , jeling gitu-gitu aje... u banyak main alhamdulilah lah jadi orang gak... ramai kawan kita cerdik tapi kurang menjadi
4:35pm
Hamidah
Midah ade prinsip sendiri..I never give up..nak hidup tanpa kerungsingan..!
4:38pm
Me
saya masa lepas sekolah dulu x tau apa nak jadi... terus ke kl
4:40pm
Hamidah
midah habis sek, jadi guru sementara, masuk maktab..jadi ckgu smpai skg..
4:43pm
Me
u ingat tak nama Thalawati form 5 masa kita form 4 . dia tingat 2, dia tu syok kat i banyak surat i terima... tapi skarng lost... comel budaknya
4:46pm
Hamidah
ingat! rumah mak dia kt kg buntut pulau, jadi ckg, suami dia polis dulu tinggal kt k.lipis..now xpasti..mmg comel dan putih selepuk !
4:48pm
Me
gitu ceritanya... i banyak gak rugi... jual mahal
4:50pm
Hamidah
eleh..kalau xsombong dulu boleh gak midah join, jd barisan aweks Mus..hahahaa..
5:00pm
Hamidah
Ok Mus sambung lagi..nak g training players ni ada games ujung Okt..salam


Tuesday, September 21, 2010

Anjuran Nasib...



Email dari seoarng teman, menganjurkan beberapa petua semasa balik beraya sama ada di rumah ibu-bapa atau mentua lewat tazkirah ibunya...
 

Setiap kali menjelang ramadhan, saya tergiang-giang suara ibu yang rasanya baru saja saya dengar walaupun telah berlaku berbelas tahun.

Di antara tazkirah ibu yang amat saya ingat ialah ketika dalam bulan puasa selepas bersahur sementara menunggu waktu solat subuh ibu memanggil kami (3 orang anak perempuannya dan 2 orang anak lelakinye yg masih bujang. Total adik beradik 6 seorang dah kawin and duduk with husband) dan akan bercerita tentang kebesaran Allah dan hukum hakam dalam islam dengan menggunakan bahasa yang amat mudah difahami walaupun ketika itu saya masih lagi bersekolah menengah rendah. Ayah pula sudah meninggal dunia ketika usia saya tiga bulan.

Ibu: Apa yang nak ibu cakap nie....dengar baik-baik lebih-lebih lagi pada Ateh (anak no. 3) dan Acik. (anak no.5) & (Saya anak bongsu yg ke-6). Ateh akan mendirikan rumah-tangga tak lama lagi.

Apabila hampir penghujung puasa dah tentu kamu suami isteri akan berbantah-bantahan untuk pulang ke kampong siapa pada hari raya pertama. Betul tak?

Ateh & Acik : Betul, mestilah ghumah ibu dulu.


Ibu : Dengar dulu.... contohnya jika rumah kamu di Paka, rumah ibu di Johor dan rumah mentua kamu di Marang, rumah siapakah yang akan kamu tuju dulu?

Ateh & Acik: Ghumah ibulah.



Mak Saudara yang dikasihi, Siti Rubiah binti Sheikh Hassan . 
Bersama anak saudaranya. Beliau mempunyai 6 orang adik-beradik, 
4 perempuan 2 lelaki. Kini tinggal 3 orang yang lain sudah kembali 
ke rahmatullah termasuk ibu saya.
.........................................

Ibu: Tidak. Ibu tidak izinkan kamu balik ke sini. Baliklah ke rumah mentua kamu dan jika mentua dan suami kamu izinkan barulah balik ke rumah ibu. Ibu tak kisah hari raya yang keberapa sekalipun.

Ateh: Mengangguk. (Tanda faham ler tue. Dia nie banyak ikut perwatakan ibu. Penyabar, bertolak ansur dan mahir dalam menjahit, sulam menyulam, memasak dan juga pandai mengurut, di antara kami adik-beradik dialah yang paling dalam pengetahuannya dalam islam seperti ibu juga).

Acik: Mana boleh macam tu tak aci lahhhhhh. Kena gilir-gilirlah baru adil.
(Dia nie memang kaki bangkang pun out spoken sikit kalau dia tak puas hati).


Ibu: Ingatlah. Jika anak-anak perempuan itu sayangkan ibu bapanya dan inginkan kebahagian ibu bapa nya di akhirat nanti. Taatlah pada suami dan mentua.

Acik: Macam kaum h**** lak...
Dah kawin tak boleh gi rumah emak bapak.

Ibu: Bukan macam tu. Islam tu indah, setiap anak-anak perempuan yang taat pada suami di samping mentua mereka, ibubapanya akan mendapat pahala di atas ketaatannya itu dan seperkara lagi untuk menjaga suami tidak sesusah mananye. Hanya dua perkara kalau kamu nak menundukkan suami kamu mengikut ISLAM.



Sepupuku, Jap, Yee dan Lan. Bergambar selepas mengait buah rambutan di rumah mak saudara. Tahun ini buah-buahan menjadi sungguh hinggakan tidak mempunyai harga lagi.

JAGALAH NAFSUNYA DAN JAGALAH PERUTNYA.
InsyaAllah dia tak akan ke mana, kalau dia melilau pun dia akan kembali kepada kamu juga. Pahala kamu ada di dalam rumah kamu tak payah bersusah payah macam kaum lelaki di luar rumah mencari pahala.


Ditakdirkan Allah Ateh bernikah dengan seorang pemuda yang yatim piatu jadi setiap tahun beraya bersama ibu manakala Acik pulak berkahwin dengan pemuda yang masih mempunyai ibu- bapa.

Hampir setiap tahun pada hari raya puasa Acik sekeluarga akan beraya di rumah mentua di Melaka cuma pada hari keempat atau selebihnya di rumah ibu (rumah Acik di KL).

Dengan takdir Allah ketika saya berada di tingkatan 6 rendah, dua hari sebelum hari raya puasa Acik sekeluarga tiba dirumah ibu. Ibu terkejut tapi saya rasa terkejut campur gembira agaknya ibu pada masa itu.

Selepas pulang dari solat terawih ibu duduk berbual dengan abang ipar.


Ibu: Bila kamu nak bawa isteri kamu pulang ke Melaka?
Abang ipar: Kami akan beraya di sini dan raya ke dua nanti baru balik ke Melaka (dia nie memang malu sakan dgn ibu).


Ibu: Adakah ini desakan dari isteri kamu?.
Abang ipar: Tidak bu.... saya izinkan keluarga saya beraya di sini.
Ibu: Bagaimana ibubapa kamu adakah mereka setuju?
Abang ipar: Mereka tiada halangan. (Dalam hati saya rasa terkilan apalah ibu nie biarkan jerlah Acik nak beraya di sini).


Ibu: Izinkan ibu bercakap dalam talipon dengan emak kamu. (Abang ipar bangun dan mendial no. talipon kampungnya dan menyerahkan ganggang talipon pada ibu. Lama gak ibu bergayut dengan besannya). Emak kamu tak ada masalah kamu sekeluarga beraya bersama ibu di sini. (Sambil menitis airmata). Terima kasih kerana membawa anak dan cucu-cucu ibu ke sini.

Apabila habis bulan syawal seperti biasa hanya saya dan ibu saja tinggal dirumah. Sebagai anak yang bongsu dan paling rapat dengan ibu dan masih solo ketika itu, ibu mencurahkan perasaan dan berbangga kerana dapat membimbing anak-anak perempuannya ke arah Islam tapi ibu amat kecewa dengan kedua-dua anak-anak lelakinya yang seperti lembu dicucuk hidung menjadi pak turut kepada isteri mereka.



Setelah selesai menjamah nasi manis dan dodoi mereka mencari pokok rambutan dan duku langsat pula. Raya tahun ini memberi seribu makna dan kernangan. Siapa berani memanjat?, Tanya Yee mencabar Abang Tan yang sudah boroy itu.


Saya sekeluarga lewat datang. Mak Saudara mempelawa makan nasi gulai ikan patin. Dia ni terkenal 'Tukang Masak di Raja' dan pernah mendapat tander kantin SKKT. Setelah berbual-bual panjang dia menyuruh saya memanjat pokok duku langsat yang meranum di belakang rumah. Saya menolak, Lagi pun hari dah senja bolong dan phobia jatuh pokok.


Raya ke 3, Mak Saudara Siti Rubiah bertandang ke JB untuk meraikan perkahwinan anak sulungnya. Saya tidak dapat menghadirinya dan melihat akad nikah di facebook anak perempuannya. Rupanya majlis sungguh gemilang-gemilang - Married of the Year 2010, kata Manja selamba dan menjemput kami sekeluarga datang kenduri doa selamat sempena perkahwinan itu di rumahnya di Rawang pada minggu ini.


......................................

Bayangkanlah menantu perempuan ibu yang sulong tidak pernah bermalam di rumah ibu apatah lagi lepas makan nak tolong basuh pinggan ke atau menolong kerja-kerja rumah yang lain. (Tak boleh cerita panjang dah masuk bab mengumpatlak).

Semasa saya di tingkat 6 atas ibu kembali ke rahmatullah membawa seribu kekecewaan di atas sikap anak-anak lelakinya.

Alhamdulillah apabila saya mendirikan rumahtangga. Masalah pulang beraya tak mendatangkan masalah pada suami kerana semua jenis cuti kami sekeluarga akan habiskan di rumah mentua saya. Saya juga salah seorang menantu yang disenangi. Saya selalu bertanya pada diri saya sendiri......

Sempurnakah sudah aku sebagai seorang menantu?
Sempurnakah aku sebagai seorang isteri yang solehah?. Berjayakah aku menjadi ibu sepertimana ibu ku dulu?.

Ya Allah, berilah aku petunjuk dan pimpinlah aku ke jalan yang engkau redhai.

Terima kasih Jamie kerana emailkan cerita ini. Saya fikir wajarlah cerita ini dipaparkan dalam blogger saya untuk tatapan kerana mood raya masih terasa. Moral of the story. Jangan gaduh pasal balik raya la, pakat baik nasihat jamie. Buat anak lelaki, tanggungjawab kat ibu sampai salah seorang (anak tu atau ibu) menemui ajalnya.
Buat para isteri a.k.a anak perempuan, jangan sampai jadikan suami anak derhaka...


Foto: Ihsan dari Ayu.


Monday, August 30, 2010

3 pertanyaan dari gadis sunti



Siri 2 ceramah Bulan ramadhan

Menurut Iman Muda, pada zaman sahabat, didatangi seorang gadis cantik. Seorang gadis tergesa-gesa datang dan sedikit menganggu sahabat nabi yang sedang bermuzakarah itu. Cerita ini memang  benar dan wujud.

Gadis comel bertanya sahabat nabi yang ramai dalam kumpulan itu. Sanggupkah mereka beramal ibadat seperti yang diinginkan. Dan jika sanggup  gadis itu menawarkan dirinya sebagai hadiah. Berkahwin dengan gadis cantik tanpa hantaran mas-kahwin yang mahal-mahal. "Lihatlah apa yang bisa engkau jadikan mahar dalam pernikahanmu, walaupun hanya cincin dari besi". (HR. Bukhari-Muslim)

Saya akan menjadikannya suami jika ditemui orang yang boleh mengerjakan amalan mulia ini berpanjangan:

1. Berpuasa sepanjang tahun

2. Sembahyang sunat sepanjang malam

3. Membaca al-Quran sepanjanjang masa



Mustahil boleh mengerjakan amalan sebegitu rupa. Sahabat nabi tidak sanggup dengan tawaran gadis itu. Masing-masing mengelengkan kepala tepi kelihatan air liur meleleh di bibir. Nasib badan kata orang kita.

Tiba-tiba ada seorang pemuda bersetuju dan menonjolkan diri. Sahabat-sahabat hairan dan bertanya sama-sendiri. Ada juga yang berani untuk mencuba tetapi cara menyelesaikan masalah itu ingat-ingat lupa. Pemuda tadi mendapatkan gadis comel itu dan menangani permasalahan yang dikemukan satu-persatu.

Jawaban 1: Puasa 6 selepas Ramadhan

Jawaban 2: Bersembahyang subuh di masjid

Jawaban 3: Membaca surah Al-Ikhlas 100 kali


Jelas, itulah jawaban pada permasalahan yang wajib itu. Jika kita tidak mampu beramal sedemikian umatnya ditawarkan alternatif. KekayaanNya, dimudahkan umat-umat Islam beramal.





 -  Takzirah Ramadhan disampaikan oleh Iman Muda, Ustaz Yusuf Talib dari Wilayah Potisat, Kemboja. Di samping meimankan solat Tarawih beliau mengutip derma mengumpul dana untuk membangunkan Tahfiz Al-Quran di tempatnya. 

Tahun lepas beliau datang dan telah berjaya mengutip derma membangunkan masjid. Melihat gambar-gambar yang ditunjukkan membuktikan masjid telah didirikan. Ramai anak-anak murid, kalangan orang ramai bersembahyang di masjid itu. Dilampirkan juga kanak-kanak, remaja dan gadis-gadis pelajar berhijab yang comel lote sedang belajar di pondok buruk tahfiz itu.

Tahun ini di surau kami beliau berjaya mengumpul RM3,000 ringgit selama 3 hari hasil ikhlas dan dermawan rakyat Malaysia yang prihatin. Insyak Allah akan terdiri Tahfiz itu tidak lama lagi dan beliau mempelawa datang ke tempatnya. Ada suara sumbang bertanya, kalau nak tambah cawangan, kahwin kat sana macam-mana ustaz?. "Silakan.... hantaran tidak mahal, yang penting jadi... demi ummah....", sahut Ustaz Yusuf Talib selamba.

Tuesday, August 17, 2010

Pemutus Segala Kenikmatan

 Siri Tazkirah Bulan Ramadhan

Nak jadi iktibar kepada sesiapa yang mendapat hidayah. Memulakan takzirah, Iman Muda menceritakan kisah teman-temannya yang telah pergi awal mengadapNya, sebagai mukadimah tazkirah selepas sembahyang tarawih malam itu.

Dahulu mereka ini bersama-sama kita dan masih terasa gelak-ketawanya. Tahun ini tidak lagi, semakin berkurangan kawan-kawan tahun demi tahun. Mereka yang telah pergi ini sama-sama satu kumpulan tadarus. Mereka ini telah banyak menyumbangkan bakti, katanya Iman Muda lagi.

Iman Muda bertanya, tahun ini siapa nak bertadarus dengannya?. Semacam ada badi, gementar rasanya, diambilNya nyawa saya pula selepas ini, kata Iman Muda selamba sambil teringatkan teman yang bertadarus bersamanya. Tercuit hati mengenangkan kawan-kawan yang telah pergi.

Seterusnya Iman Muda menceritakan kisah Nabi Sulaiman ketika sedang memberi nasihat kepada pengikutnya. Dalam kumpulan yang ramai itu ada seorang jejaka yang khyusuk mendengar nasihat Nabi Sulaiman. Jejaka itu merasa tidak selesa kerana ditenung oleh seorang lelaki tampan. Nada tenungan yang semacam ini seakan memberi sesuatu gambaran yang mengerunkan. Dia cuba mengelak diri tetapi lelaki ganjil tetap tidak berubah merenungnya tanpa beranjak dan mengalih pandangan. Jejaka yang ditenungi itu paranoid dengan tingkah laku pemuda asing itu.

Sejurus usai majlis, jejaka itu datang mendapatkan nasihat Nabi Sulaiman dan menceritakan segala-galanya. Jejaka itu ingin melarikan diri dan pergi ke suatu tempat jauh supaya tidak lagi bertemu dengan jejaka ganjil itu. Dia meminta pertolongan Nabi Sulaiman. Dan Nabi Sulaiman mengabulkan hasrat hati pengikutnya yang setia itu.

Selang kemudian, jejaka asing ganjil itu datang mengadap Nabi Sulaiman dan memperkenalkan diri. Dia adalah malikat Izrael yang diarahkan mencabut nyawa jejaka itu. Sepatutnya jejaka itu akan mati. Dan dia merasa hairan kenapa jejaka itu masih berada bersama Nabi Sulaiman sedangkan nyawanya akan tercabut dan kematiannya di tempat lain yang jauh. Tujuannya merenung jejaka itu untuk memastikan identiti lelaki yang akan dicabut nyawanya itu seperti diarahkanNya.


Itulah ketentuanNya. Kematian tetap datang. Tidak beranjak walau sesaat umur kita.



1. Kematian bersifat memaksa dan siap menghampiri manusia walaupun kita berusaha menghindarkan risiko-risiko kematian.
Katakanlah: “Sekiranya kamu berada di rumahmu, niscaya orang-orang yang telah ditakdirkan akan mati terbunuh itu keluar (juga) ke tempat mereka terbunuh”. Dan Allah (berbuat demikian) untuk menguji apa yang ada dalam dadamu dan untuk membersihkan apa yang ada dalam hatimu. Allah Maha Mengetahui isi hati. (QS Ali Imran, 3:154)

2. Kematian akan mengejar siapapun meskipun ia berlindung di balik benteng yang kokoh atau berlindung di balik teknologi kedokteran yang canggih serta ratusan dokter terbaik yang ada di muka bumi ini.
Di mana saja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu, walau pun kamu di dalam benteng yang tinggi lagi kokoh, dan jika mereka memperoleh kebaikan, mereka mengatakan: “Ini adalah dari sisi Allah”, dan kalau mereka ditimpa sesuatu bencana mereka mengatakan: “Ini (datangnya) dari sisi kamu (Muhammad)”. Katakanlah: “Semuanya (datang) dari sisi Allah”. Maka mengapa orang-orang itu (orang munafik) hampir-hampir tidak memahami pembicaraan sedikit pun? (QS An-Nisa 4:7 8)

3. Kematian akan mengejar siapapun walaupun ia lari menghindar.
Katakanlah: “Sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang gaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan”. (QS al-Jumu’ah, 62: 8)

4. Kematian datang secara tiba-tiba.

Sesungguhnya Allah, hanya pada sisi-Nya sajalah pengetahuan tentang Hari Kiamat; dan Dia-lah Yang menurunkan hujan, dan mengetahui apa yang ada dalam rahim. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan diusahakannya besok. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal. (QS, Luqman 31:34)

Semoga kita yang masih hidup dapat selalu dikurniai hidayah-Nya. Berada dalam jalan yang benar, selalu istiqomah dalam keimanan, dan termasuk umat yang dimudahkan-Nya, selama hidup di dunia, di akhir hidup, ketika sakaratul maut, di alam barzakh, di Padang Mahsyar, di jembatan jembatan Sirath-al mustaqim, dan seterusnya.

Nasihat Iman Muda kepada dirinya dan tuan-tuan dan puan-puan sekaliannya...


..............................


Rujukan: http://ustazazhar.com/v1/lain-lain/proses-kematian.html


Gambar/ilustrasi sekadar hiasan.
Photo/illustration for display purposes.

Monday, July 26, 2010

Bila 'anu' dipersalahkan...



Malam itu sungguh meninggalkan kesan. Selalunya selepas sembahyang maghrib, terus pulang. Tetapi kerana jemputan kenduri doa selamat di rumah jiran, selepas insyak, ana bersembang dengan jiran setaman di surau/masjid itu.

Dari kisah bulan puasa, kesesakan surau hingga kisah sakit kencing manis dan urut-urutan. Perbualan melimpah ke dalam kain pelikat si pemakai, Haji Anapi. Tanpa berselindung Hj. Anapi menceritakan kisah 'anu'nya. "Mintak maaflah bercerita kat dalam surau..." katanya berkali-kali meluah perasaan...

Hj. Anapi, berusia 62 tahun pesara dari Petronas bersungguh-sungguh membuka mukadimah bercerita. Dari kisah kencing manisnya di tahap 15 ke kisah mengurut. Tanpa berselindung lagi Haji Anapi menceritakan tujuan sebenarnya pergi mengurut. Serata tempat di ceruk rantau, selagi ada nama Tukang Urut tersohor di jelajahinya. 

Ketika berumur 25 tahun beliau berkahwin. Sekitar 4 hingga 5 tahun perkahwinan dikurniakan 4 orang anak. Itulah saat manis perkahwinan, melihat anak terlihat isteri yang bangga mempunyai seorang suami yang 'jantan'. Hujan malam terasa indah dan dingin. Kebahagian cukup terasa ketika itu.


Bila menajak usia 30an kekuatan 'anu'nya mula menurun. Beliau tidak tahu kenapa? Memandangkan keturunannya 'Kalau kaca bisa pecah, kalau kayu bisa patah' semuanya jenis mengantung kelapa muda di 'anu'nya dan bisa bertahan...

Isterinya mula mendengus. Bertanya kenapa?. Beliau sukar menjawab langsung diajukan permasalahan ini kepada si tukang urut tersohor...



Sekiitar usia 45 tahun 'anu'nya kian longlai. Apalah nasib mendayung tidak sampai ke destinasi. Harapkan hujan di pagi hari rupanya hujan pagi sekejap-sekejap tidak membasahi rumput segar di laman istana. Kenapa dengan aku?, tanya Haji Anapi.

Haji Anapi mencari-cari kesilapan dirinya. Tak ada, aku tidak pernah melangani pelacur. Keturunan aku ok belaka, akuinya. Lalu beliau memulakan siri rawatan. Di mana ada Tukang Urut tersohor di jelajahinya. Beliau sanggup bermalam di suatu tempat jika tukang urut memerlukan rawatn susulan. Belau menghitung wang perbelanjaannya. "Sekitar 10 ribu, akuinya.

Johor, Negeri Sembilan, Selangor terus ke Perak membawa ke Terangganu dan seterusnya ke Kelantan. Ketika di Penang, menjadi kenangan mencuit hatinya seorang tukang urut berpengalaman menampal gambar-gambar 'nude' di serata ruang hinggakan di siling gambar mengugah nafsu. Ini juga tidak menaikkan syawatnya. Tukang Urut hairan, selalunya motor boleh hidup engin selepas melihat gambar dan mendapat khidmat urutan selama 3 hari. Ini tidak berlaku... Sungguh mengecewakan...


Sekitar 80an. - Tukang Urut Tenaga Batin - Ustaz Hadi sekeluarga sangat popular. Beliau menjelajahi seluruh Malaysia menawarkan perkhidmatan. Setiap bulan iklannya tersiar di dada akhbar. "Kini berada di Chow Kit Road, dijamin puas hati, wang dikembalikan.  Lalu Haji Anapi mengunjunginya dan memberi cengkeram sebanyak RM150 untuk urutan selama 3 kali berturut-turut. Selepas itu Tukang Urut bertanya ada perbezaankah? Haji Anapi cuma mengeleng-geleng kepala dan meminta wang dikembalikan. Tukang Urut tersohor hairan bangaimana boleh belaku sebegini rupa. Semua pelanggan yang mendapat rawatan akan mengangkat ibu jari, ok saja... Untuk meyakinkan tukang urut itu, Haji Anapi membawa isterinya memberi fakta sohih. "Memang 'kote' abang bermasaalah...



Setelah diteliti didapati urat besar di bawah 'anu'nya pendek. Lalu Haji Anapi menceritakan pengelamananya ketika berusia 7 tahun berkatan dengan Tok Mudin kampung. Tok Mudin ketika mengkatankan, menarik 'anu'nya panjang dan memotong lalu urat itu terpotong sekaligus. Selama tiga bulan saya terlantar sakit, 'anu' berdarah, katanya kepada Tukang Urut itu. Ini kes kronik katanya dan meminta maaf dan berkata itu saja yang termampu dirawatinya.


Bagi memastikan fakta itu ada kebenarnya beliau akan meneliti setiap kali Dr. mengkatankan kanak-kanak. Sekarang Dr. hanya memberi suntikan pelali dan akan mengunting tiga atau empat laluan lalu mengunting sekeliling kepala kote, begitu mudah dan tiada risiko, kata Haji Anapi lagi memberi penerangan.



Lalu kes ini dipanjangkan ke Dr. Ismail Thamby pakar kesuburan dan sakit tuan-puan. Dr. Ismail memberi cadangan supaya urat di bawah 'anu'nya di sambung. "Boleh berjuang kembali", kata Dr. itu selamba. Tetapi Haji ketika itu sudah berumur 60an dan mengidap kencing manis. Ini cukup mengusarkan kerana apabila berkudis sukar untuk sembuh. "Akibat terkena helaian daun lalang pun memakan masa untuk sembuh, kena berjemur", katanya hampa.


Sambil terlinang air mata Haji Anapi mengaku. Kebahagian bukanlah berpunca dari wang ringgit sebenarnya. Dia beruntung kerana dikurniakan seorang isteri yang memahami masalahnya. Tetapi seorang lelaki semakin berusia 'santan' semakin pekat. Semakin memuncak nafsu shawat, katanya mengaku. Keinginan syawatnya kian bergelora tapi apakan daya nak mendayung... walaupun 'menunggu keras' tetapi masih power berbanding 'keras menunggu... (lihat: Keras menunggu vs menunggu keras). Mendengar cerita temannya, beliau cukup tertekan. Setengah jam 'game' dan boleh sambung lagi berhenti meghisap rokok sekejap...

Satu pagi ketika sembahyang subuh di surau ini beliau menagis terisak-isak sebak mengenangkan nasibnya. Tok Iman hairan, khusuk betul bilal aku ni... Ujian yang berat dihadapinya. Kerana tidak dapat menanggung beban ujian itu lalu beliau menceritakan kepada saya dan seorang lagi kenalan bagi melepaskan gelodak masalahnya...


Beliau pesara dan pernah bekerja di Petronas. Kerana masalah 'anu' menyangkut perkerjaannya. Tiada keceriaan semasa berkerja dan memandang tugas sebagai beban. Rupa-rupanya masalah 'anu' ini menyebabkan keseluruhan kehidupan kekurangan 'aura'nya.

Health is wealth, pepatah Inggeris bermaksud kekayaan bermula daripada kesihatan yang baik. Tentu sekali ada kebenarnya. Justeru sama-samalah kita menjaga kurniaan Ilahi ini dari segenap aspek. Health is like money, we never have a true idea of its value until we lose it...



Wednesday, June 30, 2010

Demam bola di Johannesburg

Turut merasai keseronokan kejohanan Piala Dunia pertama dianjurkan di benua Afrika

AZHAR, Penulis di tengah kelayak tidak melepaskan peluang menyokong pasukan yang diminatinya.

IMPIAN melihat Piala Dunia secara langsung dan berada di dalam stadium bersama puluhan ribu penyokong dari seluruh dunia adalah impian penulis dan semua yang meminati arena sukan bola sepak.

Piala Dunia hanya empat tahun sekali tetapi pemain negara yang dihimpunkan adalah bertaraf antarabangsa dan di situlah gelanggang yang mempamerkan skil individu dan strategi terbaik dirancang.

Satu hari penulis dikejutkan dengan khabar gembira tak terkata, di mana penulis diberi peluang keemasan ke Johannesburg, Afrika Selatan oleh syarikat penulis bekerja iaitu The New Straits Times Press (Malaysia) Bhd. Penulis diberi tiket untuk menghadiri upacara pembuka tirai Piala Dunia dan perlawanan di antara Afrika Selatan menentang Mexico.

Peluang ini tidak akan disia-siakan penulis memandangkan ia hanya datang sekali seumur hidup. Penulis bertolak ke Johannesburg bersama seorang teman yang turut mendapat tiket ke sana.

Perjalanan pesawat dari Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur (KLIA) perlu transit terlebih dulu di Bangkok selama tiga jam sebelum berlepas ke Johannesburg, Afrika Selatan yang mana perjalanan mengambil masa lebih 11 jam.

Sekitar jalan ke stadium yang di penuhi bendera wc2010.

Walaupun keletihan kerana perjalanan jauh, namun bila dikenang kembali tiket Piala Dunia bernilai AS$300 (RM1,000) dan peluang keemasan diberi itu, terus hilang segala kepenatan sekelip mata.

Setibanya di Lapangan Terbang Antarabangsa Tambo, penulis diberi air tin Coca-Cola dengan ayat tertera ‘Welcome to South Africa, World Cup 2010’ sebagai tanda penghargaan kedatangan pengunjung.

Penulis tidak sampai hati untuk minum kerana ‘packaging’ tin yang cantik dan ia sangat sesuai dijadikan barang kenangan.

Cuaca di sini boleh dikatakan sejuk, dianggarkan 4 darjah Celsius pada waktu pagi, tengah hari dan petang, 10 darjah Celsius manakala malam boleh mencapai 0 darjah Celsius.

Perjalanan penulis dari lapangan terbang ke Hotel Grand Airport yang didiami penulis adalah kira-kira 15 minit. Penulis dikatakan bertuah kerana pihak hotel menyediakan van ‘shuttle’ untuk kemudahan tetamunya.

Ini kerana kemudahan awam di sini boleh dirumuskan agak lemah dan pelancong perlu lebih berhati-hati kerana bandar Johannesburg terkenal dengan kadar jenayah tinggi.

Sejurus tiba di hotel, penulis terus menyimpan bagasi dan keluar berjalan bersama teman untuk melihat suasana dan keadaan sekitar seawal jam 10 pagi.

Di sini penulis dapat melihat kedai dan perumahan didirikan agak teratur dan tersusun di samping kain rentang dan bendera negara yang digantung di setiap jalan.

Di luar stadium rancak peniaga memperagakan jualan wc2010.

Penulis juga melihat sekumpulan remaja kulit hitam mengambil peluang menjual bendera negara di tepi jalan dengan harga 240 Rand (RM102) dan beberapa cenderamata lain.

Ada antara mereka juga menari ala Afrika untuk mendapatkan tip daripada pemandu kereta yang lalu-lalang. Kesusahan rakyat di sini dapat dilihat dan diselami penulis. Penulis ada membeli lukisan hasil lakaran pelukis jalanan untuk dijadikan simpanan.

Kemudian penulis singgah seketika di sebuah kedai kopi untuk membeli minuman panas kerana cuaca terlalu sejuk. Penulis sempat bertanya selok-belok keadaan dan jalan di sini kepada wanita pengusaha kedai itu.

Penulis diberitahu, Stadium Soccer City (lokasi pembukaan) agak jauh dari hotel penginapan penulis iaitu mengambil masa 45 minit perjalanan. Penulis dinasihatkan memilih perkhidmatan van shuttle ke stadium dan elak menaiki teksi yang tidak dikenali kerana faktor keselamatan.

Difahamkan, kerajaan Afrika Selatan memberi cuti sekolah selama tiga minggu untuk mengelak kesesakan lalu lintas sepanjang Piala Dunia berlangsung.

Di sini juga buat pertama kali penulis dikejutkan dan diperkenalkan dengan bunyian-bunyian vuvuzela. Sungguh kuat bunyinya, malah boleh dikatakan sepanjang jalan bersahut-sahutan vuvuzela ditiup warga Afrika Selatan.

Ada pelbagai jenis vuvuzela dapat dilihat penulis; daripada jenis yang kecil hinggalah besar dan ada pelbagai warna juga corak.

Sedang penulis berjalan menuju ke pusat membeli-belah berdekatan, penulis ditegur penduduk sekitar yang lalu-lalang sambil mengatakan “My friend, we will beat your country” (Kawanku, kami akan tewaskan negara anda) dalam nada melawak.

Penulis terpinga-pinga sebentar sebelum menyedari baju sejuk yang dipakai tertera bendera negara Australia. Ketawa besar penulis dan teman.

Pusat membeli-belah di sini boleh dikatakan besar serta ramai pengawal keselamatan menjaga setiap penjuru di dalamnya. Ini mungkin untuk memperketatkan keselamatan kerana ramai pengunjung dari luar negara.

Pusat membeli-belah ini dikenali sebagai East Rand Mall. Peniaga di sini sangat ramah, malah memberi layanan baik kepada penulis dan teman. Di sini penulis membeli beberapa cenderamata, termasuk vuvuzela, untuk dibawa pulang.

Penulis dan teman juga tidak lupa membeli jersi Afrika Selatan dan bendera memandangkan kami berdua sepakat menyokong pihak tuan rumah. Sedang asyik menjamu mata, penulis terlihat sejenis topi kontraktor yang diubah suai bentuknya untuk dipakai sempena Piala Dunia.

Tanpa disedari, masa berlalu dengan pantas dan hari mulai senja, menyebabkan penulis pulang ke hotel untuk berehat. Di hotel, penulis melihat ramai pelancong dari luar negara seperti Brazil, Argentina dan Mexico duduk berborak semeja. Riuh rendah melihat gelagat mereka. Penulis berpeluang untuk turut serta dengan duduk semeja.

Setiap mereka memperkatakan kekuatan pasukan negara kelahiran. Bagi Argentina mereka mempunyai tonggak utama iaitu Lionel Messi, penyokong Brazil percaya pasukan mereka mampu merangkul Piala Dunia, bagi Mexico pula mereka yakin dengan barisan pasukannya manakala Afrika Selatan mempunyai jurulatih bagus dan berpengalaman.

Kelakar bila berada di samping mereka, tetapi itulah ertinya semangat negarawan dan fanatik bola. Penulis ada memberitahu bahawa dalam perlawanan pembukaan di antara Afrika Selatan menentang Mexico, seorang daripada pengadilnya (pengadil simpanan) dari Malaysia.

Mereka terkejut lalu berkata “It’s better be good” (lebih baik jadi bagus -merujuk pengadilan perlawanan) dalam nada gurauan. Penulis juga berpeluang bertukar kad, malah penyokong Brazil, Mr Camargo mengundang penulis tinggal di rumah mereka apabila berlangsungnya Piala Dunia di Brazil.

Hari dinantikan penulis untuk ke Stadium Soccer City sudah tiba. Seawal jam 8 pagi, penulis diberitahu oleh pihak hotel untuk menaiki van shuttle berbayar dari Lapangan Terbang Tambo ke tempat bernama Westgates.

Dari Westgate, penulis bertukar kenderaan menaiki bas awam terus ke stadium itu. Di dalam bas, penulis ditegur mesra oleh penduduk Afrika Selatan sebagai ‘My Brother’ kerana memakai jersi kebangsaan mereka.

Mereka terharu dengan sokongan yang kami beri. Bas yang penulis naiki penuh dengan penyokong pasukan tuan rumah dan ia sangat menghiburkan.

Setibanya di stadium, penulis antara terawal sampai dan tidak perlu beratur panjang. Penulis kagum melihat pemandangan seni bina stadium yang mampu memuatkan seramai 94,700 penonton. Suasana sekeliling riuh rendah dengan sorakan peminat fanatik selepas pintu pagar stadium dibuka pada jam 10 pagi. Penonton perlu melalui pengimbas sekuriti terlebih dulu sebelum masuk.

Gadis Afrika yang malu-malu di depan kemera.

Ketika di pekarangan stadium, penulis melihat ramai penonton dari pelbagai negara turut hadir dalam perasmian sukan berprestij ini. Ada yang hadir lengkap dengan bendera di badan, topi kontraktor/ bola serta penonton asyik menyanyi sambil menari, manakala sebahagiannya pula meniup vuvuzela sekuat hati.

Penulis tertarik melihat pancaragam yang membawa pelbagai alat muzik unik. Di sini juga penonton dihiburkan dengan gaya tari patung besar yang dikawal oleh jurumudinya. Penulis sempat bergambar kenang-kenangan bersama patung unik dan penyokong dari pelbagai negara.


Suasana itu umpama pesta besar-besaran dan kedengaran jeritan ‘Bafana bafana’ dari penyokong Afrika Selatan yang bermaksud pemain lelaki.

Bagi penyokong Mexico mereka tidak mahu kalah daripada segi pemakaian, ada yang memakai topeng gusti dan menconteng muka untuk meraikan pasukan negara. Malah mereka memakai topi besar Mexico yang cantik dan menarik.

Keadaan di dalam stadium dikawal rapi oleh pengawal keselamatan. Stadium bergema dengan ribuan tiupan vuvuzela ketika perasmian yang meriah dengan disusuli jet pejuang melintasi ruang atas stadium, selain persembahan pelbagai tarian unik Afrika.

Perlawanan pembukaan antara Afrika Selatan menentang Mexico berlangsung sengit dengan sorakan kuat dari seluruh isi stadium.

Penulis berasa bangga kerana melihat pengadil Malaysia (Subkhiddin Mohd Salleh) ketika perlawanan itu. Tanpa berlengah, penulis berkesempatan merakam suasana berharga itu menggunakan kamera video untuk tatapan di kemudian hari.
Shakira Waka Waka lyrics Shakira released "Waka Waka" as the FIFA World Cup 2010 

People are raising
Their Expectations
Go on and feed them
This is your moment
No hesitations

Today's your day
I feel it
You paved the way
Believe it

If you get down
Get up Oh oh...
When you get down
Get up eh eh...

Tsamina mina zangalewa
Anawa aa
This time for Africa

Tsamina mina eh eh
Waka Waka eh eh

Tsamina mina zangalewa
Anawa aa

Tsamina mina eh eh
Waka Waka eh eh
Tsamina mina zangalewa
This time for Africa.

Penulis bersyukur kerana diberi peluang sebegini kerana impian yang diidam-idamkan tercapai jua. Walaupun tempoh percutian singkat, pengalaman ke Piala Dunia 2010 di Afrika Selatan pasti menjadi memori indah yang sukar dilupakan sepanjang hayat.
Oleh AHMAD AZHAR MOHAMAD NOR
aazhar@nstp.com.my


Disiarkan di Metro Ahad 27 Jun 2010 dalam Ruangan Ekspresi.


Monday, June 14, 2010

Terima kasih Mak

Cerita ini datang dari email seorang kawan yang berasal dari tanah Felda Jenderak Utara. Saya mengalir air mata membacanya... Cerita dari kawan lain, katanya. Berkebetulan Pak Najib, Perdana Menteri sedang ingin mengubah nasib para penorka Felda. Go Glokal... Jadi molek bebenorlah ditampilkan cerita pendek ini untuk menjadi pedoman kita di hari muka.

...........................................

Kalau nak kira Mak aku la harta yang paling mahal, palig berharga, tak de nilai yang boleh disamakan dengannya. Aku cukup rapat ngan Mak aku, dia lah yang tahu dan ambil tahu kehendak anak-anaknya. Cukup memahami...



Abah aku orangnya agak garang masa kami kecik-kecik dulu, pernah kami kena pelangkung dengan dia sebab lambat mandi pagi nak p sekolah. sejak hari tu aku dah kurang sket ngan abah. Apa-apa masalah aku ngadu ngan mak. Mak laa tempat aku bercerita suka duka, mintak tolong buat keja sekolah. Mintak duit belanja. Kena buli ngan kawan, semuanya Mak. Ngan abah, jangan kata nak mintak, nak bersembang pun tak berani.

Abah pepagi lepas hantar kitorang p sekolah dia p ladang, tengah hari atau petang baru balik. Abah akan rehat kekadang tidur kat pangkin bawah pokok moktan tepi rumah.

Macam tu la abah hari-hari, kami jarang dapat dengar suara dia, tapi kalau dia dah bukak mulut memang kena.
Masa tu kekadang aku rasa ngapa la aku ada abah, kalau ada mak je kan bagus. Tapi mungkin jugak Abah jadi gitu sebab keadaan hidup kami, kami dulu org susah abah hanya peneroka felda, kerja teruk tapi pendapatan tak seberapa. Untuk tampung perbelanjaan keluarga dan belanja sekolah kami, Mak buat nasik lemak ngan kuih tepung bungkus.

Pukul 5 pagi mak dah bangun bungkus nasik. Pepagi lepas hantar kitorang p skolah abah singgah letak nasik lemak ngan tepung bungkus kat kedai makan tepi sekolah. Masa tu nasik lemak sebungkus Abah jual 30 sen kuih tepung bungkus 15 sen. Kekadang tu aku bawak gak 2, 3 bungkus nasik lemak jual kat kawan sekelas dapat duit belanja lebih hari tu.

Aku dpat duk ngan mak sampai tingkatan 3, pastu aku masuk asrama Vokesional Temerloh. Tapi tetiap minggu balik kampung, sebab nak makan masakan mak, keras tengkuk aku duk makan nasik kawah, ikan jeket ngan sawi balak kat asrama.

Petang Jumaat balik kampung sampai umah terus cari nasik. Mak setiap jumaat dia dah tau, dia akan goreng ikan plaklin (ikan temenung), sayur togeh, ulam togeh ngan kacang botol, sambal belacan lada besar. tu je favored aku, Ada set tu... mamang makan tak ingat punya. Kekadang tu mak masak kari ayam cair. Kalau kena yang tu, sehari 3, 4 kali ulang makan nasik.

Duk asrama 2 taun lepas SPM aku kerja sementara kat Tekam Resort, nama je resort sebenarnya aku kerja dalam ladang gak banci pokok. Gaji RM400. Tu la pendapatan pertama hasil titik peluh aku sendiri. Hari ambik gaji tu seronok bukan main macam-macam dah plan nak beli barang.

Benda yang paling aku teringan masa tu, pancing guna mesin. Dapat duit terus p pekan beli, ingat lagi... harga pancing tu RM75 satu set. Balik rumah petang tu duit lebih bagi kat mak, sebab aku dah janji nak bagi duit pertama aku kat mak, bayar balik duit minyak moto yang aku mintak kat dia tetiap ari p kerja. menitik air mata mak bila dia pegang duit aku bagi tu. Aku ingat lagi masa tu dia kata "ni bukan duit minyak moto, ni duit kerja anak ma, alhamdullillah dapat dah ma merasa duit anak-anak".

Aku kerja tak lama, aku dapat surat tawaran p UITM (masa tu masih ITM) Shah Alam jurusan elektrik panggilan pertama. masa tu aku baru balik keja, siap mandi, pastu makan. mak masak sedap tengah hari tu. Tengah makan mak cakap "haa.... makan puas-puas, nanti lambat pulak dapat makan macam ni", aku tanya ngapa. Mak kata ada surat kat depan. Dan dan aku p ambik baca. Melompat aku masa tu. Aku tunjuk kat mak. Dia kata dia dah baca tadi. Berair mata mak masa tu, kata dia... lepas dah anak ma 2 orang, tinggal 2 lagi tu tak tau macam mna.

Perbelanjaan aku masuk ITM masa tu abg sulung aku tanggung. Masa tu dia di Jepun study dan buat kerja part time jadi DJ.

Masa aku part 4, mak bersalin adik perempuan. Kelahiran paling gembira bagi keluarga kami. Sebab sebelum ni kami 4 beradik lalaki. Abah la orang paling gembira dah lama dia nak anak perempuan. Adik perempuan ni jugak telah buat perubahan pada diri abah. Abah dah tak macam dulu. Sesekali aku balik, abah, aku tengok abah yang mengasuh adik lebih dari mak. Syukur pda Tuhan harap adik tak merasa seperti apa yang kami rasa dulu.

Ssetahun lepas adik lahir mak sakit. Tapi tak de la teruk sangat, cuma p klinik je. Lepas sebulan lebih sakit mak tak sembuh. Abah bawak pegi pada pakar kat hospital Mentakab. Diarang ambik semple darah.

Lepas seminggu diorang panggil p hospital semula, dah dapat keputusan. Ya Allah, mak disahkan kena barah payu dara. Doktor kata, untuk selamat mak kena operate selewat-lewatnya dalam tempoh sebulan.

Bermula dari hari tu kami sekeluarga tak senang duduk terutama abah. Merata dia cari tempat untuk berubat, sebab kalau boleh kami tak nak mak di operate. Mak tetiap hari menangis, bukan sebab sakit, tapi sebab dia risukan adik perempuan yg masih kecik, apa nasib adik bila dia tak de nanti. Aku cukup tak tak tahan bila setiap kali mak tinggal pesan. "mie... nak bancuh susu adik bubuh susu 2 sudu je. Mie.... kain batik ma ada 3 lai yang baru dalam almari, nanti orang datang bukak ambik". Air mata memang tak leh tahan.

Sampai masa mak terpaksa operate jugak. Doktor kate kuman kanser tu dah merebak ke paru-paru. Masa tu aku ambik cuti seminggu dengan dekan. Balik kampung kena jaga adik.

Lepas operate mak dah mula jadi lemah kesian sangat aku tengok doktor nak buat kemo, tapi tak boleh sebab badan mak trlampau lemah. Lepas 2 minggu Mak kat spital. Dia dah beransur baik. Abah bawak balik. Mak sihat kat umah, tapi tak sepenuhnya, makan masih berpantang. Mak boleh berjalan, boleh buat kerja rumah macam biasa.

Tapi tak lama, dalam sebulan lebih lepas tu mak pengsan tiba-tiba. Abah bawak p hospital jengka. Bermula hari tu...keadaan mak makin hari, makin teruk. Seminggu mak kat spital. Kemudian doktor bagi balik, keadaan mak elok sket, tapi mak dah tak boleh berjalan masa tu. Kena guna kerusi roda. 2 hari je mak sempat duk umah, pas tu abah terpakasa bawak mak p hospital semula, sebab keadaan mak terlalu lemah, mata tak bleh bukak, dah tak bleh bercakap, mak tak makan sejak balik umah. Masuk makanan mak muntah.

Doktor kata penyakit mak dah teruk, kuman dah merebak ke paru-paru dan hati. Sebab tu mak tak boleh makan. Selama di spital mak hidup dengan air dan ubat saja. Sayunya aku tengok muke mak dah cengkung, nafas tercungap-cungap. tapi masa tu mak boleh bercakap.

Satu yang aku amat kagum dengan mak, walaupun dia menderita sakit. Tak pernah dia sebut yang dia sakit. Kami berbual macam biasa. Macam tak de apa-apa boleh buat lawak, gelak lagi. Walhal aku tau yang dia menanggung sakit yang amat sangat.

Doktr ada terangkan pada kami adik beradik macam mana nak jaga org sakit barah. Doktor kata penyakit ni panas, lebih panas dari suhu bila kita demam, kemudian semua sendi satu badan akan sakit, perut rasa lapar tapi tak boleh makan. penglihatan akan kabur, di sebabkan paru-paru mak dh rosak, bila dia bernafas dia akan rasa sakit.

Seksanya mak, tapi dia tak tunjuk kesakitan dia pada anak-anak. Cuma bila dia tengok adik, dia akan menangis. Aku pun sama akan ikut menangis bila tengok mak peluk adik.

Semakin hari keadaan mak semakin teruk .... aku ambik keputusan untuk cuti satu sem. Abg di Jepun pun balik.
Hati mak dah mula membengkak. Perut dia buncit macam di pam. Berkilat dan boleh nampak urat. Mata mak dah tak terang, bila dia tengok satu-satu benda, dia akan nampak seperti ada benda macam semut tengah merayap. Dan masa tu juga pemikiran mak dah tak berapa normal. Dia tak kenal dah orang yg pegi melawat dia, kecuali kali anak-anak dia. Ada satu masa, aku tengah urut tangan dia, dia sapu kepala aku macam ada benda atas kepala aku, aku tanya kenapa. Mak kata ada habuk penuh atas kepala aku jadi dia nak sapu buang. Masa tu jugak merambu air mata aku. Walaupun dia menderita sakit, dia masih semangat menjaga kebajikan dan kebersihan anak dia.

Hampir 3 bulan mak kat spital jengka, dan selama tu la kami sekeluarga berumah di sana. Semua misi, doktor dah kenal. Selama tu jugalah kami adik beradik jaga mak, urut dia, bagi makan ubat, mandikan dia, tukarkan baju dan segalnya walaupun kami lelaki jururawat kat situ dah tak kesah. Memulanya mereka memang tak bagi orang lelaki masuk wad wanita lepas waktu melawat. Kami jumpa doktor dan ketua dia jururawat, mintak kebenaran sebab kami tak de adik-beradik pompuan kemudian mak perlukan org tunggu 24 jam, sebab bila mak kejang kena ada org urut dia dan ni lah saja peluang yang kami ada nak balas jasa Mak sementara hayatnya masih ada.

Akhirnya Mak kami bawak balik ke umah. Sebab Mak kate dia tak nak mati di hospital, dia nak mati di rumah sendiri, nak tengok anak-anak dia suami dia. Mintak ngan doktor, doktor benarkan. doktor kata mak dah tak de harapan.

Bila mak sampai rumah. Suatu keajaban berlaku, mak mintak makan, kemudian ingatan dia normal semula. cuma mata dia ja masih kelabu. Dia makan, kami bagi semua makanan yang dia suka, apa yang dia sebut kami cari. Kami ambik semua baju baru mak kami pakaikan pada dia. Mak sembang ngan semua orang, mintak maaf ngan semua. Mak terpaksa baring mengiring, sebab perut dia smakin membesar.

Lebih kurang seminggu mak kat rumah. Mak nazak. Hari tu pagi sabtu. Nafas Mak tersekat-sekat... masa tu Mak dah dak boleh bercakap, suara dia keluar amat perlahan. Kita kena letak telinga kat mulut dia baru dengar.

Tengah hari tu kami dah tak sampai hati lagi tengok mak dalam keadaan tu, seksa sangat, umpama ikan dilempar ke darat. Kami sekeluarga berbincang. Tanya pendapat orang tua dan buat keputusan, agaknya hari ni sampailah masa tamatnya penderitaan mak sekian lama. Kami dah tak sanggup tengok mak terseksa lebih lama. Kami adik-beradik dan abah pegi pada mak. Kami mintak ampun, mintak maaf dari hujung rambut sampai hujung kaki, mintak halal makan minum kami, mintak halal air susu yang kami minum. "Ma... Emie mintak ampun, mintak maaf segala dosa Emie pada ma, dari hujung rambut sampai hujung kaki. Emie mintak halal makan minum Emie selama ni, Emie mintak halal air susu yang Emie minum", banyak lagi aku nak sebut pada Mak tapi tak terkeluar dari mulut. Ya Allah kenapalah jadi macam ni. kami kucup dahi Mak.... kami cium tapak kaki mak.

Air mata Mak mangalir. Kami letak adik tepi Mak. Bagi Mak cium adik. Sayunya aku tengok. Air mata Mak mengalir bila tengok adik. Kesian adik lepas ni dia dah tak dapat jumpa Mak. Tak dapat merase kasih sayang Mak. Mak bisikkan sesuatu pada Abah. Air mata abah mengalir. Nilah seumur hidup aku nampak abah menangis. Abah kucup dahi Mak.
Kemudian dengan amat terpaksa kami terlentangkan Mak. Aku terpaksa, kami terpaksa. Kami syangkan Mak. Tak nak seksa mak.
Tak lama mak sesak nafas. Abah ajar mak mengucap.Allahhuakbar seksanya menuju kematian. Innalillahiwainnahiro-jiun..... Ibu tercinta pergi buat selamanya.........

Maaf, setakat ini sahaja sanggup saya tulis kisah ini..... linangan air mata dan Al-Fatihah sebagai noktahnya.

---------------------
INGAT.... IBU KANDUNG HANYA SEORANG SAHAJA DI DUNIA INI, JIKA TIADA. MAKA TIADALAH GANTINYA. SYURGA ITU DIBAWAH TELAPAK KAKI IBU.
KEPADA MEREKA YANG MASIH MEMPUNYAI PELUANG.... AMBILLAH PELUANG INI, CIUM TANGAN IBU MINTAK AMPUN. JANGAN TUNGGU HARI RAYA JE...TAKUT TAK SEMPAT.
AKU... HANYA MAMPU MENGUCUP BATU NISAN MAK DI PAGI SYAWAL.
---------------------
Bila makan kuih tepung bungkus ... aku akan ceritakan pada wife aku, 'sebab kuih ni la abg boleh pegi sekolah dan kuih ni lah yang membesarkan abang adik beradik...
...........................
Assalamualaikum.


Tak pasti lak kisah benar ke dak..Nampak macam benar. Yang menarik tu kisah datang dari tempat kita...


Yang penting pengajaran yg patut diceduk dari kisah tersebut...baik kita sebagai anak atau ibu bapa. Koi dah 2 kali meleleh airmata membaca cerita nih..


...........................


- ini cerita benar ke?.... tanya saya.

...........................

Gambar/ilustrasi sekadar hiasan.
Photo/illustration for display purposes.