ads

Sunday, November 6, 2016

Kisah Raja dipotong kaki...




Raja silam dikutip dari Google 

Kisah Raja dipotong kaki
Akibat memakan ikan besar...





Alkisah, Raja dan Rakyat berpisah tiada, saling kait mengait. Siapa rakyat? Siapa Raja?. Ini kisah sebenarnya, Rakyat menjadi Raja dan Raja hilang pengaruh (dinyahkan oleh rakyat) menjadi Rakyat kembali atau melarikan diri membuat penempatan baru dan akhirnya pupus. 


Di zaman penjajahan British, oleh kerana mereka boleh menaik atau menurunkan Raja, maka Raja menerima nasihat pemerintah kolonial. (http://www.keadilandaily.com/bukti-penghinaan-umno-terhadap-raja-raja-melayu/). Sebelum kedatangan British, Institusi Raja adalah nadi dan nyawa kepada sistem pentadbiran politik, ekonomi dan sosio-ekonomi Kerajaan Melayu. Mana-mana Raja yang menentang semudah itu British menyahkan dari istana sehelai sepinggang, menjadi rakyat kembali. Bendahara atau orang yang berpengaruh dengan British akan dinobatkan sebagai Raja. 

Sistem pemerintahan lama negeri-negeri Melayu adalah sistem feudal di mana Raja berkuasa penuh tanpa Perlembagaan yang ditulis. Sistem feudal ini ditentukan oleh adat yang sering dimanipulasikan dengan sewenang-wenangnya oleh pihak berkuasa. Jika pihak yang berkuasa melampaui adat, pegawai- pegawai istana atau rakyat sukar untuk menegur dan membuat sebarang dakwaan. Tetapi apabila keadaan menjadi terlalu buruk, kemungkinannya ialah adat diketepikan dan pemberontakan berlaku. Tetapi cara ini tetap membawa kesan yang buruk tanpa menjamin bahawa pemberontakan akan memperbaiki keadaan. (http://www.keadilandaily.com/bukti-penghinaan-umno-terhadap-raja-raja-melayu/)

Benarlah kata Hang Tuah, Tak Melayu Hilang di dunia, dan bukannya Hang Tuah berkata Tak Raja Melayu Hilang di Dunia?.



Alkisah, mungkin berlaku, katakan abad ke 15 di serambi Mekah, Aceh tentunya. Seorang nelayan yang menanggung keluarga dari hasil tangkapan ikan hanya bersenjatakan sebuah perahu usang dan jala bertampal. Kais pagi makan pagi kais petang makan malam.

Malangnya sejak akhir-akhir ini tangkapan ikan semakin berkurangan. Ikan dah pupus ke?.

Dia hanya menggunakan jala, mengaruk air dan menebarkannya dengan harapan akan ada ikan yang tersangkut.

Beberapa kali dikumpulkan kudrat untuk menjala, razeki buatnya masih samar. Begitulah beberapa hari kebelakangan ini tetapi tidak berputus asa. Dia mempunyai kesabaran tinggi dan bertekad untuk meningkatkan lagi usahanya.

Pada suatu hari yang damai, dia mengaruk air lagi di pantai, menebar jala dengan harapan ada ikan yang tersangkut. Selalunya bila air pasang ikan banyak berpeleseran.

Beberapa kali dicuba, namun seekor pun tidak lekat dijaring. Apalah nasib  ku, fikirnya. Ada juga perancangan untuk berperahu dan menjala ke tengah lautan tetapi terpaksa dipendamkan saja memikirkan kudratnya yang semakin hilang dimamah usia. 

Namun, dia tetap mencuba juga dengan longlai dan penuh harapan. Seperti sebuah kisah dalam filem The old man and the sea berdasarkan sebuah buku karya Ernest Hamingway lakunan Anthony Quinn. 



Di suatu pagi di subuh bolong seperti biasa dia menjala, ditakdirkan seekor ikan besar terperangkap dalam jalanya. Ikan itu meronta-ronta cuba melepaskan diri antara jala yang bertampal.

Alangkah gembiranya orang tua ini melihat ikan sebesar itu. Itulah kali pertama dia melawan desahan ikan dijalanya. Tiba-tiba kekuatannya bertambah dek rempuhan ikan dan akhirnya berjaya juga mendaratkannya.

Sambil menarik ikan tersebut dengan bangga, dia pun membayangkan apa yang akan dilakukan dengan ikan itu.

* Akan aku beri makan kepada keluargaku sehingga kenyang. 

* Kepada jiranku juga harus diberikan. 

* Selebihnya barulah aku jualkan. 

Demikian seorang marhaen merencanakan apa yang akan dibuatnya terhadap ikan itu nanti. Razeki yang begitu sukar diperolehi harus dihitung secara teliti, fikirnya.

Malangnya, perkara yang sukar dibau. Ketika itu menyingah orang menunggang kuda, seorang Raja dengan Pengawalnya. Kemungkinan balik dari berburu tetapi tiada tanda-tanda membawa hasil buruan, fikir nelayan itu. Raja itu sangat tertarik melihat ikan besar yang baru diperolehi nelayan itu. Sambil mengetip jari, diarahkan pengawalnya mendapatkan ikan tersebut. 

Sudah tentu nelayan itu sangat keberatan memikirkan untung nasibnya. Perancangannya musnah sekelip mata. Alangkah hampanya dia, lemah longlai segala urat dibadannya semacam ditarik dikeluar secara paksa.

Dia pun merayu supaya diberi ganjaran setelah merasakan tidak dapat lagi mempertahankan haknya dari dirampas. 

Dengan angkuh pengawal itu menyentak ikan darinya dan mengatakan raja tidak akan membayar harga daripada apa yang dikehendakinya. Kamu hanya rakyat dibawah jajahannya, jelas pengawal itu. Maka, ikan itupun beralih tangan. 

Bergenang air mata dan tak mampu berbuat apa-apa. Nelayan itu melihat ikannya diseret dan dibawa pergi oleh Sang Pengawal Raja.

Haknya dirampas. Kepada siapa hendak dia mengadu?. Hanya kepada Allah Tuhan yang satu. Dia pun menadahkan tangan dan berdoa.

Sementara Raja, dengan senang hati kerana mendapat seekor ikan besar lantas disuruhnya tukang masak istana segera memasaknya. Barangkali masakan 3 rasa kalau masakan ala Thailand.

Disurahkan oleh yang empunya cerita. Dek kerana lahapnya seorang raja ikan besar itu dibahamnya tanpa mempelawa sesiapa. Barangkali kuching manjanya pun diarahkan dayang memegangnya.

Beberapa hari berlalu keadaan seperti biasa. Raja berjumpa dengan pembesar-pembesar dan membuat beberapa resolusi untuk negara. Malangnya, keadaan Raja agak berubah setelah makan ikan itu. Raja dijangkiti satu penyakit aneh. 'Nak dikata kudis bukan kudis, nak dikatakan terkena duri belum bernanah'. Penyakit itu pada mulanya hanya berupa bengkak pada ibu jarinya. 

Bengkak itu disertai dengan sakit mencucuk yang sangat mengganggu keselesaannya. Lama-lama mula bernanah dan berair. 

Tabib istana dipanggil dan setelah dicermati, dia menasihatkan supaya ibu jari kaki raja itu dipotong.

Raja enggan menerima nasihat Tabib Istana dan disuruh carikan ubat untuk sakitnya. Akar kayu atau harba tentunya. Namun ubat tidak menunjukkan kesan untuk sembuh walau bermacam ikhtiar diusahakan. 

Beberapa hari kemudian, Tabib Istana yang merawatnya memberitahu bahawa penyakit itu telah merebak hingga ke buku lali. Kakinya disarankan dipotong supaya penyakit tidak merebak ke atas. "Terpaksa dipotong, penyakit ini akan merebak hingga ke peha,Tuanku", nasihat Tabib Istana.

Raja masih enggan menenerima nasihat tersebut kerana memikirkan akan kehilangan kaki. "Aku akan menjadi cacat, reputasi sebagai pemerintah akan musnah', fikirnya. 

Dia memerintahkan agar dicari Tabib lain yang lebih handal. Seorang Tabib dari luar negara barangkali dari Cina di bawa mengadap. 

Setelah melihat penyakit di kaki raja, dia pun memberitahu bahawa penyakit di kaki raja itu telah merebak hingga ke betis. Kalau tidak dipotong betis, ia akan merebak terus. barangkali separuh badan.

Ketika itu, akurlah Sang Raja segala kelemahan manusia. Lantas betisnya itu pun dipotong. Raja sangat sedih atas kehilangan betisnya. Namun, kesedihannya tidak tamat di situ. Dia cuba mencari punca mungkin dari kesan memburunya di hutan tebal.

Dalam keadaan sugul kerana kehilangan kakinya, tiba-tiba negerinya dilanda gempa. Harta benda dan jiwa banyak yang musnah. Keadaan ini membuatkan Raja sangat hairan. Pelbagai musibah dalam masa yang singkat. Apa yang tidak kena?, menung raja.

Lalu, raja memanggil seorang ulama dan bertanyakan maksud di sebalik semua musibah yang menimpanya itu. Itulah sifat manusia akhirnya kembali kepada fitrah.

"Tuanku telah menzalimi seseorang", sela ulama itu membuat rumusan.

"Seingat beta, tidak pernah beta zalimi sesiapa", ujar raja. Pembelot cuba membunuh seorang Raja mungkin ada...

"Cuba Tuanku ingat betul-betul, pernahkah tuanku zalimi seseorang?", ulama itu tetap dengan rumusannya.


Beberapa kali dicuba, namun seekor pun tidak lekat dijaring. Apalah nasib  ku ini?

...........................................

Maka, ketika mengimbau kembali apa yang telah dilakukannya, Raja pun teringat perihal ikan yang dirampasnya dari seorang nelayan tua. 

Ketika dia merampas ikan itu, dia tidak merasakan itu satu kezaliman. Seorang Raja mempunyai kekebalan dalam apa jua tindakan.

"Apalah harganya seekor ikan?", tanya Sang Raja. "Perkara kecil di mata tuanku adalah besar di mata nelayan itu", ulama itu mengingatkan.

Raja itu memerintahkan agar nelayan itu dicari dan dibawa mengadapnya. Dalam masa yang singkat nelayan dapat ditemui.

"Apa yang telah kamu lakukan setelah ikanmu beta rampas?", tanya Raja kepada nelayan itu.

"Saya tidak lakukan apa-apa", jawab nelayan ketakutan. "Ceritakan terus terang, kamu tidak akan beta apa-apakan", Raja memujuk dan menenangkan nelayan yang ketakutan dan berjanji tidak akan menghukumnya.

Akhirnya nelayan itu pun berkata, "Setelah ikan itu tuanku rampas, saya hanya mampu berdoa...". "Apa doa kamu?", soal raja dengan lagak angkuh dengan mata melotot sambil bercekap pinggang.

Nelayan pun berkata sambil tergagap-gagap, sekajap berbahasa saya, sekejap aku dan sekejap patik dengan Rajanya. Nelayan tua itu tidak sempat belajar adat istiadat istana dek kerana tergesa-gesa. "Patik hadapkan wajahku kepada Allah dan berkata, “Ya Allah, sesungguhnya dia telah memperlihatkan kekuasaannya atas ku. Maka tunjukkanlah Kekuasaan Mu ke atasnya”, kata Nelayan tua itu berterus terang dan dia tidak memperdulikan lagi nada pertuturannya dengan Raja. "Perduli apa aku, dengan Pencipta pun kita berbahasa Aku, fikirnya. 

Sang raja tertunduk kaku dan sedarlah dia telah menyanyai seseorang yang lemah. Tuhan telah menunjukkan kuasanya serta merta.


Hikayat ini dipendekkan oleh yang empunya cerita dengan melampirkan nasihat melalui Sang Ulama.

“Takutlah kamu akan doa seorang yang terzalimi, kerana doa tersebut tidak ada hijab (penghalang) di antara dia dengan Allah”.

Janganlah kamu berbuat zalim saat kamu berkuasa, kezaliman itu membawa akibat penyesalan.

Kamu boleh lenakan mata tetapi yang dizalimi sentiasa berjaga.....


"Perkara kecil di mata tuanku adalah besar di mata nelayan itu", ulama itu mengingatkan raja.

...................................................


Kita dapat mengambil beberapa pelajaran dari kisah ini.

1. Ada kesalahan yang hukumannya terus ditunaikan Allah di dunia ini juga, sehingga dengan demikian di akhirat nanti dosa itu tidak diperhitungkan-Nya lagi. Keyakinan hal ini dapat menguatkan iman kita apabila sedang tertimpa musibah.


2. Apabila kita tidak pernah tertimpa musibah, jangan terlena. Jangan-jangan Allah menghabiskan tabungan kebaikan kita. Keyakinan akan hal ini dapat menjaga kita untuk tidak terbuai dengan lazatnya kenikmatan duniawi sehingga melupakan urusan ukhrowi.


Diangkat dari : Wattsap / Gambar hanya hiasan

Thursday, October 20, 2016

JADUAL KEHIDUPAN HARIAN MUSLIM MUSLIMAH




JADUAL KEHIDUPAN HARIAN YANG DISUSUN USTAZ ISMAIL KAMUS

"Tidak Aku (Allah) jadikan jin dan manusia, melainkan untuk beribadah (mengabdikan) diri kepada Ku" 

(Surah Adz Dzariyaat ayat 56) 

1. Bangun malam ( sekitar jam 3 pg)-mandi dan ambil wuduk
2. Solat sunat wuduk.
3. Solat sunat taubat.
4. Solat sunat tahajjud (8 rakaat).
5. Solat sunat hajat ( minta Allah makbulkan permintaan kita, bila-bila masa kita minta).
6. Solat sunat witir 3 rakaat.
7. Istighfr 100x
8. Tahlil 300x
9
. لاَإِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ سُبْحَا نَكَ إِنِّيْ كُنتُ مِنَ الظَّا لِمِيْنَ. kali 40
10. Tasbih 40x
11. Solat sunat fajar.
12. Solat subuh.
13. Baca yaassin lepas subuh.
14. Solat sunat dhuha 6 rakaat.
15. Solat Zohor.-solat sunat sebelum-solat sunat selepas
16. Solat Asar-solat sunat sebelum
17. Solat maghrib-solat sunat selepas
18. Solat Isya'-solat sunat sebelum-solat sunat selepas
19. Sebelum tidur baca :- al-quran- surah Al-mulk- surah sajjadah- surah al-waqiah
20.setiap hari mesti sedekah, walaupun sedikit.


“Di dunia bukan tempat untuk berehat, tetapi tempat untuk beribadat."

Ustaz Ismail Kamus

Ya Allah Ya Tuhanku...kurniakanlah juga kepada hambamu ini kenikmatan beribadat sebagaimana Engkau kurniakan kepada orang2 yang Engkau cintai.....


...............................................




Puisi Melayu

Marilah kita memperbaiki kelemahan dan menjadi Melayu maju dan berjaya!

........................

JADUAL HARIAN MUSLIM 

Masa lebih teratur dengan Waktu Solat. Moga kita sentiasa mengingati Allah S.W.T dan tidak menjadikan kurangnya MASA sebagai ALASAN. 

InsyaAllah, amin. 


4.30 pagi Bangun Berdoa kepad ALLAH dengan doa : "Segala puji bagi ALLAH yang telah menghidupkan aku setelah DIA mematikan aku dan kepadaNYAlah aku akan dikembalikan." Berniatlah untuk melaksanakan sebanyak-banyak kebaikan hari itu. Mandi dan membersihkan diri. Mengambil wudhu dan memakai pakaian yang suci untuk beribadah,berwangi-wangian. 

4.45 pagi Solat Sunat Solat Sunat Tahajjud Niatnya : Sahaja aku sembahyang sunat tahajjud 2 rakaat kerana ALLAH Taala. Rakaat pertama selepas Al-Fatihah baca surah Al-Kafirun, rakaat kedua selepas Al-Fatihah baca surah Al-Ikhlas. Selepas sembahyang, angkatlah tangan berdoa kepada ALLAH. Solat Sunat Taubat Niatnya : Sahaja aku sembahyang sunat taubat 2 rakaat kerana ALLAH Taala. Rakaat pertama selepas Al-Fatihah baca surah Al-Kafirun, rakaat kedua selepas Al-Fatihah baca surah Al-Ikhlas. 

Selepas sembahyang, angkatlah tangan memohon ampun kepada ALLAH. Menangislah menyesali dosa-dosa. Solat Sunat Hajat Niatnya : Sahaja aku sembahyang sunat hajat 2 rakaat kerana ALLAH Taala. Selepas Al-Fatihah rakaat pertama baca ayatul Kursi 1 kali. 

Selepas Al-Fatihah rakaat kedua baca surah Al-Ikhlas 11 kali. Ketika sujud terakhir baca 11 kali dan sertakan di dalam hati segala hajat-hajat kita. 

Solat Sunat Witir Niatnya : Sahaja aku sembahyang sunat witir 2 rakaat kerana ALLAH Taala. Selepas salam, bangun lagi dan sembahyang witir 1 rakaat. 

Perbanyakkan berdoa kepada ALLAH dengan penuh rasa kehambaan, rendah diri, meminta-minta, merintih-rintih, agar ALLAH ampunkan dosa-dosa kita, taubat kita, terima ramalan kita, memperkenankan doa dan permintaan kita. 

>>hujung minggu @ sebulan sekali boleh la dilakukan Solat Tasbih 5.00 pagi Menyediakan sarapan @ bekal untuk di bawa ke tempat kerja.   

5.50 pagi Bersiap menunggu waktu Subuh dengan membaca Al-Quran atau berselawat. 

Sembahyang sunat Subuh, sembahyang Subuh berjemaah. Selesaikan wirid harian di tikar sembahyang atau baca Al-Quran.

7.00 pagi Membuat persiapan ke tempat kerja. Melangkah ke tempat kerja dengan membaca Bismillah dan doa kepada ALLAH agar semua aktiviti kita diberkatiNYA. Sentiasa berselawat kepada Rasulullah SAW sama ada menyebutnya atau di hati. 


Banyakkan istigfar/meminta ampun. Melaksanakan kerja dengan bersemangat dan penuh bertanggungjawab. Datangkan rasa bahawa ALLAH sentiasa memerhati kerja-kerja yang di lakukan dan yakinlah DIA akan membalas segala kebaikan yang kita buat. 

10.00 pagi Sembahyang Sunat Dhuha Ia adalah sumber rezki yg berkat kalau istiqamah diamalkan. Niatnya : Sahaja aku sembahyang sunat dhuha 2 rakaat kerana ALLAH Taala. Penuhi masa rehat dengan menambah ilmu atau membaca Al-Quran. 

Elakkan sungguh-sungguh dari melakukan dosa walaupun kecil dan perkara yang sia-sia. Contoh dosa-dosa : mengumpat mengutuk, menyindir yang menyakitkan orang, bergaul bebas tanpa menjaga syariat seperti berbual dengan bukan muhrim mengenai perkara yang tiada sangkut paut dgn kerja. 

1.15 tgh Bersiap untuk solat Zohor. Menunggu waktu bersembahyang dengan berselawat. Solat Zohor berjemaah. Laksanakan juga solat sunat Rawatib  Bersujud Syukur setelah selesai sembahyang sunat dan wirid sebagai berterima kasih kepada ALLAH yg memberi kita nikmat besar dapat menyembahNYA. 

4.30 ptg Bersedia untuk solat Asar. Solat Asar berjemaah. Laksanakan juga solat sunat Qabliyah. Bersujud syukurlah setelah selesai sembahyang sunat dan wirid sebagai berterima kasih kepada ALLAH yg memberi kita nikmat besar dapat menyembahNYA. 

5.30 ptg Beriadah @ Memasak makan malam Bersenam dapat mengekalkan kesihatan diri. Memasak makanan sendiri lebih banyak baiknya..sambil2 tu boleh juga dialunkan zikir semasa memasak... 

7.00 ptg Makan Malam. Setelah selesai makan. Menunggu waktu bersembahyang dengan berselawat. Solat maghrib berjemaah. Selesaikan wirid harian di tikar sembahyang atau baca Al-Quran hingga masuk waktu Solat Isya'. Bersujud Syukur setelah selesai sembahyang sunat dan wirid sebagai berterima kasih kepada ALLAH yg memberi kita nikmat besar dapat menyembahNYA. 

8.00 mlm Solat Isya' berjemaah . Solat Isya' berjemaah. Selesaikan wirid harian di tikar sembahyang atau baca Al-Quran. Bersujud Syukur setelah selesai sembahyang sunat dan wirid sebagai berterima kasih kepada ALLAH yg memberi kita nikmat besar dapat menyembahNYA. Selepas solat boleh la melakukan kerja2 yang perlu diselesaikan.. 

10.00 mlm Memperbanyakkan istigfar sebelum tidur. Tidur awal agar dapat bangun utk beribadah. Bacalah doa sebelum tidur : Dengan namaMU Ya ALLAH! Aku hidup dan mati. Ingatlah tidur adalah mati yg sementara, kemungkinan kita dipanggil ALLAH ketika tidur. 


Jadual ini hanya sekadar panduan, masa boleh diubah mengikut kesesuaian aktiviti harian masing-masing.


Sunday, October 16, 2016

Rayuan mengundi buat Jemaah Tabligh dan seangkatannya...




Ayuh!, mendaftar sebagai pengundi dan mari mengundi...

Gambar hiasan


 Tajuk-tajuk mengajak mendaftar dan mengundi

- Orang muda tidak mahu mengundi?,  Tidak suka politik
-  Buta Politik faktor survival Melayu tergugat
- Orang muda digesa rebut peluang mendaftar sebagai pengundi baharu
- Ahli politik kita dilihat bermain politik sepanjang masa - bermula selepas pilihan raya umum, hingga pilihan raya yang baru

.................................................................


Surat rayuan buat Jemaah Tabligh dan seangkatannya...
(Tabligh, Arqam, Hizbu Tahrir, pelajar-pelajar lepasan dan lain-lain)


DAFTARLAH SEBAGAI PENGUNDI

Saya ingin ajak kepada semua muslim, warganegara Malaysia khususnya dari apa jua latarbelakang anda untuk berdaftar sebagai pengundi. Ia bukan sahaja tanggungjawab setiap rakyat, tapi juga kewajipan setiap muslim.

Kenapa saya berkata begitu?. Kerana negara ini mengamalkan sistem demokrasi dalam menentukan pemimpin negara. Di tangan pemimpin terletaknya keputusan untuk melakukan apa sahaja terhadap negara ini samada yang halal atau yang haram. Demokrasi memberi hak kepada setiap rakyat memilih pemimpin yang mereka mahu. Caranya ialah mengundi pada pilihanraya.

Benar. Demokrasi adalah ciptaan barat (walaupun ideanya diambil dari tamadun Islam). Kita tidak sekali-kali beriman bahawa demokrasi adalah sistem Islam. Namun sekiranya kita umat Islam mengambil langkah boikot demokrasi dan boikot pilihanraya, ia akan didominasi oleh pihak lain dalam negara ini.

Sedarlah negara kita hanya memiliki sekitar 60 peratus muslim. Bermakna non muslim 40%. Jika kita boikot, mungkin peratus muslim akan berkurang hingga ke 30-20%. Sedangkan penganut agama lain komited berdaftar sebagai pengundi. Tidak mustahil dengan kelekaan mengundi ini menyebabkan pemimpin negara akan datang adalah pilihan orang bukan Islam.

Justeru saya mohon mana-mana jemaah Islam yang menolak demokrasi dan memboikot pilihanraya supaya berfikir dua kali. Kalaupun berpendapat demokrasi ini haram dan tidak syar'ie, fikirkan semula ia sebagai darurat yang diharuskan kerana menolak mafsadah yang sangat besar; bimbang negara jatuh ke tangan musuh Islam.

Walaupun ada pengalaman lepas menunjukkan demokrasi tidak memberikan kemenangan kepada Islam, tetapi sekurangnya kita berusaha. Jadikan faktor-faktor penggulingan FIS di Algeria dan IM di Mesir sebagai panduan untuk kita berjaga-jaga.

Kepada jemaah-jemaah Islam lain. Jalankanlah operasi jemaah anda seperti biasa. Kami tidak menghalang. Bahkan dalam perkara yang baik dan tidak bercanggah, pasti kami sokong. Cuma minta sedikit kompromi, benarkanlah ahli anda mengundi. Mintalah mereka berdaftar.

Urusan melantik pemimpin bukan sekadar urusan dunia. Ia bakal dipersoal di hari akhirat kelak.. Jika ditakdirkan dengan sebab kita tidak mengundi maka kemenangan berpihak kepada musuh Islam, lalu dasar-dasar negara yang menjamin urusan agama ini dihapuskan olehnya, maka menjawablah kita di hadapan Allah nanti. Sesungguhnya tiada satu pun perkara yang akan terlepas dari hisab Allah walau sebesar zarah.

Allah berfirman kepada semua orang beriman:
إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُكُمْ أَنْ تُؤَدُّوا الْأَمَانَاتِ إِلَىٰ أَهْلِهَا
Sesungguhnya Allah menyuruh kamu supaya menyerahkan segala jenis amanah kepada ahlinya (yang layak menerimanya).
[An-Nisa:58]

Wajib menjalankan perintah tuhan melantik pemimpin yang akan menggalas amanah kepada yang benar-benar layak. Jika wajib, maka apa hukum meninggalkannya?. Apakah amanah terbesar selain dari kuasa pemerintahan.

Yang mahu meneruskan agenda dakwah fardi, teruskan. Ia amat baik sekali. Yang berjuang menegakkan khilafah, teruskan. Kami juga berkongsi cita-cita yang sama. Yang mengambil pendekatan zikir dan pembersihan jiwa, tafaddol. Anda memiliki peranan tersendiri. Namun tolonglah hanya untuk sekali seumur hidup berdaftar sebagai pengundi dan sekali untuk setiap 4-5 tahun untuk keluar mengundi. Kerja-kerja politik selain itu serahkan sahaja pada kami.

Menolak politik dan pemerintahan bakal menyebabkan agama kita makin lemah. Sabda Rasulullah SAW:
لتنقضن عرى الإسلام عروة عروة، فكلما انتقضت عروة تشبث الناس بالتي تليها، فأولهن نقضاً الحكم، وآخرهن الصلاة
Akan terurai sedikit demi sedikit ikatan Islam. Setiapkali terungkai, manusia akan berpaut pada ikatan yang seterusnya. Maka perkara pertama yang akan terurai adalah pemerintahan, dan yang terakhir adalah sembahyang.
(HR Ahmad)

Tinggal dua hari sahaja lagi sebelum suku ketiga daftar pemilih ditutup. Jika ditakdir bulan Mac berlaku pilihanraya, maka mereka yang tidak mendaftar sebelum 1 Oktober tidak boleh mengundi.

Dengan bacaan politik hari ini, sangat besar kemungkinan untuk pilihanraya berlaku pada bulan tersebut. Ini kerana situasi kini adalah paling selesa buat pemerintah.

Usah bercakap soal kos sara hidup, soal ketelusan undang-undang, pendidikan, keamanan, ekonomi dan sebagainya tapi diri tidak berdaftar. Buat malu sahaja.


Saya merayu.

Alang Ibn Shukrimun

.....................................





Semasa 'taklim' molek benar isu ini dibangkitkan kepada jemaah, selari dengan konsep Islam 'Dunia adalah jambatan ke akhirat'.





'Magizhchi' - sempurna, tagline Rajinikanth dalam filem fiksyen - Kabali.

......................................................

Kesimpulannya, memang sedia ada ahli Tabligh mendaftar dan mengundi tetapi bilangannya terlalu sedikit. Namun persennya perlu ditingkat seoptimum mungkin. Demi negara, kita menyeru para ilmuan dikalangan jemaahnya memperkatakan peri pentingnya mendaftar mengundi dan pergi mengundi. Semasa 'taklim' molek benar isu ini dibangkitkan kepada jemaah, selari dengan konsep Islam 'Dunia adalah jambatan ke akhirat'. ‘Engagement’ dengan Jamaah Tabligh dalam Blok Ketiga mampu merintis kesepakatan Ummah dalam menegakkan Islam. Mampu mengubah cuaca politik di Malaysia. Pendayung sudah ada di tangan. Apa lagi?.

Negara lingkup dalam sistem tertutup. Soal setuju atau tidak itu persoalan kedua. Bukankah soal perancangan masa depan itu memerlukan proses jangkaan yang boleh jadi betul atau salah?.

Jika tersilap pertaruhan dalam pilihan raya kelak, usah mengeluh dan menyesal. Menangis air mata darah sekalipun jika pemerintahan negara sudah terlepas ke tangan mereka yang tidak sepatutnya memimpin kerajaan, sudah tidak berguna lagi.

Usah pelik dan tidak percaya, sebab perkara ini dalam politik bukan pelik, bukan ganjil berlaku. Sebab itu fikirkan semula sikap tidak 'cekna', sikap tidak ambil peduli dan memandang remeh kepentingan mendaftar sebagai pengundi. 

Kita mengetahui zaman berubah tetapi maasalah tetap sama bagi golongan muda, marhain dan golongan professional yang tidak suka mendaftar untuk mengundi. (takut mengundi dan memangkah pembangkang disebabkan kedudukan dan cara terbaik pangkahlah pemerintah). 

'Magizhchi' - sempurna, tagline Rajinikanth dalam filem fiksyen - Kabali. Dan orang muda pun kena 'magizhchi' di negara tercinta ini.

..............................


Bangsa lain seia sekata tetapi kita masih memperkatakan perkara yang 'sepele'.

Gambar hiasan

...................................................................


Pantun Melayu bakal Layu

Undi

Di sambar kilat henti nadi
Umpama bunga jatuh layu
Sedih lihat daftar pengundi
Ramai Cina dari melayu

Jalan berbatu tempuh titi
Mencari dara gadis ayu
Cina bersatu tidak kira parti
Tujuan asal jatuhkan melayu

Ciongsam putih pakaian nyonya
Sari ungu pakaian india
Melayu masih besar egonya
Konon melayu tak hilang di dunia

Jika ke hulu mencari angsa
Berpusing nanti buruk padahnya
Bila melayu hilang kuasa
Baru bising seluruh dunia

Di tinggal ibu hidup merana
Di tengah kota penjara besi
Jika melayu di perintah cina
Tinggal nama lidah dan gusi

Gadis arab kening melentik
Berbaju labuh kain parsi
Jangan di harap ahli politik
Asyik bergaduh rebut kerusi

Arah barat cari mayat
Dalam gua jumpa mangsa
Jangan di harap wakil rakyat
Kumpul harta lupa bangsa

Dari dulu tinggal di kuah
Jual baja membeli padi
Duhai melayu semangat tuah
*Kerah semua daftar pengundi*

Nukilan :
Yusoff Mat

Kuala kangsar


Gambar hiasan

.........................................




SURAT BERANTAI
......................................


Kepada yang peduli
........................................



Rekod daftar pengundi baru 2016   Selangor.
Melayu- 49,000
Cina.    - 115,000

Assalamualaikum.

HARAP AMBIL PERHATIAN

Mohon kerjasama Rakyat MALAYSIA untuk *mendaftar sebagai pemilih di Pejabat POS* atau wakil-wakil pendaftar pemilih yg dilantik oleh SPR (ketua kampung @ ketua taman) di kawasan masing-masing. 

BAWA PHOTOSTAT KP DAN ASAL. 

PENDAFTARAN PEMILIH PERCUMA.

Terutama kepada generasi yang lahir pada tahun *1993, 1994, 1995* dan yang belum pernah daftar pemilih untuk *mendaftar sebelum 30 September 2016.*

*DAFTAR PEMILIH SEBELUM 30/9/2016 akan diguna pakai untuk PRU 14.*

Minta tolong pada melayu islam yg berada dalam kumpulan Tabliq, ust ust tahfiz, penuntut penuntut pondok belajar agama dan pada org yg belajar agama kononnya tak amik perduli pada parti porlitik tetapi membiarkan hak mengudi org islam terbuang begitu sahaja kerana mereka tidak berdaftar pengundi. Tetapi membiarkan org cina menang besar kerana kekurangan sokongan org melayu sendiri. Memang demokrasi ini bedaah tapi nak buat macam mana negara kita dah tak ikut system islam ..... yg ada jalan mengundi ni je ada.

Tolong war-warkan kepada semua ahli keluarga, anak-anak, ahli kariah serta rakan taulan kita semua

AMIN

.............................



FAKTA
..............


MINORITI DI TANAH SENDIRI

Nasib Melayu Islam di Malaysia tidak menentu. Hasil kajian yang dijalankan oleh Yayasan Dakwah Islamiyah Malaysia (YADIM) dengan Merdeka Centre For Opinion Research menunjukkan bahawa jumlah rumah ibadah tidak seimbang dengan bilangan populasi penduduk.

Situasi yang berlaku ini mencabar umat Islam. Ianya tidak adil dan bertentangan dengan pernyataan bahawa agama Islam adalah agama Persekutuan seperti yang termaktub perlembagaan perkara 3 (1) Islam; tetapi agama-agama lain boleh diamalkan dengan aman dan damai di mana-mana bahagian Persekutuan. Adil yang dimaksudkan bukanlah konsep sama rata tetapi meletakkan sesuatu pada tempatnya. Ini termasuklah jumlah rumah ibadat perlulah berkadaran dengan keperluan penganut sahaja dan tidak berlebihan.

Berdasarkan kepada Buletin Perangkaan Malaysia (terbitan Jun 2006), jumlah penduduk di Malaysia adalah sebanyak 26.64 juta orang. 24.8 juta orang ini, merupakan warganegara Malaysia. Manakala baki 1.84 juta orang lagi merupakan bukan warganegara Malaysia.


Nasib orang Melayu suatu hari nanti.


Daripada 24.8 juta warganegara Malaysia, lebih separuh iaitu 13.48 juta orang (54%) adalah Melayu. (Bancian penduduk dan demografi ini dilakukan sebanyak 10 tahun sekali).

Di Selangor, penduduk berjumlah 4.8 juta. Daripada jumlah itu orang Melayu mewakili 2.5 juta dengan kapasiti 259 masjid dan 939 surau. Orang Cina Buddha berjumlah 1.3 juta mempunyai 1,015 tokong. Orang India berjumlah 647,000 dengan 810 kuil berdaftar, manakala, Kristian berjumlah 50,000 dengan 27 buah gereja. Jumlah gereja ini tidak termasuk gereja-gereja yang berada di rumah kedai. 

Statistik ini tidak termasuk kuil-kuil dan rumah ibadat yang berselerak di sana sini yang tidak didaftarkan.

Logiknya, bilangan masjid dan surau mesti mengatasi semua rumah ibadat yang lain, jika mengambil kira majoriti penduduk Islam melebihi 54 peratus dan kedudukan agama Islam sebagai agama persekutuan. Tetapi keadaan sebenarnya tidak berlaku. Ini baru perbandingan satu negeri, bayangkan negeri-negeri lain. Begitu besar bezanya.

Dalam kajian yang dijalankan pihak YADIM pula, pada bulan September 2009, di Kuala Lumpur sahaja terdapat 64 buah gereja, 192 buah kuil Hindu, malah bilangan tokong Buddha mencecah 819 buah, dan hanya ada 59 masjid dan 218 surau/madrasah. (Sumber Yayasan Dakwah Islamiyah Malaysia 2009)

Gereja terbesar dan tercanggih Asia Tenggara bertapak di Malaysia. Gereja ini yang diberi nama CCC atau Calvary Convention Centre sedang dibina bersebelahan Bukit Jalil Golf & Country Club. Sebuah gereja yang terbesar di Malaysia dengan kos pembinaan melebihi RM100 juta tidak termasuk kos tanah RM35 juta. Gereja 6 tingkat ini adalah antara gereja yang tercanggih di dunia. Dengan kapasiti auditoriumnya yang mampu memuatkan 5 ribu orang pada satu-satu masa .

Apa tujuan gereja yang begitu besar dibina di negara ini?
Sedangkan rakyat Kristian lebih ramai di Filipina dan Indonesia.

Sebuah kuil Hindu yang disifatkan unik juga bakal didirikan di Putrajaya, sebaris dengan dua buah masjid yang telah dibina. Kuil ini boleh memuatkan seramai 10 ribu orang dengan ruang pejabat yang turut disediakan. Sedangkan majoriti penduduk Putrajaya adalah beragama Islam, dan penduduk beragama Hindu hanya seramai 1,500 orang.

Inilah nasib umat Islam di Malaysia. Bukan sahaja banyak tanah tergadai untuk pembinaan rumah-rumah ibadat tanpa keperluan ini, malah kedudukan agama Islam sebagai agama Persekutuan digugat secara senyap ibarat musuh dalam selimut. Walaupun dikatakan ada garis panduan dikeluarkan tetapi garis panduan itu masih bersifat berat sebelah. Malah bantuan turut diberikan untuk pembinaan rumah ibadat ini oleh pemerintah Islam.

Namun, dalam kecelaruan ini masih ada yang menganggap ia sebagai kebebasan beragama. Tanggapan salah ini tidak seharusnya dipandang sebelah mata kerana ia berkait langsung dengan kedaulatan dan maruah umat Islam sejagat.



Wednesday, October 12, 2016

Kematian itu Pasti : Tidak dapat ditangguhkan walaupun sesaat





Kematian itu Pasti :
Tidak dapat ditangguhkan walaupun sesaat

WALAU sehebat mana kehidupan dan pangkat kita di dunia, tiada siapa pun yang dapat hidup kekal selama-lamanya. Firman Allah SWT bermaksud:

“Bagi tiap-tiap umat ada ajal (yang telah ditetapkan), maka apabila telah sampai masanya, mereka tidak dapat menangguhkannya walaupun sesaat, dan tidak dapat pula mereka mempercepatkannya.” (al-A’raf: 34)

Sebagai umat Islam pastinya menanam cita-cita untuk menghembuskan nafas terakhir dalam keadaan yang baik atau husnul khatimah.

Namun, tidak semudah itu, perlu diketahui bahawa faktor yang menentukan kematian adalah berkait rapat dengan amalan dan cara hidup ketika di dunia.

Ia sebagaimana sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Sesungguhnya amalan-amalan itu bergantung kepada pengakhiran hidupnya.” - Riwayat Bukhari

Justeru, bagi mencapai husnul khatimah tidak dapat tidak setiap umat Islam perlu memperbanyakkan amal solih, istiqamah (berterusan) dalam menjunjung perintah Allah dan mengamalkan sunah Rasulullah serta menjauhi segala larangan-Nya.


PERLU RAJIN TINGKATKAN KETAKWAAN

Dalam mengharungi kehidupan di dunia ini, umat Islam tidak boleh sesekali berasa putus asa atau malas untuk melaksanakan amal kebajikan sebaliknya perlu sentiasa berusaha meningkatkan amalan seperti solat berjemaah dan menghadiri majlis-majlis ilmu di masjid atau surau, sentiasa bersedekah, menjaga hubungan baik dengan semua.

Selain itu, umat Islam juga perlulah sentiasa berusaha memperbaiki diri dan menjaga hubungan dengan pencipta iaitu Allah dan juga setiap makhluk di bumi ini, menghindari daripada segala amalan khurafat lebih-lebih lagi ketika menghadapi saat kematian (sakaratulmaut).

Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Sesiapa yang ingin dijauhkan daripada api neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, hendaklah kematian mendatanginya di kala dia berada dalam keimanan kepada Allah dan hari akhirat.” - Riwayat Muslim

Oleh itu, umat Islam perlu sentiasa memohon ampun kepada Allah, bertaubat atas segala kekurangan dan dosa dilakukan serta diiringi dengan melakukan amalan solih untuk membersih diri serta menyucikan jiwa daripada maksiat.

Sedangkan Rasulullah SAW yang merupakan individu dijanjikan syurga dan terpelihara daripada sebarang dosa (maksum) melakukan taubat sebanyak 70 kali sehari bagi membersihkan jiwa, justeru hendaklah kita mencontohi sunah pesuruh Allah SWT tersebut dengan memperbanyakkan taubat.

Malah, Allah juga menyeru agar umat Islam sentiasa memohon ampun kepada-Nya sebagaimana firman Allah maksudnya: “Wahai orang yang beriman! Bertaubatlah kamu kepada Allah dengan ‘taubat nasuha’. Mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu dan memasukkan kamu ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai...” (al-Tahrim: 8)

Sehubungan itu, umat Islam perlu sentiasa berdoa agar amalan yang dilakukan diterima Allah sebagaimana doa Rasulullah dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad bermaksud: “Ya Allah yang membolak-balikkan hati, tetapkanlah hatiku di atas agama-Mu dan mentaati-Mu.”

Antara doa lain yang diamalkan oleh ulama bagi memohon agar dimatikan dalam husnul khatimah ialah, “Ya Allah, akhirilah hidup kami dengan husnul khatimah dan jangan Engkau akhiri hidup kami dengan suul-khatimah (pengakhiran yang buruk).”


Tanda husnul khatimah
- Akhir kata dengan mengucap kalimah shahadah.

  • Meninggal dunia pada hari Jumaat.

  • Syahid dalam perang

  • Mati kerana melahirkan anak.

  • Mati kerana mempertahankan agama.


Misteri Kematian

Janganlah cemas ketika anda hendak wafat.

Janganlah terlalu cemas juga ketika jantungmu berhenti.

Janganlah juga panik saat engkau merasakan  sekarat

Jangan perdulikan jasad anda yg akan hancur

Kerana kaum muslimin ada saja yang...

Akan melaksanakan kewajiban mereka


1. Menanggalkan pakaianmu

2. Memandikanmu

3. Mengkafanimu

4. Menggalikan lobang lahatmu

5. Mengeluarkanmu dari rumahmu

6. Mengangkat jenazah kamu ke van jenazah

7. Mengantarkanmu ke tempat tinggal barumu (kuburan)

8. Banyak orang yg akan berdatangan untuk mengangkat jenazahmu, bahkan banyak pula yang meninggalkan pekerjaannya demi untuk menguburmu, boleh jadi banyak dari mereka yang melupakan nasihat yang pernah Engkau sampaikan pada suatu hari yang telah berlalu.
ً
9. Peralatanmu akan segera diselesaikan, berpindah tangan

- kunci-kunci kendaraan dan rumahmu 

- buku

- beg

- handphone mu

- kasut

- pakaian

- apabila keluargamu baik, maka mereka akan menyedekahkannya agar ia bermanfaat untukmu 




Pastikanlah bahwa:

Bumi tidak akan sedih atasmu 

Tidak pula alam semesta

Keadaan juga akan berjalan seperri biasa, tidak terpengaruh dan tidak berubah dengan perpisahanmu 

Perekonomian akan terus berlanjut

Pekerjaan anda, akan datang orang lain untuk mengantikan

Hartamu akan dibagikan secara halal kepada ahli waris 

Sementara anda akan dihisab atas segala sesuatu hingga perkara yg hina dan kecil

Yang pertama akan runtuh darimu ketika wafat adalah namamu..

Oleh kerana itu, setelah meninggal orang akan berkata tentangmu: dimana mayatnya?

Mereka tidak memanggil lagi dengan menyebutkan namamu 
Namamu tinggalah kenangan belaka.

Ketika akan mensolati, mereka berkata: hadirkan jenazah..

Mereka tidak memanggil dengan menyebutkan namamu

Betapa cepat namamu hilang berlalu....

Ketika akan menguburkan, mereka berkata: dekat kan mayatnya, tanpa menyebutkan namamu..

Tidak akan ada yg membela, baik suku, kedudukan ataupun keturunanmu

Betapa rendahnya dunia ini dan betapa besarnya apa yang akan kita hadapi setelahnya

Catatan dengan tinta emas


Kesedihan atasmu akan terbagi menjadi tiga:

1. Orang yg mengenalmu sepintas akan mengatakan: kasihan dia!!

2. Teman-teman mu akan bersedih beberapa saat atau beberapa hari, kemudian mereka akan kembali kepada canda dan tawanya..

3. Kesedihan mendalam di rumah ! Keluargamu akan bersedih sepekan, satu-dua bulan atau hingga satu tahun

Kemudian mereka akan meletakkannya dalam memori ingatan


Demikianlah

Kisahmu telah terakhir pada kalangan manusia

Engkau tinggal hanya ALBUM KENANGAN

Kisahmu akan dimulai bersama suatu yang nyata

Dialah alam akhirat


Telah sirna darimu

1. Keindahan

2. Harta

3. Kesihatan

4. Anak

5. Anda telah berpisah dari rumah dan istana

6. Istri

Dimulailah kehidupan Yang sesungguhnya


Pertanyaan sekarang:

Apa yang telah Engkau siapkan untuk kubur dan akhiratmu?????

Ini adalah hakikat Yang perlu untuk direnungkan


Jagalah selalu atas:

1. Ibadah yg wajib

2. Ibadah yg sunnah

3. Sedekah tersembunyi

4. Amal sholeh

5. Shalat malam

Dengan harapan anda menjadi selamat

Jika anda bantu orang lain dengan menyebar peringatan ini

Akan anda dapati hasil dari kebaikannya dalam timbanganmu pada hari kiamat

"Berilah peringatan kerana peringatan akan bermanfaat bagi orang beriman"


Kenapa mayat memilih

"Sedekah"

Jika kembali ke dunia

Sebagaimana firman Allah 

"Ya Allah, jika Engkau akhir kan ajalku sedikit saja, niscaya aku akan bersedekah"

Orang tsb tidak mengatakan:

Niscaya aku akan umrah

Atau akan shalat

Atau akan puasa


Para ulama menjelaskan:

Seorang mayat tidak mengatakan kecuali sedekah, tidak lain kecuali dikeranakan dia telah melihat betapa besarnya impak yang dihasilkan dari sedekah bagi mereka yang telah wafat

Maka dari itu, perbanyaklah sedekah

Kerana nanti pada hari kiamat, seorang mukmin akan berada di bawah naungan sedekahnya

Sedekah terbaik yang boleh anda lakukan sekarang ini 

Menyebarkan risalah ini dengan niat sedekah

Keranana setiap orang yang mengamalkan nasihat ini dan mengajarkannya kepada generasi berikutnya, maka ganjarannya

Akan sampai kepadamu insya Allah.