ads

Friday, February 10, 2017

Kisah Nazri 3P...




Jangan peduli berapa kali anda jatuh tapi berapa kali anda bangun...


Bertemu Rodong selepas 36 tahun...
.......................
Pertemuan sayu tetapi mengembirakan. Merah mata Nazri ketika kami berpelukan. Por, awok tak banyok berubah, kata Nazri sebak.
Saya tidak pernah bertemu dengan Nazri lagi sejak 1980. Anggaran perpisahan cukup lama sekitar 3 dekad lebih.
YBDP Nazri Pilus, berasal dari Pahang. Teringat tahun 1980 bertemu dengan Nazri di Temerloh ketika itu kami berusia 15 tahun merancang hari itu, hari itu juga jadi pergi ke Kuantan.

Kenangan yang tidak dapat dilupakan : Tidur di Masjid di Kuantan

Dan bersama-sama tidur di masjid di Bandar Kuantan. Ketika itu, saya mengajaknya menziarahi bapa dan ibu tiri. Akibat terpengaruh dengan filem Indonesia - Ratapan Si Anak Tiri... "Ibu tiri kejam, tak kena gaya diracunnya kita". Langsung bila ibu tiri menghidangkan air milo, terus saja saya mencurahkan minuman itu ke luar tingkap tanpa disedarinya. Keputusan untuk beradu di masjid pula disebabkan takut teramat sangat diracun atau dibelasahnya. Kebetulan bapak ketika itu di luar kawasan.
Sekarang Pak Nazri kelihatan bergaya dan 'successful'. Ada 3 biji rumah dan 3 isteri, beritahunya.

'Magizhchi'
Ingat, melangkah itu mudah menentukan arah itu yang sukar dan susuh...

Kisah menjadi taboo bila Nazri menceritakan isteri ke 3, masih menuntut dan berusia 21 tahun. Ketika di usia pra emas, belaian kasih sayang isteri muda cukup istimewa dan 'magizhchi', sampuk Nazri lagi seakan mempelawa sama menambah selimut...
Ketika sesudah berkahwin, kedua ibubapanya tidaklah menyukainya 100%. Ini kerana usia Nazri hampir sama dengan usia ibu mentuanya. Manakala Pak Mentuanya seorang pendidik pun serupa dan tidak begitu bersetuju dengan tindakan anak bongsunya. Apakan daya, jalan da...
Memakan masa melayan kerenah mereka tapi Nazri - 3P, bukan kepalang orang. Pernah berkerjaya sebagai Pakar Perubatan Tradisonal, Pakar Motavasi dan mengetuai Kesatuan Pekerja yang dianggotai ribuan orang.

Kita mesti kuat bila didorong oleh satu kehendak..., Nazri Si Pakar Motavasi.

Bagaimana memikat hati Bapak Mentua?. Mudah saja, kebetulan dia kaki kareoke, layan je dan labur hanya RM50 dengan beberapa lagu kesukaannya. Lepas itu ajak makan di luar, balik rumah senyum la...
Mak mentuanya lagi mudah, ketika makan di luar di restoren kesukaannya, cucunya diletakkan diribaan emak mentuanya. Sambil makan masakan 3 rasa sambil menepuk cucu kesayangannya. Amin.
Pak Nazri cukup beruntung dan bijak membagi masa. Layanan manja isteri ketignya perfect, katanya sambil menepuk meja.
Tetapi seperkara yang melucukan acapkali berlaku ketika ke pasar. Isterinya tidak pandai membeli barangan dapur. Misalnya, kalau membeli udang untuk membuat rencah isterinya akan membeli sekilo atau setengah kilo. Isterinya tidak pandai untuk membeli secara sedikit, 100 gram misalnya komen Nazri. Tetapi kes berskala kecil boleh diselesaikan di atas katil je, katanya penuh makna.

Manusia menempuh malam yang gelap sebelum melihat fajar yang indah...

Setelah hampir 3 tahun tahun berkahwin dengan yang ketiga dan ketika ditanya adakah ingin menambah 'selimut tebal'. Senang cerita menambah koata, Nazri tersenyum, "Aku dah berseloro dengan isteri ke 3 ni, kalau abang kahwin lagi nak cari yang berumur 18 tahun", kata Nazri penuh makna dan menutup perbualan di petang jumaat itu.
Dan Nazri pasrah serta memberi satu jawapan klasik. 'There are known knowns ... there are known unknowns... there are also unknown unknowns' — atau ada perkara yang diketahui dan kita tahu... ada perkara diketahui tetapi kita tidak tahu...ada perkara yang tidak diketahui dan kita tidak tahu….

Walahuallam.

..........................
'Magizhchi' - sempurna, tagline Rajinikanth dalam filem fiksyen - Kabali.

Saturday, February 4, 2017

Melarikan diri ke dalam hutan...


Mendekati alam, merasai nikmat sejuk di lereng gunung...




Aktiviti berkemah di alam bebas sangat menyenangkan bagi pasangan muda ini. Lelaki 'hutan' yang berasal dari Manila ini sudah 15 tahun menetap di PJ. Berkulit putih kuning berbangsa Melayu di kad pengenalannya memeluk Islam 16 tahun dahulu. Sejak 10 tahun lalu Allen bertugas sebagai Art Director di sebuah syarikat penerbitan. Allen berperwatakan humble acap kali menyebakkan rambutnya ke belakang bila berbicara dan terpancar kebijaksanaannya.

Segala kesulitan seperti memasang khemah, mengangkut barangan dan sebagainya dianggap mudah dan ini sangat memelekkan bagi kami yang baru berjinak-jinak menceburi aktiviti ini. Banyak tempat dijejaki sejak anak masih dalam kandungan lagi sampuk Irene, isteri Allen. Kejadian aneh yang menganggu tiada dalam kamus pasangan kahwin campur ini. Semua dianggap sepele, yang penting mendekati alam dan bersahabat dengannya...


Alam semulajadi, rumah, tempat berteduh, siang, malam, berlindung dari ribut. Berehat di kerusi canves bersama secawan nescafe sambil merenung hutan dan berimagination. Adalah satu fitrah bagi setiap yang merasa kehidupan untuk merasai keselesaan, berhak mendapat kebebasan untuk melabuh diri di atas tanah kurniaan Ilahi. Setiap dari organisma punya jiwa yang sama. Di setiap rumah ada kehidupan, di setiap kehidupan ada harapan.

Apakah beban-beban ini masih signifikan untuk dipertanggungjawabkan ke atas kita, manusia?. Jawapannya YA. Manusia itu Alam. Alam itu Manusia. Adalah satu hipokrasi jika manusia itu menidakkan bahawa setiap nafasnya sempurna diliputi kapas-kapas atmosfera dari langit yang meneduhkan dan tanah yang menanggung beban. Sudahlah dipijak. Terus jua dilumatkan dengan ketamakan teknokrat-teknokrat industri.




..........................................

Sejarah Perkhemahan

Sejarah berkhemah atau bercamping bermula lebih kurang sama dengan sejarah manusia dan tempat kediaman. Berkhemah ialah mendirikan (memasang) khemah untuk membuat tempat kediaman sementara untuk berteduh dan bermalam. 

Kebiasaannya askar, pemburu, pengembara dan sesetengah puak yang selalu berpindah randah mendirikan khemah untuk berteduh. Beberapa puak yang selalu berpindah randah seperti kaum Badwi dan Bushman sangat cekap dan pandai memasang khemah.

Pada tahun 1907 Lord Baden Powel, iaitu pengasas pergerakan pengakap dunia telah membawa seramai 12 orang belia ke Pulau Brownsea, England. Di pulau ini satu perkhemahan pengakap yang pertama di dunia telah berjaya dilakukan. Kini perkhemahan merupakan satu aktiviti yang diutamakan dalam pergerakan pengakap dan pandu puteri. Lord Baden Powell (1955) menyatakan berkhemah merupakan satu kegiatan yang paling menyeronokkan dalam kehidupan seorang pengakap. 











Berkhemah bukanlah semata-mata satu jenis sukan. Pada suatu ketika dahulu berkhemah adalah satu cara hidup bagi kaum-kaum Dayak Merah di Amerika Syarikat dan kemudian bagi golongan peneroka-peneroka di dunia baru itu. Terkenang juga kita kepada betapa syahdunya kita berkhemah semasa wukuf di Arafah dalam musim Haji dengan hati setulus sutera yang putih, yang membawa satu keinsafan bahawa kita sebenarnya hanyalah berkhemah sementara di alam ini sebelum kita berpindah ke alam kekal di Akhirat kelak.

Berkhemah kini menjadi kegiatan riadah dan sukan yang diminati oleh berjuta-juta umat manusia. Manusia sudah pun didorong oleh naluri dan perasaan sayang dan kesediaan melindungi alam sekitar semula jadinya yang penuh dengan keindahan dan keajaiban. 

Nabi kepada umat Islam, iaitu Nabi Muhammad S.A.W adalah salah seorang pekhemah yang masyhur semasa baginda berulang alik ke negeri Syam dan lain-lain negeri dalam urusan perniagaanya. Satu bukti pentingnya berkhemah ini dalam Islam ialah ia termasuk di dalam salah satu hubungan Rukun Islam yang kelima dimana semasa mengerjakan rukun yang kelima iaitu Rukun Haji umat islam seluruh dunia seramai berjuta-juta orang diwajibkan berada (wukuf) di Arafah dan bermalam di Muzdalifah.


Khemah Allen terletak di atas bukit itu.

Objektif, rasional dan matlamat utama dalam aktiviti-aktiviti perkhemahan ini ialah:

i. Memantapkan jati diri melalui pengalaman (Experiential Learning) dan pengembaraan ke arah menyumbangkan kepada pembangunan negara yang mempunyai warganegara yang lengkap dari segi intelek, emosi, jasmani dan rohani.

ii.Membentuk dan memupuk peribadi yang mantap melalui latihan pengalaman dan pengembaraan untuk meningkatkan serta menonjolkan sifat atau tingkah laku yang baik seperti sifat berdikari, kepintaran, berdisiplin, bertanggungjawab, tekad untuk berjaya, kepimpinan dan keupayaan bekerja secara berpasukan.

iii. Untuk memupuk nilai-nilai individu, khususnya kepada para belia sebagai penyumbang kepada masyarakat supaya dapat memainkan peranan sebagai ahli yang berguna dalam masyrakat yang dinamik. Nilai-nilai yang hendak dipupuk melalui aktiviti perkhemahan ialah:

* Kepintaran, berdikari dan semangat keusahawanan.
* Kesedaran dan keyakinan diri yang lebih tinggi.
* Disiplin, sifat bertanggungjawab, dan tekad untuk berjaya.
* Interaksi kumpulan dan antara individu serta kepimpinan yang meningkatkan keupayaan untuk bekerja secara berpasukan.
* Sifat positif terhadap kesihatan mental dan fizikal.
* Sikap penyayang bertimbang rasa sesama manusia.

...................................




Tujuan perkemahan secara umum adalah untuk pendidikan dan mengenali alam terang Allen, yang pernah berkhemah di Fraser Hill, Sg Chanang di Freser Hill, di Kem Sungai Pauh dan Sungai Chongkak di Hulu Langat. Sambil berborak sambil memotong kayu menggunakan pisau komondo. Apabila kayu sudah dipotong, Allan menghidupkan api tujuan memanaskan badan. Suhu sekitar 18 darjah celcius dikatogerikan sejuk dingin.


Camping as a medium of education

Said Allen he doesn't want his children to wasting time play with gadget. He wants to see his children use their mind to create something and solve problems independently. Through camping they will be exposed to real challenges and imagination to be creative. This will sharpen their mind and creativity as he said.



Berkhemah sebagai cara ibadat. I asked him what do you mean by camping will lead to social orientation?.

Allen replied; he wants to create family bonding time. He wants to spend a quality time with the family through camping. Next, the children also learn to help the parents without been ordered by them. They will help us willingly and indeed offer their help first to us. Said him with smile.

Allen also explained to me of his future plans. He will held a ta'lim (teaching) to read on the Prophet's history to his small family. With this way, his children are free to ask anything and he will provide best answer to them. He agreed that through this manner they will get close together and open to share their problems with the parents. He does'nt want his children to feel apart from them and want their children to know that their parents are always there when they need their advices and guidance.


Berkemas untuk pulang ke hutan batu.

Berkhemah untuk Rekreasi @ Camping for recreation. Why you prefer go to camping?.
For me by camping, it can bring my family closer, said Allen again

Camping will make you appreciate the beauty of nature, the greenness of the forest other and to find peace. Through camping also, will get us closer to nature and at the same time enjoy the moment with nature. 

The forest is full of mystery and will create a great feeling and sense of proud to ourselves cause we can find ways to survive and face real challenges as well as carried away from our usual comfort zone such as the modern technologies, facilities and maid who always there to prepare us with our needs.

Berkhemah Untuk Merapatkan hubungan kekeluargaan @ camping will strengthen the family bond.

Perkhemahan membuka mata perihal kesihatan @camping will get us healthy body.

To conclude, camping activity will gain us many benefits like widen our knowledge on the nature around us, bring us closer to our Creator, increase our awareness of the importance of nature as well as build up our social relationship among colleagues, family and society.

Apart from that, we hope that we could attract more youths to participate in this kind of activity. This is much better than spending their time into something unbeneficial and get involve in immoral activities like drugs,estacy, and vandalism.

Aktiviti percutian bersama anak-anak bertujuan untuk membuatkan mereka riang dan gembira. Mungkin bagi kanak-kanak yang sudah besar, mereka berasa seronok bila diajak berjalan tetapi bagaimana pula dengan si kecil yang tidak tahu apa.

Panduan memilih lokasi percutian mengikut usia anak anda mungkin boleh membantu aktiviti liburan menjadi kenangan menyeronokkan. Begitu Allen dan pasangan bersama 3 orang anak comelnya diangkut ke dalam hutan tebal di Kem Sungai Pauh 1380 dari paras laut, terletak di Brinchang di Cameron Highland. Kira-kira 400 meter dari pekan Brinchang. Dan 20 minit dari Tanah Rata.


Irene  38 years, berkerjaya sebagai meka-up artist dan suri rumah sepenuh masa. Berasal dari Negeri Sembilan, mengenali suaminya Allen 15 tahun dahulu. Setelah mengenali hati budi, mereka memutuskan untuk berkahwin. Allen banyak bertanya tentang Islam, cerita Irene lagi. Tidak sukar kerana Allen yang berasal dari Manila sudah memeluk Islam ketika di sana lagi. Pengetahuan Islamnya tidaklah cetek, terang Irene. Walaupun Allen berketurunan Melayu tetapi keluarganya memeluk agama Kristian sejak Filipina dijajah lagi. Mereka dikurnakan 3 orang anak dan yang sulung perempuan berumur 10 tahun. Manakala tengah berusia 6 tahun dan bongsu berusia 3 bulan.






Ketika usia 3 bulan, bayi ini sudah digendung Irene bercamping, Pelbagai destinasi pelancongan dijejaknya demi menyesuaikan diri dengan persekitaran. Ini dibuktikan ketika waktu malam 15 darjah celcius tidak kedengaran sedikit habuk anaknya menangis.

Anak lelakinya yang berusia 6 tahun, sudah boleh diajak berbincang untuk memilih lokasi percutian. Allen mengajar anak lelakinya tentang kemahiran hidup, tidak hanya pada gadjet. Jadi percutian berkhemah atau aktiviti lasak terutama kepada anak lelaki memang pilihan yang bijak, terang Irene lagi.


Manakala anak sulung perempuannya berusia 10 tahun sudah nampak matang. Kami yang menginap disebelah khemahnya terperanjat ketika bertembung dengannya. Waktu itu saya dibilik air ternampak anak perempuannya berjalan seorang diri ke bilik air lain. Jarak khemah dengan bilik air kira-kira 150 meter menuruni bukit waktu 9 malam. Anaknya selamba berjalan bersenjatakan torchlight sambil menyanyi. Adakah anak kita seberani itu?.



Why I choose Islam over any other religions? This is because Islam is a true religion and mercy to all mankind as stated by Allah...


Allen 39 years: Why I chose this path? Why I choose Islam and leave my old religion (Christian).

My answer is easy.  I revert to Islam and become Muslim (Muallaf). Why I choose Islam over any other religions? This is because Islam is a true religion and mercy to all mankind as stated by Allah in Surah Ali Imran verse 19:


Sesungguhnya agama (yang benar dan diredhai) di sisi ALLAH ialah Islam. Dan orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberikan Kitab itu tidak berselisih (mengenai agama Islam dan enggan menerimanya) melainkan setelah sampai kepada mereka pengetahuan yang sah tentang kebenarannya; (perselisihan itu pula) semata-mata kerana hasad dengki yang ada dalam kalangan mereka. Dan (ingatlah), sesiapa yang kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan ALLAH, maka sesungguhnya ALLAH amat segera hitungan hisab-NYA.
(Surah Ali-'Imraan: 19)


Mustahil hanya disebabkan itu sahaja maka saya boleh bertindak sejauh ini untuk memeluk agama Islam dan menolak agama Kristian Katolik yang telah dianuti semenjak kanak-kanak lagi. 

Saya memeluk Islam dengan sukarela tanpa paksaan. Memeluk Islam kerana saya telah jatuh cinta dengan agama ini, dan ingin mencari cinta ALLAH Subhanahu Wa Ta'ala yang sejati agar diri ini, iman ini dan hati ini dipenuhi dengan cinta kasih-NYA sahaja agar diri ini tenang sehingga DIA menjemput untuk kembali kepada-NYA.

Itu adalah antara kritikan pedas dan pedih yang pernah saya terima ketika mula memeluk agama Islam.

Ya, saya akui sendiri sememangnya tidak dinafikan ada diantara kita yang beragama Islam telah jauh terpesong dari ajaran-NYA sehingga ada yang tidak mampu lagi untuk membezakan antara dosa dan pahala, yang baik dan yang buruk.

Ramai diantara orang Islam hari ini bergelar seorang Islam hanya sekadar warisan. Kemanisan yang ada pada Islam tidak pernah mereka dapat rasai. Hanya mereka yang berjuang dengan sukar untuk mendapatkannya seperti diri saya ini, merasakan Islam itu begitu indah dalam diri saya. 

Dan kini kepada mereka yang melemparkan kritikan sebegitu kepada saya, ini jawapan yang akan saya berikan. 

"Muslim dan Islam adalah berbeza. Terlalu jauh ketara perbezaannya. Muslim itu orang Islam yang mewarisi Islam dan diajarkan dengan ajaran agama Islam tetapi tidak semestinya mereka semua mengamal apa yang mereka pelajari. Walhal Islam itu pula adalah satu ajaran. Oleh itu saya memilih Islam kerana saya ingin belajar dan terus belajar. Belajar untuk menjadi insan yang terbaik pada pandangan-NYA."

Tidak kurang juga ada sesetengah daripada sahabat saya seperti memberikan satu 'ugutan' kepada saya. 

"Islam itu mudah, tetapi kamu jangan ambil mudah sangat. Nanti nampak buruk Islam itu jadinya."

Perkataan 'mudah' itu tidak pernah wujud dalam kamus kehidupan saya, apatah lagi berkaitan dengan ajaran agama. Sebagai seorang yang tidak mewarisi agama Islam dari lahir, dan memilih untuk memeluk agama Islam secara sukarela tanpa paksaan dan bukan kerana ingin kahwin, sudah semestinya perkataan 'ambil mudah' itu tidak pernah wujud. 

Ibarat seorang bayi yang baru lahir, saya perlu belajar untuk meniarap, merangkak, mengangkat kepala, berjalan dan seterusnya berlari. Terlalu banyak lagi ruang yang perlu saya explore dan terlalu banyak lagi ilmu yang saya perlu pelajari dan perbaiki. Namun saya tahu bahawa dalam kesusahan dan kepayahan saya mendalami agama Islam ini, ALLAH Subhanahu Wa Ta'alasentiasa bersama dengan saya, membimbing dan memimpin saya. Sebagaimana firman ALLAHSubhanahu Wa Ta'ala dalam Al-Quran, Surah Al-Baqarah ayat 286:

ALLAH tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang di usahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya. (Mereka berdoa dan berkata): "Wahai TUHAN kami! Janganlah ENGKAU mengirakan kami salah jika kami lupa atau kami tersalah. Wahai TUHAN kami! janganlah ENGKAU bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah ENGKAU bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami. Wahai TUHAN kami! Janganlah ENGKAU pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya. Dan maafkanlah kesalahan kami, dan berilah rahmat kepada kami, dan beri Penolong kami oleh itu, tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum yang kafir".
(Al-Baqarah: 286)

Dalam ayat lain ALLAH Subhanahu Wa Ta'ala berfirman:
Dan berjihadlah kamu pada jalan ALLAH dengan jihad yang sebenar-benarnya DIA lah yang memilih kamu (untuk mengerjakan suruhan agamanya); dan IA tidak menjadikan kamu menanggung sesuatu keberatan dan susah payah dalam perkara agama, agama bapa kamu Ibrahim. IA menamakan kamu: "orang-orang Islam" semenjak dahulu dan di dalam (Al-Quran) ini, supaya Rasulullah (Muhammad) menjadi saksi yang menerangkan kebenaran perbuatan kamu, dan supaya kamu pula layak menjadi orang-orang yang memberi keterangan kepada umat manusia (tentang yang benar dan yang salah). Oleh itu, dirikanlah sembahyang, dan berilah zakat, serta berpegang teguhlah kamu kepada ALLAH! DIA lah Pelindung kamu. Maka (ALLAH yang demikian sifatNya) DIA lah sahaja sebaik-baik Pelindung dan sebaik-baik Pemberi pertolongan. 
(Al-Hajj: 78)


Dari Abu Hurairah r.a, bahwa Rasulullah s.a.w bersabda: 
“Sesungguhnya agama itu mudah. Tidaklah seseorang mempersulit (berlebih-lebihan) dalam agama melainkan ia akan dikalahkan. Oleh kerana itu kerjakanlah dalam kadar semestinya, atau mendekati dengan kadar semestinya dan bergembiralah (dengan pahala ALLAH) dan mohonlah pertolongan di waktu pagi, petang dan sebahagaian malam”
 (HR Bukhari no.39)

Islam itu mudah bukan dengan tinggal perkara yang telah disuruh kepada manusia tunaikan kerana kebanyakan perkara di atas dunia ini perlukan bayaran. Maka, bayaran untuk syurga itu terlebihlah mahalnya untuk kita menganggap mudah akan agama (dalam erti kata berehat-rehat) bagi mencapai nikmat di akhir sana.

Adapun sifat mudah Islam itu bukan suatu perkara yang asing tetapi perlu difahami secara jelas dan dilihat dalam skop islam secara keseluruhan yang mana terkesan dalam kehidupan insan.

Inilah karakter sebenar Islam sebagai satu-satunya agama yang diredhai oleh ALLAH yang diturunkan dalam keadaan yang sempurna kepada umat akhir zaman. Dan inilah faktor mengapa saya memilih untuk memeluk Islam. 

Saya seorang muslim kerana Islamlah yang benar. Islam yang memuliakan saya sebagai manusia, memelihara hak saya sebagai manusia, melarang saya sebagai manusia menindas satu sama lain. Islam yang menjadikan hidup sebagai suatu kehidupan yang penuh kemuliaan, yang tidak berlaku penindasan satu bangsa kepada bangsa yang lain dan satu kumpulan kepada kumpulan yang lain.

Inilah Islam. Inilah hakikat Islam bagi orang yang memerhatikannya dengan ilmu pasti mendapati ianya benar tanpa sedikitpun keraguan padanya. Thomas Carl seorang Orientalis berbangsa Inggeris pada kurun ke 19 yang membenarkan hal ini pernah berkata: 

“Saya dengan penuh yakin bahawa Muhammad Sallallahu Alaihi Wassalam bukan datang dengan dakwaan yang palsu, tetapi ajarannya adalah ajaran yang benar."

Beliau menyatakan untuk membuktikan hal ini; “Satu kaum yang jauh terasing lagi jahil di tengah padang pasir, beliau mampu membuatkan mereka menjadi satu bangsa atau umat yang bertamadun dan maju. Bukankah ini sudah cukup membuktikan bahawa agamanya ialah agama yang maju, membangun dan bertamadun”. 

Bahkan Bernard Shaw juga seorang orientalis berbangsa Inggeris pernah berkata: “Jika tidak kerana Muhammad Sallallahu Alaihi Wassalam datang dengan membawa agama sudah tentu akhlak manusia tidak akan menjadi baik padahal manusia sangat memerlukan agama ini”.    

Beliau turut berkata: “Seandainya Muhammad masih hidup pada zaman kita ini tentulah segala permasalahan dunia akan selesai sedang ia meminum secawan kopi”.   

Inilah sebab saya memilih agama Islam. Saya sentiasa berdoa kepada ALLAH Subhanahu Wa Ta'ala agar memberi taufik kepada saya dan menolong saya di atas agama-NYA dan menjadikan saya, insha Allah antara seorang para pendakwah kepada agama-NYA dan pembimbing kepada hidayah-NYA. Sesungguhnya ALLAHSubhanahu Wa Ta'ala yang menentukan segala sesuatu.

Temubual berakhir sebelum tengahari disebabkan Allen sekeluarga bergegas untuk pulang ke PJ. Ini kerana keesokkan hari, anak sulungnya akan bersekolah. Saya sekeluarga meneruskan aktiviti perkemahan yang masuk hari kedua. Kami ingin mendekati alam, merasai nikmat sejuk di lereng gunung, mendengar suara nyaring cengkerik dan di paginya pula suara burung murai hutan berceritra.




Ladang Tea : Saujana mata memandang.















Boh Tea Centre terletak di tengah ladang dan disediakan Tea Corner bagi penggemar minuman itu.







Besoknya sebelum pulang ke KL kami akan singgah di Ladang Tea Boh untuk menikmati real tea. Dan singgah pula di Tanah Rata untuk membeli sayur segar RM10 untuk 6 jenis sayur-sayuran. Buah Strawberry cukup sekadar dibeli secara packet kerana kesuntukkan masa...

..................................................

Puisi Berkemah

Mentari mulai terbenam
gelap gulita gantikan sang mentari 
siang menjadi malam
kami berkemah di hutan malam ini

Jauh dari keramaian di kota
Jauh dari bunyi kenderaan di jalan
kami dirikan khemah bersama
kami berkemah di hutan malam ini

Api unggun menari-nari di atas kayu bakar
kala kami berkumpul dan menghangatkan diri
di bawah bulan penuh cahaya malam ini
kami berkemah di hutan malam ini

Dalam kesejukan mengigit
1380 dari paras laut
Kami dikemahi hutan tebal setinggi 6 tingkat bangunan
tidur kami dibentengi sleeping bag
sarung tangan dan setokin tebal

Berbagai kisah dalam dua malam
ditemani dengungan hidupan malam
bersenandung, melupakan gelolak hidup
kami tidur di hutan malam ini...

Friday, January 27, 2017

TERLENA - Pak Hamka






Kata-Kata Bijak dan Puisi Buya Hamka 


Prof. Dr. Haji Abdul Malik Karim Amrullah adalah seorang  sastrawan Indonesia, sekaligus ulama, ahli filsafat, dan aktivis politik, Buya Hamka dilahirkan di  SUNGAI BATANG, TANJUNG RAYA, ABUPATEN AGAM, SUMATERA BARAT,  pada tanggal 17 february 1908 dan meninggal di jakarta pada tanggal 24 juli 1981 pada umur 73 tahun, Buya  Hamka menjadi wartawan beberapa buah surat kabar seperti Pelita Andalas, Seruan Islam, Bintang Islam, dan Seruan Muhammadiyah. Pada tahun 1928, ia menjadi editor majalah Kemajuan Masyarakat. Pada tahun 1932, ia menjadi editor dan menerbitkan majalah al-Mahdi di Makassar. Hamka juga pernah menjadi editor majalah Pedoman Masyarakat, Panji Masyarakat, dan Gema Islam.


Tentang Buya Hamka
Prof. Dr. Haji Abdul Malik Karim Amrullah atau lebih di kenal dengan Buya Hamka. Beliau lahir di Kabupaten Agam, Sumatera Barat, lebih tepatnya di Sungai Batang, Tanjung Raya, pada tanggal 17 Februari 1908. Beliau adalah seorang sastrawan Indonesia, ulama, ahli filsafat, dan aktivis politik. Beliau dibesarkan dalam tradisi Minangkabau, Buya Hamka di Sekolah Dasar Maninjau hanya sampai kelas dua. Sejak muda Beliau di kenal sebagai seorang pengelana. Hamka dikenal sebagai seorang moderat. Tidak pernah beliau mengeluarkan kata-kata keras, apalagi kasar dalam komunikasinya. Beliau lebih suka memilih menulis roman atau cerpen dalam menyampaikan pesan-pesan moral Islam. Beliau meninggal pada usia 73 tahun, di Jakarta, pada tanggal 24 juli 1981. Atas jasa dan karya-karyanya, Buya Hamka menerima anugerah penghargaan, antaralai: Doctor Honoris Causa dari Universitas al-Azhar Cairo pada tahun 1958, Doctor Honoris Causa dari Universitas Kebangsaan Malaysia pada tahun 1958, Gelar Datuk Indono dan Pengeran Wiroguno dari pemerintah Indonesia.





*TERLENA*

Waktu berlalu begitu pantas menipu kita yang terlena.
Belum sempat berzikir di waktu pagi, hari sudah menjelang siang, Belum sempat bersedekah pagi, matahari sudah meninggi.

Niat pukul 9.00 pagi hendak solat Dhuha, tiba-tiba azan Zuhur sudah terdengar.

Teringin setiap pagi membaca 1 juzuk Al-Quran, menambah hafalan satu hari satu ayat, itu pun tidak dilakukan.

Rancangan untuk tidak akan melewatkan malam kecuali dengan tahajjud dan witir, walau pun hanya 3 rakaat, semua tinggal angan-angan.

Beginikah berterusannya nasib hidup menghabiskan umur? Berseronok dengan usia?.

Lalu tiba-tiba menjelmalah usia di angka 30, sebentar kemudian 40, tidak lama terasa menjadi 50 dan kemudian orang mula memanggil kita dengan panggilan "Tok Wan, Atok...Nek" menandakan kita sudah tua.

Lalu sambil menunggu Sakaratul Maut tiba, diperlihatkan catatan amal yang kita pernah buat....

Astaghfirullah, ternyata tidak seberapa sedekah dan infak cuma sekadarnya, mengajarkan ilmu tidak pernah ada, silaturrahim tidak pernah buat.

Justeru, apakah roh ini tidak akan melolong, meraung, menjerit menahan kesakitan di saat berpisah daripada tubuh ketika Sakaratul Maut?.

Tambahkan usiaku ya Allah, aku memerlukan waktu untuk beramal sebelum Kau akhiri ajalku.

Belum cukupkah kita menyia-nyiakan waktu selama 30, 40, 50 atau 60 tahun?.

Perlu berapa tahun lagikah untuk mengulang pagi, siang, petang dan malam, perlu berapa minggu, bulan, dan tahun lagi agar kita BERSEDIA untuk mati?.

Kita tidak pernah merasa kehilangan waktu dan kesempatan untuk menghasilkan pahala, maka 1000 tahun pun tidak akan pernah cukup bagi orang-orang yang terlena.

*Al Marhum Prof Hamka*






Buya Hamka juga telah banyak menghasilkan karya ilmiah islam seperti novel, cerpen dan  Karya ilmiah terbesarnya adalah Tafsir al-Azhar, Berikut Karya-Karya Buya Hamka yang telah saya rangkum di biawah ini, silahkan anda simak :
Nah!, beberapa rangkaian Kata-Kata Hikmah Buya Hamka yang mungkin dapat bermanfaat untuk anda khususnya para pembaca dan dapat juga memotivasi diri pembaca menjadi diri yang lebih baik lagi.

  1. Semanagat yang lemah buanglah jauh
  2. jiwa yang kecil segera besarkan
  3. yakin percaya iman pun teguh
    zaman hadapan penuh harapan.
  4. Riwayat lama tutuplah sudah
    sekarang buka lembaran baru
    baik hentikan termenung gundah
    apalah guna lama terharu.
  5. Bangunlah kekasih ku umat Melayu
    belahan asal satu turunan
    bercampur darah dari dahulu
    persamaan nasib jadi kenangan.
  6. Janji Tuhan sudah tajalli
    mulialah umat yang teguh iman
    Allah tak pernah mungkir janji
    tarikh riwayat jadi pedoman.
  7. malang mujur nasibnya bangsa
    turun dan naik silih berganti
    terhenyak lemah naik perkasa
    tergantung atas usaha sendiri.
  8. Di sini dahulu payung berkembang
    megah bendahara Seri Maharaja
    bendahara cerdik tumpuan dagang
    lubuk budi laut bicara.
  9. Sakitnya bangsaku bukan di luar
    tapi terhunjam di dalam nyawa
    walau diubat walau ditawar
    semangat hancur apakan daya.
  10. Pun banyak pula penjual negeri
    mengharap emas perak bertimba
    untuk keuntungan diri sendiri
    biarlah bangsa menjadi hamba.
  11. Inilah sebab bangsaku jatuh
    baik dahulu atau sekarang
    inilah sebabnya kakinya lumpuh
    menjadi budak jajahan orang.
  12. Di sini dahulu laksamana Hang Tuah
    satria moyang Melayu sejati
    jaya perkasa gagah dan mewah
    “tidak Melayu hilang di bumi.
  13. Di atas runtuhan Melaka
    Lama penyair termenung seorang diri
    ingat Melayu kala jayanya
    pusat kebesaran nenek bahari.
  14. Jangan takut jatuh karena yang tidak pernah memanjatlah yang tidak pernah jatuh,
    Jangan takut gagal, karena yang tidak pernah gagallah yang tidak pernah melangkah,
    Jangan takut salah, karna dengan kesalahan yang pertama kita dapat menambah pengetahuan baru dan cari Jalan yang benar pada langkah yang kedua.
  15. Kehidupan itu laksana lautan: ” Orang yang tiada berhati-hati dalam mengayuh perahu, memegang kemudi dan menjaga layar, maka karamlah ia digulung oleh ombak dan gelombang. Hilang di tengah samudera yang luas. Tiada akan tercapai olehnya tanah tepi”.
  16. Iman tanpa ilmu bagaikan lentera di tangan bayi. Namun ilmu tanpa iman, bagaikan lentera di tangan pencuri.
  17. Kata – kata yang lemah dan beradab dapat melembutkan hati dan manusia
    yang keras.
  18. Berani menegakkan keadilan, walaupun mengenai diri sendiri, adalah puncak segala keberanian.
  19. Berani menegakkan keadilan, walaupun mengenai diri sendiri, adalah puncak segala keberanian.
  20. Kegunaan harta tidak dimungkiri –Tetapi ingatlah yang lebih tinggi ialah cita-cita yang mulia.
  21. Ikhlas dan sejati akan bertemu di dalam senyuman anak kecil,senyum yang sebenarnya senyum,senyum yang tidak disertai apa-apa.
  22. Satu hati lebih mahal dari pada senyuman. Satu jiwa lebih berharga dari pada sebentuk cincin.
  23. Emas tak setara dengan loyang. Sutra tak sebangsa dengan benang.
  24. Kecantikan yang abadi terletak pada keelokkan adab dan ketinggian ilmu seseorang, bukan terletak pada wajah dan pakaiannya.
  25. Hanya menumpahkan air mata itulah kepandaian yang paling penghabisan bagi seorang wanita.
  26. Kenal akan keindahan dan sanggup menyatakan keindahan itu kepada orang lain adalah bahagia
  27. Tahan menderita kepahitan hidup sehingga penderitaan menjadi kekayaan adalah bahagia.
  28. Bahwasanya cinta yang bersih dan suci (murni) itu, tidaklah tumbuh dengan sendirinya.
  29. Nafsu yang menyebabkan marah dan dengki.
  30. Kalau hidup sekedar hidup, babi di hutan juga hidup. Kalau bekerja sekedar bekerja, ker juga bekerja.
...........................................





1. Cinta bukan mengajar kita lemah, tetapi membangkitkan kekuatan. Cinta bukan mengajar kita menghinakan diri, tetapi menghembuskan kegagahan. Cinta bukan melemahkan semangat, tetapi membangkitkan semangat.

2. Kalau hidup sekadar hidup, babi di hutan juga hidup.

3. Kalau bekerja sekadar bekerja, kera juga bekerja.

4. Agama tidak melarang sesuatu perbuatan kalau perbuatan itu tidak merusak jiwa. Agama tidak menyuruh, kalau suruhan tidak membawa selamat dan bahagia jiwa.

5. Salah satu pengkerdilan terkejam dalam hidup adalah membiarkan pikiran yang cemerlang menjadi budak bagi tubuh yang malas, yang mendahulukan istirahat sebelum lelah.

6. Kehidupan itu laksana lautan. Orang yang tiada berhati-hati dalam mengayuh perahu, memegang kemudi dan menjaga layar, maka karamlah ia digulung oleh ombak dan gelombang. Hilang di tengah samudera yang luas. Tiada akan tercapai olehnya tanah tepi.

7. Cinta itu perang, yakni perang yang hebat dalam rohani manusia. Jika ia menang, akan didapati orang yang tulus ikhlas, luas pikiran, sabar dan tenang hati. Jika ia kalah, akan didapati orang yang putus asa, sesat, lemah hati, kecil perasaan dan bahkan kadang-kadang hilang kepercayaan pada diri sendiri.

8. Bahwasanya air mata tiadalah ia memilih tempat untuk jatuh, tidak pula memilih waktu untuk turun.

9. Bahwasanya cinta yang bersih dan suci (murni) itu, tidaklah tumbuh dengan sendirinya.

9. Air mata berasa asin itu karenanya air mata adalah garam kehidupan.

10. Di belakang kita berdiri satu tugu yang bernama nasib, di sana telah tertulis rol yang akan kita jalani.

11. Jangan takut jatuh, kerana yang tidak pernah memanjatlah yang tidak pernah jatuh. Yang takut gagal, kerana yang tidak pernah gagal hanyalah orang-orang yang tidak pernah melangkah. Jangan takut salah, kerana dengan kesalahan yang pertama kita dapat menambah pengetahuan untuk mencari jalan yang benar pada langkah yang kedua.

12. Jika kita dapat menyelamatkan diri kita sendiri, para Nabi tidak perlu ada untuk keselamatan kita.

13. Bertobat tidak hanya berarti menyesali dosa tetapi juga membenci dosa.

15. Lebih banyak orang menghadapi kematian di atas tempat tidur daripada orang yang mati di atas pesawat.

16. Tetapi kenapa lebih banyak orang yang takut mati ketika menaiki pesawat daripada orang yang takut menaiki tempat tidur.

17. Adil ialah menimbang yang sama berat, menyalahkan yang salah dan membenarkan yang benar, mengembalikan hak yang empunya dan jangan berlaku zalim di atasnya. Berani menegakkan keadilan, walaupun mengenai diri sendiri, adalah puncak segala keberanian

18. Semangat yang lemah buanglah jauh jiwa yang kecil segera besarkan yakin percaya iman pun teguh zaman hadapan penuh harapan.

19. Satu hati lebih mahal dari pada senyuman. Satu jiwa lebih berharga dari pada sebentuk cincin.

20. Cinta itu adalah perasaan yang mesti ada pada tiap-tiap diri manusia, ia laksana setetes embun yang turun dari langit, bersih dan suci. Cuma tanahnyalah yang berlain-lainan menerimanya. Jika ia jatuh ke tanah yang tandus, tumbuhlah oleh kerana embun itu kedurjanaan, kedustaan, penipu, langkah serong dan lain-lain perkara yang tercela. Tetapi jika ia jatuh kepada tanah yang subur, di sana akan tumbuh kesuciaan hati, keikhlasan, setia budi pekerti yang tinggi dan lain-lain perangai yang terpuji.

21. Tuan boleh kata muslim itu fanatik, tapi tuan juga harus denga kata hati tuan bahwa itu adalah modal besar bagi kemerdekaan Indonesia. Untuk tuan tahu, itu bukanlah ranatik, itu adalah gairah.

22. Hanya menumpahkan air mata itulah kepandaian yang paling penghabisan bagi seorang wanita.

23. Ikhlas dan sejati akan bertemu di dalam senyuman anak kecil, senyum yang sebenarnya senyum, senyum yang tidak disertai apa-apa.

24. Jangan pernah merobohkan pagar tanpa mengetahui mengapa didirikan. Jangan pernah mengabaikan tuntunan kebaikan tanpa mengetahui keburukan yang kemudian anda dapat.

25. Membaca buku-buku yang baik berarti memberi makanan rohani yang baik.

26. Kecantikan yang abadi terletak pada keelokan adab dan ketinggian ilmu seseorang. Bukan terletak pada wajah dan pakaiannya.

27. Positif, bukan negatif. Aktif, bukan pasif.

28. Riwayat lama tutuplah sudah sekarang buka lembaran baru. Baik hentikan termenung gundah, apalah guna lama terharu.

29. Waktu bagi orang Islam adalah sesuatu yang harus dipertanggungjawabkan.

30. Janji Tuhan sudah tajalli, mulialah umat yang teguh iman. Allah tak pernah mungkir janji tarikh riwayat jadi pedoman.

31. Kalau tuhan tidak menjadikan perhambaan dan perbudakan,tentu tidak akan timbul keinginan hendak mengejar kemerdekaan. Memang kalau tiada kesakitan, orang tidak mempunyai keinginan untuk mengejar kesenangan.Oleh itu tidak keterlaluan jika dikatakan bahawa sakit dan pedih adalah tangga menuju kejayaan.

32. Al-Quran yang dibaca baik-baik adalah tanda jiwa yang kenyang akan makanan bergizi.

33. Emas tak setara dengan loyang. Sutra tak sebangsa dengan benang.

34. Iman tanpa ilmu bagaikan lentera di tangan bayi. Namun ilmu tanpa iman, bagaikan lentera di tangan pencuri.

35. Kata-kata yang lemah dan beradab dapat melembutkan hati dan manusia yang keras.

36. Supaya engkau mendapat sahabat, hendaklah diri engkau sendiri sanggup menyempurnakan menjadi sahabat orang.

37. Kenal akan keindahan dan sanggup menyatakan keindahan itu kepada orang lain adalah bahagia.

38. Riwayat lama tutuplah sudah sekarang buka lembaran baru. Baik hentikan termenung gundah, apalah guna lama terharu.

39. Nafsu yang menyebabkan marah dan dengki.

40. Tali yang paling kuat untuk tempat bergantung adalah tali pertolongan Allah.

41. Jelas sekali bahwasanya rumah tangga yang aman damai ialah gabungan di antara tegapnya laki-laki dan halusnya perempuan.

42. Kemunduran negara tidak akan terjadi kalau tidak kemunduran budi dan kekusutan jiwa.

43. Satu-satunya alasan kita untuk hadir di dunia ini adalah untuk menjadi saksi atas keesaan Allah.

44. Tahan menderita kepahitan hidup sehingga penderitaan menjadi kekayaan adalah bahagia.

45. Undang-undang adab dan budi pekerti membentuk kemerdekaan bekerja. Undang-undang akal membentuk kemerdekaan berfikir. Dengan jalan menambah kecerdasan akal, bertambah murnilah kemerdekaan berfikir.

46. Kegunaan harta tidak dimungkiri. Tetapi ingatlah yang lebih tinggi ialah cita-cita yang mulia.

47. Sebesar-besar atau seberat-berat urusan, jangan dihadapi dengan muka berkerut, kerut muka itu dengan sendirinya menambahkan lagi kerut pekerjaan itu.

48. Bangunlah kekasih ku umat Melayu. Belahan asal satu turunan bercampur darah dari dahulu persamaan nasib jadi kenangan.

49. Kemerdekaan sauatu negara dapat dijamin teguh berdiri apabila berpangkal pada kemerdekaan jiwa.

50. Seseorang yang menolak memperbarui cara-cara kerjanya yang tidak lagi menghasilkan, berlaku seperti orang yang terus memeras jerami untuk mendapatkan santan.

51. Kalau nyata harta benda tak dapat menangkis sakit, tidak dapat menolak demam, tidak dapat menghindarkan maut, nyatalah bahwa kesusahan yang menimpa orang kaya serupa dengan kesusahan yang menimpa orang miskin.

52. Tuhan menilai apa yang kita beri dengan melihat apa yang kita simpan.