ads

Thursday, August 13, 2009

Hidup & Mati bermatlamat


Kisah 1/Rujuk kepada Ustaz Wan Sohor Bani Leman

Seorang teman dalam perjalanan menuju ke desinasinya melalui sebuah tanah perkuburan. Kuasa Allah, tidak semena-mena telah dibukakan hijab oleh Allah dapat melihat apa yang tidak dapat dilihat oleh manusia.

Dia dapat melihat mayat di salah sebuah kubur dipanggang oleh Malaikat yang besar. Api menyala membuak-buak membakar mayat itu hinggakan menjadi merah dan hitam legam. Kemudian mayat itu elok kembali dan dibakar berulang-ulang menjadi merah dan hitam legam kembali. Begitulah seterusnya berulang-ulang. Jeritan dan pekikan tidak dapat disembunyikan lagi hinggakan binatang yang ada di tempat itu tidak sanggup mendengarnya.

Teman itu terkaku, tersentak dengan kejadian itu. Lama dia termenung dan berfikir lalu menelifon Ustaz Wan Sohor Bani Leman bertanyakan punca sebenarnya. Adakah angkara iblis syaitan yang menyesatkan.

"Anta bertuah, itu adalah kejadian benar-benar belaka...", kata Ustaz Wan Sohor Bani Leman. Itu adalah akibat memperlekehkan sembahyang.

Kesimpulannya kita janganlah tinggal sembahyang sewenang-wenangnya. Kita hendaklah merasa takut di dunia lagi akibat perbuatan kita, nasihat Ustaz Wan Sohor Bani Leman kepada temannya itu.

Kisah 2/Rujuk kepada Ustaz Wan Sohor Bani Leman

Melihat jenazah dibawa ke kubur oleh orang yang mengusungnya. Teman itu dapat melihat mayat itu menjerit dan meronta-ronta. Mayat itu tidak mahu diusung ke tanah perkuburan. Dia meronta-ronta, terpekit-terlolong tetapi tidak diketahui oleh pengusungnya. Mayat itu sudah tahu yang dia akan diseksa dikuburan nanti. Dia sudah melihat gambaran itu. Dia menjadi teramat takut diseksa kerana sudah nampak malikatul-maut menanti kedatangannya.

Teman itu terpaku melihat kejadian aneh itu. Lalu meraba-raba muka dan mengagak dia bermimpi. Lantas menalifon Ustaz Wan Sohor Bani Leman, meminta buah fikirannya. "Anta bertuah, itu adalah kejadian benar-benar belaka...", kata Ustaz Wan Sohor Bani Leman. Itu adalah akibat memperlekehkan sembahyang.

Kesimpulannya kita janganlah tinggal sembahyang sewenang-wenangnya. Hendaklah merasa takut di dunia lagi akibat perbuatan kita, nasihat Ustaz Wan Sohor Bani Leman kepada temannya itu.

Antara nasihat Ustaz
• Buatlah sesuatu perkara itu dan tinggalkan sesuatu perkara itu kerana Allah. Bertaqwalah pada Allah dan hendaklah kita mati sebenar-benar kerana Islam;
• Akidah sama maknanya dengan iman. Ia juga mengandungi makna Islam, tauhid, kepercayaan kepada syariat dan undang-undang Allah.
• Akidah juga adalah akal dan pemikiran mengenali Allah taala, tanpa ada perasaan was-was atau syak wasangka dengan mengenali Allah. Ia juga akan mengikat hubungan dengan Allah dan menafikan hubungan yang lain iaitu “kufur”.
• Semua perkara-perkara yang asas atau perkara yang mutlak (perkara yang tidak berubah) dalam hidup kita ini semuanya telah ditentukan oleh Allah taala. Ia juga berkaitan dengan kepercayaan kepada syariat dan undang-undang Allah;
• Sebagai contoh perkara yang mutlak ialah seperti membina masjid – apabila mendirikan sebuah masjid itu ianya mestilah dibina menghadap kiblat, maka inilah yang dipanggil perkara mutlak, perkara yang tidak boleh diubah. Perkara yang boleh diubah ialah kita mengubah reka bentuknya saja yakni mengikut kesesuaian Islam.
• Biarlah dunia berubah, tetapi ugama jangan sekali kali diubah;
• Menerima hukum dan undang undang Allah adalah satu akidah. Perkara yang halal jangan dicampurkan dengan perkara yang haram;
• Islam mengajak kita hidup dalam lingkungan pahala dan menolak lingkungan dosa, buang saja perkara perkara yang bertentangan dengan hukum Allah;
• Biarlah dunia maju dan semoden mana sekalipun, undang-undang Islam tetap tidak boleh diubah maupun dipinda. Makanan yang haram tetap haram dan jangan sekali kita menghalalkannya;
• Perkara yang menyebabkan akidah umat Islam lemah pada zaman ini kerana:-
1. Kita berfikiran selain dari pemikiran Islan itu sendiri;
2. Nafsu telah melencong dari landasan landasan Islam;
3. Kita lemah dan sekadar mengikut saja dan menurut saja. Kita sudah tidak ada pendirian. (Menyerah diri pada kezaliman adalah fasikh).


- Ceramah Ramadhan dari Ustaz Wan Sohor Bani Leman,
penceramah bebas dan pensyarah di UIAM, Kuala Lumpur.

1 comment:

Qomisun said...

aslmkm.. mohon copy artikel ni utk manfaat bsame.. tq.